Bagaimana Cara Menjadi Programmer

Bagaimana Cara Menjadi Programmer

"Gimana sie mas, biar bisa punya program yang bisa begitu gitu?.. ribet yah?.. susah ya?"

Pertanyaan yang sering gw denger kalau ketemu user, dan jawaban yang paling tepat adalah,

Gak ribet dan gak susah, untuk punya program begitu gitu dengan cepat, bisa ke Puskesmas terdekat, ada program yang namanya "Program Keluarga Berencana" atau disingkat program KB.

Pilihannya juga beragam, bisa suntik, spiral atau pil, kalau gak mau di suntik, gak mau pasang spiral atau minum pil, paling disuruh pake karet pelindung.

Kalau gak mau pake karet pelindung palingan disuruh pake jus mangga, kalau lagi pengen begitu gitu, minum jus mangganya dan gak usah begitu gitu.

Selidik punya selidik, ternyata yang dimaksud adalah bagaimana caranya menjadi programmer komputer agar bisa membuat program komputer dan perangkat lain.

Sepengetahuan gw sebagai amatiran yang "terjebak" di dunia komputer, hanya ada dua cara menjadi programmer komputer.

Melalui jalur otodidak atau melalui jalur akademis dari kuliah dan kursus, semua itu hanyalah pilihan belaka, tidak ada yang salah.

Kalau jalur akademis butuh biaya dan waktu banyak, dapet ilmu lebih banyak, dan kalau jago "speak speak" bisa punya mantan yang banyak, plus kalau loe seorang pemberani.. bisa macarin dosen atau minimal asdos, tapi kalo gak jago.. ya cuma jadi jomblo dan DO.

Otodidak, loe bisa lebih fokus di dunia pemrogramman komputer, biaya bisa di irit sesuai kebutuhan, bisa menentukan belajar ilmu yang loe inginkan aja.

Kalau tekun dan ingin diakui ilmunya, bila dikukuhkan dengan mengambil sertifikasi bidang pemrogramman, kalau gak tekun paling loe berakhir di game Dota2, dan dibuly bocah SD di game.

Untuk yang mengambil jalur akademis, dalam perjalanan pasti loe menemukan bahasa pemrogramman andalan, atau cinta pertama loe sebagai programmer, itulah yang menjadi landasan loe untuk melompat ke bahasa pemrograman lain sesuai dengan kebutuhan dunia kerja.

Karena sekali loe menemukan "Ooooh Begituuuu" sebagai programmer, akan relatif mudah untuk menggunakan bahasa pemrogramman yang lain.

Tapi bagaimana dengan yang memilih otodidak, bahasa pemrograman mana yang harus loe pelajari?

"buat orang kayak gw, PHP atau C++ yak?"

Pertanyaan di atas, sama aja kayak loe tanya..

"buat jaga diri, pake Golok atau Peniti yak?"

Golok dan Peniti sama-sama bisa digunakan untuk mengancam dan membunuh, tapi kedua benda tadi dibuat untuk tujuan yang berbeda.

Loe butuh waktu lama untuk membunuh orang pake peniti, mau loe tusuk-tusuk sampe kapan? sampe dia bunuh diri!!??

Sebaiknya tanyakan sama diri loe sendiri, loe mau buat program di perangkat apa, di komputer desktop/laptop, handphone, tablet, jam, tv.. bikin aplikasi yang langsung berhubungan sama sistem operasinya atau jalan menggunakan aplikasi lain seperti jalan di web browser.

Setelah menentukan pilihan perangkat, baru cari bahasa pemrogramman yang bisa di support, trus periksa kepopulerannya, dan tingkat kemudahannya dari berbagai artikel yang tersebar di internet.

Karena makin populer bahasa pemrograman, makin banyak  komunitasnya makin mudah untuk mencari orang untuk diajak berdiskusi dan banyak juga sumber referensi yang baik.

Selanjutnya pelajari.. coba dan error, coba dan error, sampai kita paham bagaimana membuat banyak error dan bagaimana membuat tidak error.

Sampai pada akhirnya kita bisa membuat sesuatu yang berguna dan dapat mengaplikasikannya ke dunia nyata.

Dan kalau loe sudah bisa baca raut muka orang, bisa mengidentifikasi kalau ada orang yang lubang hidungnya kembang kempis artinya bakal ada perubahan spesifikasi dalam program yang lagi dibuat, selamat loe sudah jadi programmer.

#SemangatDebug

Share this:

CONVERSATION

33 comments:

  1. programer itu apa ya?
    apa seseorang yang membuat sebuah program?
    terus program itu apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. program itu hasil iseng programmer

      Hapus
  2. Kalo aku ga minat jadi programmer, makanya sekarang jadi "manager artis" nya programmers. Berkomunikasi dengan manusia saja sulit, apalagi dengan mesin *nunduk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. enakan komunikasi sama mesin bukannya... gak bisa nawar

      Hapus
  3. Programmer ._. suwer, aku belum minat. Mengerti bagaimana suatu program aja mumetnya minta ampun -_- wwkwkwk tapi kalau disuruh belajar, kayaknya autodidak aja lebih cihuy mas wkkwkw :D

    Jadi, programmer ditentukan dari kembang kempisnya sebuah hidung seseorang? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya autodidak aja, gagal bisa jadi gamer :p

      Hapus
  4. hmm programer, dulu sempat dundud di youtube tentang pembelajaran bahasa C++ sih tapi nggak mudeg soalnya videonya untuk kelas yang udah pro :v trus tahun kemaren terjun lagi ke bahasa HTML dan CSS. yang ini ane mulainya dari dasar sih yah alhamdulillah dari pembelajaran yang ane dapat ane udah bisa ngatur ukuran gambar dan video di HTML ngohahahahahaha.... cuman itu doang ? hooh bang cuman itu doang belum diperdalam lagi sih :)

    BalasHapus
  5. otodidak dong belajarnya.. keren, dilanjutkan lagi belajarnya, coba2 cicipin html5 teknologi yg lagi gress itu

    BalasHapus
  6. Pernah mencoba belajar programer otodidak tapi baca satu buku saja sudah puyeng kadi sampai sekarang cuma terpendam

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mas keluarkan lagi, coba buku yang lain, sapa tau lebih cocok

      Hapus
  7. Gue mah bisanya senyum aja, mas. XD APalagi bahas Programmer. Hadeh... meskipun lumayan ngerti kalo bahas HTML5. Soalnya keren banget kalo bisa ngerti ini. Padahal gue bukan dari mahasiswa TIF. Hanya mahasiswa biasa yg belajar otodidak dan berlandaskan rasa penasaran.

    Semoga kedepannya bisa belajar pHP, mas. Penasaran sama itu. Belum ngerti2. XD AJarin dong mas... "Angkat aku jadi muridmu guru.."

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itulah kerennya rasa penasaran.. otodidak dari gak tau jadi bisa tau.. mantap kan.. lanjutkan

      kebetulan gw gak maen PHP.. dan bukan guru yg baik.. ntar malah maen dota2 kita.. wakkaka

      Hapus
  8. Mending larike editor / desainer ajalah dari pada pemrograman :D Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. :) sesuai keminatan mas, bisa itu lebih baik

      Hapus
  9. Kalo mantan banyak itu bisa di jual kiloan ngak ????

    BalasHapus
  10. Wih asik saya punya kenalan programmer dong. Soalnya saya sendiri cita-citanya jadi programmer, tepatnya jadi game developer. Tapi sampai sekarang malah belajarnya web programming -_- , tapi kalo java sih lagi mulai belajar basicnya wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat.. hoin goup gamedevid kalo mau jadi game dev, biar banyak info

      Hapus
    2. ada group fb nya di bawah ini

      https://m.facebook.com/groups/158948640832279?ref=bookmarks

      Hapus
  11. Ah, waktu kuliah dulu, jika ada matkul bahasa pemrograman, gue cuman mlongo... untung kagak ada laler ijo... coba kalau ada... pasti rasanya melinjo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hueheheh bisa gitu lalernya, rasa melinjo

      Hapus
    2. hueheheh bisa gitu lalernya, rasa melinjo

      Hapus
  12. Visual basic aja masih belajar -_-

    BalasHapus
  13. saya bisa bikin aplikasi dari belajar otodidak. sedangkan yang saya pelajari dari kursus malah ilang ilmunya karena nggak dipake

    BalasHapus
  14. ooh begituu ... sampai ketemu java yang mulai ribet di campur bahasa lain akhirnya aku lambaikan tangan ke kamera :D dulu di kampus cuma diajarin dasar-dasar aja selebihnya baca buku, liat internet. begitu error pasti bilang "kok error mulu sih." begitu ngga error berubah jadi "kok bisa gini ya? cuma gara-gara ditambahin gitu doang."

    dan kini sudah tak berminat jadi programmer atau sekedar ngotak-ngatik html buat blog. huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. huehehe lampbaikan tangan, kayak acara misteri ajah

      Hapus
  15. Euh, pendidikan di perguruan tinggi umumnya mengedepankan pemahaman teori. Tapi untuk bisa ahli secara teknis (semisal menguasai bahasa pemrograman tertentu) itu harus belajar mandiri karena nggak bakal diajarkan di jenjang perguruan tinggi.

    BalasHapus
  16. yup, untuk pengenalan sampe menemukan "AHA" moment di dunia programming

    BalasHapus