Review Kamera Mirrorless Sony Alpha a5000


10 tahun yang lalu.. Kamera digital terakhir yang gw punya rusak, karena tersiram air di dufan saat naik arung jeram, gw ulangi... 10 tahun yang lalu.

Sampai akhirnya, gw putuskan untuk membeli Kamera Mirrorless Sony Alpha a5000, dan sekarang.. gambar digital bisa gw hasilkan bukan hanya dengan kamera smartphone saja.

Bagaimana dengan pengalaman menggunakan kamera ini? berikut adalah review Kamera Sony Alpha a5000:

Sebagai anak bau brambang kencur di dunia fotografi, gw gak akan mengulas teknis dari kamera, tapi gw lebih menceritakan pengalaman sebagai pengguna awam.

Pertama kali menyalakan kamera sony, gw langsung utak atik menu yang ada di pannel displaynya, jujur aja... banyak icon dan indikator yang gw gak paham di panel displaynya.

Jadi gw lupakan semua icon dan indikator tersebut, gw anggep gak ada.. biar gak pusing.

Menariknya, gw menemukan menu "Picture Effect" jadi kita bisa mengambil gambar dengan filter cantik macam instagram atau camera 360, ini yang membuat foto-foto lebih gampang dan bergaya, gw gak perlu tau teknis macem-macem, pokoknya langsung jeprat-jepret.

Dibawah ini adalah effek yang bisa kita gunakan:

Toy Camera
Foto yang dihasilkan akan memberikan efek seperti mainan, mungil dan ada banyak kabut.

Pop Color
Warnanya mencolok, cerah banget.

Posterization: Color
Gak jelas maksudnya apa, gw gak paham.

Posterization: B/W
Sama, gak jelas juga

Retro Photo
Hasil fotonya memberikan efek foto lama, kayak jaman jadul gitu, warnanya kusam

Soft High-Key
Warnanya lembut aja

Partial Color: Red
Selain warna merah, semuanya hitam putih

Partial Color: Green
Selain warna hijau, semuanya hitam putih

Partial Color: Blue
Selain warna biru, semuanya hitam putih

Partial Color: Yellow
Selain warna kuning, semuanya hitam putih

High Contrast Mono
Semuanya hitam putih

Dibawah ini beberapa hasil jepretan, menmenggunakanrtial Color: Yellow,



Selain "Picture Effect", ternyata banyak mode foto yang bisa di pake, 

Intelligent Auto
Default settingan dari kamera, secara automatis kamera akan menentukan segalanya, pokoknya percaya sama kamera.

Superior Auto
Menurut gw ini sama kaya Inteligent Auto, hanya ditambah pengurangan blur dan noise pada gambar.

Program Auto
Katanya, Aperture sama Shutter Automatis yang lainnya bisa diset manual, denger kata manual.. jadi ini blom pernah gw pake.

Aperture Priority
Intinya kita dikasih pilihan nilai, kalo angkanya kita besarin backgorunnya fokus, tapi kalau nilainya kecil background blur.

Shutter Priority
Sama kayak di atas, kita dikasih nilai, angkanya kecil kita bisa foto object dengan kecepatan tinggi tanpa goyangan, kalo angkanya besar object fotonya ada bayangan goyangan gerakan. 

Manual Exposure
Ada kata manual, ini gw skip lagi

Movie
Katanya cocok buat shooting film

Sweep Panorama
Buat bikin foto pemandangan yang panjang.

Scene Selection
Ada banyak pilihan mode foto yang sudah di atur sesuai kebutuhan object foto dari Potrait, Sport Action, Macro, Landscape, Sunset, Night Scene, Hand-Held Twilight, Night Potrait, Anti Motion Blur, gw juga belum coba semua modenya.

Dibawah ini beberapa hasil jepretan, menggunakan Scene Selection: Macro,



Menurut gw, cukup banyak mode foto yang bisa kita pake di Kamera Mirrorless Sony Alpha a5000 ini, sebagai orang baru di foto-foto an, gak susah buat gw ngikutin menu yang tersebar di kamera ini.

Untuk memory card, sewaktu gw beli sudah disediakan gratis 8 Giga, sayangnya gw gak tau maksimalnya berapa, tapi kalau liat dari indikatornya, dari 8 Giga memory card, bisa menyimpan sekitar 1000 lebih gambar.

Untuk batrenya cukup tahan lama, hanya saja buat carging sampe penuh agak lama, secara keseluruhan gw cukup puas sama kamera ini.

#Setelah10Tahun

Share this:

CONVERSATION

16 comments:

  1. Setelah 10 tahun coba diajak main lagi ke Dufan, siapa tahu... :D

    Btw, klo kamera kena air tawar terus mati. Biasanya sih dilepas baterai terus dimasukin ke dry box supaya kering. Habis itu bisa hidup lagi. Kamera poketku udah 2 kali gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakaka.. udah tua, nanti bayar nya mahal tiketnya.. :p

      Ooooow gitu, masak sie bisa di pake lagi.. kok keren yah

      Hapus
    2. Kalau baterainya dilepas terus direndem diberas, bisa hidup lagi nggak bang maw ._.

      Hapus
    3. direndem beras, kayaknya pernah denger tuh tekniknya.. mitos kali yak

      Hapus
  2. Aku ga percaya sama tulisannya. Biar percaya, ntar ke Turki aku bawa deh ya utk validasi *dikepret*

    BalasHapus
    Balasan
    1. eew.. masak ke tukri minjem, wwakakkakak

      Hapus
  3. Eng... kamu yang masih bau kencur di dunia fotografi, tapi hasil fotonya bisa begitu. Apalagi aku mas, yang tiap foto nggak pernah bener :' mau kameranya aja sini :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. mode automatis semua itu, tanpa pikir panjang, kameranya yg mikir

      Hapus
  4. wah sony kalo bikin kamera pasti mantap dah hasilnya..

    BalasHapus
  5. Kece juga nih.. auto focusnya udah kayak dslr aja :D

    BalasHapus
  6. halo puput salam kenal.. saya mau tanya, kira2 boleh ga cas sony a5000 ini pake powerbank atau casan dengan output yg lebih besar? karena sy lihat pengisian dengan casan bawaan sony lama banget sampe 4jam.. mohon masukannya,, terima kasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. seharusnya sie boleh aja kalo ya, karena walaupun output lebih besar tapi input ke batre kamera ya cuma segitu2 aja, dan kayaknya gak bakal mempercepat sie.. harusnya tetep, tapi gw bukan ahli elektronik jadi detailnya gak paham juga

      Hapus
  7. Permisi mau tanya, emang noise waktu live view sebelum dijepret kelihatan banget ya apalagi dalam kondisi gelap ? Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya live viewnya memang agak pecah, tapi hasilnya kalo liat di laptop bagus kok, pengalaman gw ya

      Hapus