Kenapa Harus Menggunakan Perasaan?


"Bodoh kamu.. pake otak dong"

"Kamu gak punya perasaan banget sieh.."

Kalian pasti udah bisa membedakan, apa jenis kelamin yang biasa menggunakan salah satu dari dua dialog di atas.

Cowok yang selalu mengedepankan logika dalam menentukan keputusannya dan wanita yang mengikutkan perasaan dalam setiap keputusan yang dia ambil.

Gw sebagai cowok selalu sulit mengerti, kenapa perasaan harus dibawa dalam mengambil keputusan, bukankan kalau kita menggunakan logika semua akan berakhir bahagia.

Tidak akan ada lagi tetangga yang saling iri karena tetangga sebelahnya membeli TV model baru, rumput tetangga-pun akan tumbuh hijau dan bersemi, kucing liar juga bisa mengeong dengan merdunya, pokoknya semua berakhir bahagia.

Ternyata tidak, pada awalnya gw pikir "logika" sangat superior, tapi itu semua berubah setelah beberapa waktu yang lalu...

Gw sama bini lagi nyiapin ulang tahun anak, dengan menggunakan motor vario, kita mampir ke toko kelontong grosiran, beli roma malkis 10 pax lebih.

Padahal di motor sudah penuh dengan jajanan lain, ada susu ultra sekardus, dan makanan kecil lainnya, menurut logika gw, kita bakal ribet banget kalau memaksakan beli roma malkis 10 pax lebih.

Tapi bini merasa gak akan jadi masalah, dan gw meng "iya" kan saja, akhirnya jadi 1 bungkus plastik besar dan 2 kardus roma malkis, plastik di taroh di depan, dan kardus di ikat di samping kanan dan kiri motor.

Untuk naik ke motornya saja menjadi tantangan tersendiri, apalagi perjalanan menuju rumah, dengan hati-hati gw bawa motor agar tidak terjadi hal yang tidak diingin kan.

Sampai di rumah, gw liat lagi tampilan motor gw, bener-bener kayak orang pulang kampung, tapi... toh akhirnya gw sampe rumah dengan semua makanan kecil plus roma malkis 10 pax lebih.

Kalau aja bini gw menggunakan logika pada saat beli roma malkis, pasti dia akan berfikir "ribet" dan pada akhirnya kita tidak akan membeli roma malkis, dan kita harus mencari lagi makanan kecil untuk ulang tahun.

Ternyata "perasaan" memang berfungsi sebagai pengimbang, kita harusnya bersyukur dengan adanya pasangan "logika" dan "perasaan", desain yang apik dan harus kita syukuri bersama.

Jadi buat cowok jomblo yang sedang galau, jangan terlalu banyak berfikir mengunakan logika, kalau di kelas atau lingkungan kalian ada cewek yang cantik, pintar, baik hati.. pokoknya tipe sinetron Indonesia, jangan sampai hal tersebut membuat kalian minder untuk mendekati dia.

Karena wanita berfikir mengedepankan perasaan, coba katakan isi hati loe sebagai cowok sesungguhnya, kemungkinan cewek itu akan membalas kita dengan..

"Perasaan.. gw gak kenal elo..!!"

#SalamSenyum 


Share this:

CONVERSATION

8 comments:

  1. Anaknya ultah yg keberapa bang? Kok saya engga diundang
    Klo pake perasaan, saya harusnya diundang bang
    Abang ga punya perasaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakak terlalu banyak pake perasaan loe Nik

      Hapus
  2. logika dan perasaan memang pasangan yang cocok sekali ya bang. hehe

    BalasHapus
  3. aaaaaaaaaaaaah ceweknya lebay nih :P

    BalasHapus
  4. Walaupun sering pake perasaan tapi logika harus tetep jalan biar gak kena jebakan betmen :D Bagus tuh kalimat penutupnya : "Perasaan.. Gw gak kenal elo!!" bhahahak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kebanyakan memakai logika, cewek harus mengorbankan perasaannya. jadi sesuai kodratnya aja, biar cewek bisa happy

      Hapus