Bagaimana Menyapih Anak dengan Baik


Anak pertama tersapih secara automatis bukan dengan system komputerisasi atau gadget canggih, tapi karena emaknya lagi dirawat di rumah sakit sekitar 1 minggu dan setelah anak gw ketemu emaknya dia langsung lupa sama "nenen".

Beda cerita sama anak kedua gw yang harus disapih secara manual, ternyata rasanya menyapih anak sangat mengiris iris hati, di hari pertama disapih dia menangis gak seperti biasanya, tangisan yang belum pernah gw denger sebelumnya. 

Tatapan mata saat dia menangis yang bikin gw gak tahan, dia ngeliat kita seakan kita merebut hak dia, merebut apa yang sudah menjadi milik dia, sedangkan dia cuma bayi yang belum bisa berkata banyak yang bisa dia lakukan cuma menangisi ketidak adilan yang dia rasakan.

Tapi apa boleh buat, karena satu dan lain hal maka anak gw harus disapih, tapi bagaimana cara menyapih anak dengan baik?

Gw sendiri gak tau jawabannya, tapi kata orang tua untuk menyapih anak bisa dengan memberikan sesuatu yang membuat dia tidak nyaman saat "nenen" ke ibunya, ada beberapa pilihan seperti mengoleskan getah daun brotowali atau daun sirih merah ke "nenen", karena keduanya mempunyai rasa yang pahit.

Sebenernya kepikiran juga ngasih "nenen" gw sendiri ke anak, sapa tau dia nyedot "nenen" gw yang gak ada isinya dan akhirnya menyerah karena disedot ampe sekuat tenaga pun "nenen" gw gak mengeluarkan susu.

Tapi "nenen" gw kan kayak telur dadar.. datar dan gak ada tongolannya, nanti sewaktu anak gw liat "nenen" gw, dia malah minta nasi putih dan kecap manis karena disangka sudah waktunya sarapan pagi karena ngeliat telur dadar.

Kalau dia lagi doyan disuapin nasi sama kecap dan habis semua dimakan, masak telur dadarnya digado, kan ngilu.

Share this:

CONVERSATION

12 comments:

  1. Menyapih itu bujannya dikasih sapi y?
    Trus ap hubungannya sama nenen?

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D menyAPIh kata dasarnya API..

      Hapus
  2. oiyaa saya pernah dengar soal sirih itu manjur juga untuk menyapih

    BalasHapus
  3. jangan kasih apa2 "nenen" nya mas.. emang sih bisa berhenti.. tapi takutnya menimbulkan trauma sama anak.. bisa aja ntar kalau ada adek nya lagi, dia bakal larang adek nya nenen, karena trauma yang dialami nya tadi...

    gw sih ngasih tau secara pelan2 ke anak kalau dia udah gede... kasih pengertian kalau dia udah ga butuh nenen lagi.. trus frekuensi nya di kurangi.. ganti ama jus... alhamdulillah ga butuh waktu lama, anak gw berhenti.. dan sekarang pas di tanyain "farid mau mimik?" dia jawab "ga.. mik tuk dek ayi" (mimik tuk adek bayi)

    yaa.. winning with love lah mas..

    BalasHapus
  4. Setiap kata "nenen" ada tanda kutipnya. Hahaha, jadi pengen. Pengen komen.

    Kenapa nggak dicoba, bang, ngasih nenen ke anakmu? Atau cariin alternatif lain. Bikin nenen-nenenan dari balon. Kan pait. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. eaaa.. gak segampang itu mereka dikibulin :p

      Hapus
  5. Bener-bener deh. Bikin ketawa jahanam pas baca solusi terakhir haha.

    Kasihan emang pas momen-momen anak terpaksa disapih. Belum lama ini keponakan kecil saya juga ngalamin ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. :p layak dicoba yak yah tapinya...

      Hapus