Berulang sampai dua kali, dan itu menyakitkan



Melihat banyak orang tua dan anak-anak kecil berkeliaran di jalan raya yang padat, dan penuh dengan antrian kendaraan di lampu merah, beraksi di depan pintu mobil dengan mengelap kendaraaan atau pun bernyanyi demi mendapatkan sedikit uang, membuat saya teringat kejadian yang membuat saya hamper kehilangan rasa belas kasihan saya. Saya sekali lagi akan mengajak anda menjelajahi waktu dan kembali ke beberapa tahun yang lalu dimana saya masih kuliah dan lugu.

Jaman dahulu selain kuliah saya juga mengikuti kursus bahasa inggris. Saya kursus bahasa inggris di LIA pengadegan (Jakarta selatan -kalibata-). Saya menggunakan kereta jabotabek untuk pergi kursus di LIA, saya berangkat dari stasiun lenteng menuju stasiun kalibata. Tetapi kalo pulang kerumah, dari LIA pengadegan saya turun di stasiun setya yapan. Dikarenakan untuk mengindari ke alfaan mobil di lenteng, karena mobil angkutan umum di lenteng hanya sampai jam 8.30, setelah itu tukang ojek yang berkuasa.

Sampai nya saya di stasiun setya yapan sekitar pukul 8.30 s/d 9.00 WIB, seperti biasa saya menunggu di halte bis depan stasiun kereta. Tidak lama saya duduk di halte, saya di kejutkan oleh kehadiran seorang ibu-ibu yang membawa anaknya, ibu tersebut dengan sopan menanyakankepada saya informasi bus untuk kea rah kali deres, setelah saya bilang kalau saya tidak tahu, ibu itupun menceritakan keluh kesahnya, kalau dia tidak punya ongkos untuk pergi ke kali deres. Lalu dengan ibanya ibu itu menggendong anaknya yang berumur sekitar 6 tahun. Karena saya yang polos dan wagu, melihat anaknya yang masih kecil saya merasa kasihan, saya pun dengan ikhlas memberikan sisa uang saya untuk naik angkot. Dengan polosnya saya pun bertanya, segini cukup gak bu ?. masih kurang dek tambah seribu lagi dong, ibu itu pun membalas pertanyaan saya dengan suara yang lemah. Saya pun memberikan lagi tambahan uang ke ibu tersebut, dan ibu itu mengucapkan terimakasih kepada saya. Sampai di rumah saya kepikiran nasib ibu itu dan anaknya, apakah mereka selamat sampai rumah atau bagaimana.

Satu minggu telah lewat, saya pun kembali mengikuti kursus di LIA, melewati jalur yang sama dan menunggu di halte yang sama, saya turun di stasiun setya yapan dan menunggu mobil di halte depan stasiun kereta. Tidak lama saya menunggu mobil, saya di kejutkan oleh seorang ibu dan anaknya, dia bertanya kepada saya dimana arah pulang ke kalideres, dan alangkah kagetnya saya. Dia ibu yang sama dengan anak yang sama dan dengan pertanyaan yang sama. Saya shock, saya tidak bisa berkata apa-apa, saya bengong dan cuma bisa melihat ibu itu dengan tatapan kosong. Kemarin saya benar-benar kasihan kepada ibu itu, bahkan saya tetap memikirkannya sampai saya di rumah. Ternyata saya di tipu, sampai dua kali. Sakit rasanya, tenggorokan saya langsung kering, untuk menelan ludah pun sakit rasanya, mata saya mulai terasa berat, ingin rasanya saya menangis, padahal saya jarang nangis kalau nonton film sedih sekalipun. Ya sudahlah anggep saja saya sial, lain kali saya akan lebih berhati-hati.

Saya kasihan sama anaknya, masih kecil, digendong kemana-mana, berbuat dosa lagi. Sekarang kalau saya melihat anak kecil di jalanan, saya merasa kasihan, apalagi kalau dia meminta uang kepada saya. Yang kepikiran adalah orang tua di balik anak kecil ini, yang menikmati uang dengan memanfaatkan anak kecil. Sebaiknya jangan berikan anak kecil itu uang, berikan saja anak kecil itu jajanan, atau makanan kecil yang bisa mereka makan, kalau perlu mengajak mereka makan bersama. Saya gak rela kalo ngasih mereka duit, karena blum tentu duitnya di pake sama mereka. Saya selalu teringat sama ibu-ibu jahat yang menipu saya dua kali.

Share this:

CONVERSATION

14 comments:

  1. pertamax!!!

    "Ternyata saya di tipu, sampai dua kali. Sakit rasanya, tenggorokan saya langsung kering, untuk menelan ludah pun sakit rasanya, mata saya mulai terasa berat, ingin rasanya saya menangis, padahal saya jarang nangis kalau nonton film sedih sekalipun."

    puput jangan sedih dong. Lempar aja tu ibu pake ulekan yang kemaren, nih kulempar balik ke puput *bletaks! ups,,*. Huwaa gara2 puput aku jadi kejam begini

    BalasHapus
  2. keduax!
    Gw juga miris mikirinnya. Berdoa aja semoga Ibu itu terbuka mata hatinya dan mencari penghasilan lain yang lebih manusiawi. Berdoa mulai...

    BalasHapus
  3. jangan jangan anaknya juga bukan anak sendiri, anak tetangga, anak hilang ato malah anak majikan..hwaaa kapan indonesiaku mau maju..:))

    BalasHapus
  4. aih.. penipuan... parah banget yah.. mereka gak punya malu apa ngelakuin hal itu.. gak ada pekerjaan yang lebih bermanfaat gitu.. ya kaya pemulung.. itu lebih baik deh daripada menipu kaya gitu

    BalasHapus
  5. sabar ya put...
    ntar dapat ganti kok, jauh lebih besar....
    semua ada hikamhnya..
    jadi takuut kalo ke kota laknat ituh...

    BalasHapus
  6. @chie
    cie... ulekannya gw simpen dulu, buat besok kalo lo posting

    @nur
    amiiin

    @yola
    kemungkinan besar anaknya minjem,,,, [mode sotoy]

    @ridu
    gak akan malu tuh, yg penting dpt duit

    @sluman
    jangan takut ke jakarta, kan gk semua jahat, sebagina besar,baik banget kok,

    BalasHapus
  7. Krena itulah, mbak..
    aku lebih suka jd org angkuh yg gak ringan tangan buat ngasi2 mereka duit :)
    i wrote about this on http://www.keritikentang.com/2007/11/06/duhhh-gak-usah-jadi-orang-baik-dehhh/

    BalasHapus
  8. eh, linknya kepotong,
    buka di sini aja Put ;)

    BalasHapus
  9. makanya sekarang saya agak2 gmn gitu kalo mo kasih2 lagi, kebayang di boongin mulu

    BalasHapus
  10. kasian anak yg dibawa bawa ya. apalagi kalo kepanasan..kehujanan dooohh

    mudah mudahan ibu itu nyadar deh

    BalasHapus
  11. Kita emg hrs ditipu dulu biar jd pengalaman. Jd berikutnya udah bisa nebak2, ni orang bilang bener pa gak.

    BalasHapus
  12. Put... loe ikut tahun berapa?... Level apa??? (jangan2 kita pernah sekelas lagi, hehehe)

    Anyway, kata org sich... kalo kita ngeliat sesuatu yg salah... yg terbaik adalah lagsung kasih tahu ditempat, salahnya apa... siapa tahu bisa ngerubah dia jadi lebih baik...

    Koreksi yg pada saat itu juga jauh lebih baik daripada dibiarin, trus dia akan berbuat lagi... berbuat lagi... (gue selalu begitu, makanya blog gue sering disrang orang karena terlalu cuek kalo bicara... so waht???? hehehe...)

    Anyway, turut prihatin sama anak itu yach, kalo gue pasti gue bilang... "Ini anak ibu???, apa ibu gak kasihan bawa2 dia terus untuk ibu pake minta belas kasihan sama oranglain demi kepentingan ibu, padahal kemarin khan ibu sudah saya kasih duit... ibu gak merasa bersalah sama darah daging ibu sendiri???"... (DIJAMIN DITAMPAR LOE AMA IBU2 ITU, wakakakakakak... Maaf, ngak ngsih solusi yg baik yach, :D )

    BalasHapus
  13. Всем привет!

    Недавно перед мной встала задача, куда деть накопишиеся [b]европоддоны[/b], или еще их называют [b]Паллеты[/b],
    [b]Поддоны[/b], [b]Европаллет[/b]ы Размеры 800*1200, 1000*1200- Это [u]Тара Пром назначения[/u].
    Немного предистории.
    Сам я работаю кладовщиком на складе. Нам приходит много продукции на [b]Европоддонах[/b],
    товар продаем а поддоны остаются, у нас встал вопрос куда их девать.
    Раньше мы их выкидывали.
    Потом я узнал, что за поддоны можно получить деньги.
    Начал обзванивать фирмы везде были цены дешевые,
    потом друзья мне подсказали, что в Челябинске есть такая Фирма "[b]Уралсклад[/b]",
    около 10 лет на Рынке Промышленной Тары с прекрасной репутацией.
    Я нашел их сайт в интернет - [url=http://www.uralsklad.ru]www.uralsklad.ru[/url] и позвонил по тел. +7(351) 233-07-14.
    Буквально через час подъехал их представитель, Авто с Логотипом "[url=http://www.uralsklad.ru]Поддоны Челябинск[/url]".
    Цены закупочные оказались самые высокие в г. Челябинске.
    Все цивилизовано грузчики загрузили [b]Паллеты[/b] ешё и лом поддонов купили, расчитались на месте наличными.
    Про другие фирмы я узнавал либо Цены низкие, либо Бракуют много, да и денег от них не дождешься.

    Так что если у вас завалялись [b]европоддоны[/b], не торопитесь их выбрасывать, лучше обменяйте их на деньги.

    BalasHapus