Masa Orientasi Siswa

Masa Orientasi Siswa

Paling berasa adalah masa orientasi saat menjadi mahasiswa baru, karena memang beda banget sama orientasi di SMP dan SMA, padahal baru briefing dan belum mulai orientasi udah ada yang dibentak karena ada calon mahasiswa lain menggunakan aksesoris rantai yang dikaitkan ke dompet dan celana, untuk mengamankan dompetnya. 

Pada jaman gw dulu, biasanya orang yang naik kereta selalu mengaitkan dompet dengan celananya untuk menghindari dompetnya dicopet di kereta. Kalaupun sedang sial dicopet, setidaknya dompetnya gak akan mudah dibawa kabur oleh copet, karena antara dompet dan celana terkait oleh rantai kecil. Jadi seorang copet selain mengambil dompet harus mengambil celana korbannya juga.

Hanya karena melihat rantai kecil tadi, senior gw di kampus marah dan bentak-bentak, keliatannya dia gak suka ada orang yang pake aksesoris rantai untuk mengamankan dompetnya. Kecurigaan gw adalah si senior tadi punya profesi tambahan sebagai tukang copet, jadi bawaannya kalau liat aksesoris rantai suka baper,

"pasti ngledek gw nie.. pasti nie.. pasti"

Mungkin itu yang ada dalam pikirannya kalau dia liat ada yang pakai aksesoris rantai..

Seperti halnya masa orientasi, di informasikan pada hari H kita disuruh membawa beraneka ragam barang aneh, dan rambut kita juga harus gundul bagi cowo, dan cewek juga harus kepang dengan pita-pita. Selesai briefing dan mencatat barang yang harus di bawa di hari H, gw dikagetkan sama pedagang di depan kampus, mereka menjual semua benda aneh yang gw catet.

Sebut aja besek, tali rapia ungu, berbagai macam pita, dan lain lain pokoknya lengkap bin ajaib. Gak sekalian aja mereka buka jasa potong rambut sampai gundul atau jasa kepang cantik ala masa orientasi.

Bikin gw heran adalah, pedagang di sekeliling kampus yang punya kemampuan hack informasi sedemikian rupa atau para senior ternyata punya saham dari pedagang sekeliling kampus, karena gak cuma satu yang jualan.. tapi banyaaaaak, sambil browsing barang yang dibutuhkan buat hari H dengan seksama gw liatin muka pedagannya, jangan-jangan ada senior yang gw curigai sebagai tukang copet tadi.

Pada hari orientasi.. yah begitu gitu aja, ada yang marah-marah sama cowok, ada yang baik sama cewek, ada yang tebar pesona dan ada juga yang kerjaannya cuma ngeluh.. 

"ini kita ngapain sie??.."

Beruntung di lingkungan kerja gak ada masa orientasi seperti di kampus, tapi kalaupun ada dan gw sebagai seorang senior, pasti gak akan kasar sama anak baru, gw akan bawa keliling ruangan kantor, gw perkenalkan kepada rekan pekerja lain, gw kasih tau cara bikin kopi, teh dan susu di pantry, gw ajarin cara make mesin paling susah dipake sedunia seperti mesin foto copy, biar anak baru gak ngabisin kertas dan membuang buang tinta mesin foto copy.

Tapi untuk masa orientasi, sebagai anak baru gw larang make mesin tersebut, tapi bagaimana kalau dia mau foto kopi dokumen?

Gw kasih kertas dan pulpen, silahkan tulis tangan dan sesuaikan font pada dokumen, Tahoma, Arial, Calibri, pokoknya harus sesuai, dan tugas pertamanya adalah foto copy KTP nya sendiri.

#OrientasiDamai

Share this:

CONVERSATION

18 comments:

  1. Coba dah pake rantai motor
    Siapa tw g marah

    BalasHapus
  2. Masa orientasi bikin senior banyak gaya dan sok-sokan. Padahal beraninya ngerjain junior keroyokan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. :p punya pengalaman pahit ya mas

      Hapus
  3. hahaaa.. itu jaman dulu banget ya bang model pae rante gitu, jaman ituaku masih kanak-kanak bang model ospek yang aneh-aneh gitu aku gak ngalami bang.
    wahh pasti itu copet ya liat orang pake rante gak suka soalnya kalo mau ngambil susah ya bang.
    emang pedagang waktu kek gitu hebat tau sampe detail.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo marahnya sebegitunya, kemungkinan besar copet :p
      nah itu dia... hacker mereka

      Hapus
  4. Kalo gitu gue jangan sampe sekantor sama lo kali ya. Ketimbang photocopy pake pulpen. :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi klo loe mo tantangan.. ya boleh lah :p

      Hapus
  5. Ih serem :v Untung aku gak pernah ngrasain macam itu. Gak pernah MOS sih. :p

    BalasHapus
  6. patut dicurigai, bahwa sang pedagang itu, adalah para seniornya sendiri, huahaha...

    Btw, mosnya sama kek anak Stm dah, dibotakin juga ya, pengalaman serupa huahaha...


    BalasHapus
  7. Memang sering dijadikan ajang jotos-jotosan oleh senior.
    maaf mas pengalaman pribadi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hueheheh ada senior nie, tebar pesona sama adek kelas juga ya

      Hapus
  8. Wkwk kejem banget itu di bagian pelarangan pake mesin paling susah sedunia, masak disuruh tulis tangan sesuai jenis tulisan -_-

    Jamanku MOS dl jg gt.. Untung sekarang udah gaboleh perploncoan macem itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sekarang udah dilarang.. katanya gak mendidik, malah jadi ajang balas dendaman gitu deh

      Hapus
  9. Jadi inget jaman SMU di suruh bawah ember, gayung dll trus ke sekolah mesti jalan kaki ngak boleh bawa kendaraan

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah klo gw naik angkot, emang angkotnya yg gak mau masuk ke SMU, karena bukan trayeknya :D

      Hapus