Bagaimana Membandingkan Pendidikan di Indonesia


Kita tidak bisa membandingkan Indonesia dengan Amerika atau negara barat lainnya "it's not apple to apple", karena sesungguhnya "it's bakwan to burger".

Baru aja gw liat video yang membandingkan pendidikan Indonesia dengan Finlandia yang katanya juara dalam pendidikan, setelah terbandingkan memang banyak yang harus dibenahi di system pendidikan Indonesia.

Mungkin akan lebih baik kalau ada video yang lebih menyeluruh, yang bisa menggambarkan bagaimana negara Finlandia mendapatkan pendidik berkualitas yang mau berfikir keras mencari system pendidikan yang baik, bagaimana dia dibayar, dan berujung pada berapa banyak negara menarik Pajak warganya untuk membiayai pendidik tersebut.

Tapi ada point penting yang diutarakan pada video, di Finlandia gak ada PR(pekerjaan rumah) dan jam istirahatnya cukup untuk membuat bolu dua loyang, super mantap kan?.

Memang dari dulu gw juga paling nyesek kalo dikasih PR, masak kita udah belajar seharian di sekolah dan cuma mau istirahat di rumah aja masih harus ngerjain PR.

Mungkin karena keseringan ngerjain PR jaman sekolah membuat kebiasaan ini kebawa di kantor, bagusnya pekerjaan gw sebagai programmer memang bisa dibawa ke rumah, tinggal tenteng laptop semua kerjaan kebawa ke rumah, walaupun dampaknya gak bagus buat kesehatan gw.

Coba bayangkan kalau kerjaannya tukang bangunan, masak dia harus bawa batu batako, semen, pasir-nya ke rumah, trus besoknya dia tinggal bawa hasilnya dan bilang ke mandor,


"Nie pak.. Temboknya udah saya bikinin semalem di rumah, terserah bapak mau taroh dimana" sambil menyerahkan tembok ke mandor.

"Eh... bujug, glegek" mandornya keselek tembok.

Share this:

CONVERSATION

18 comments:

  1. hehe..emang sih blom bisa kayak yang di sono, tapi patut diambil yang baiknya saja ..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagusnya gitu.. kita ambil baiknya buang yang gak cocok

      Hapus
  2. Wah disana tidak ada pr kalau begitu muantappp dong mbak kalau tidak ada pr mah pasti merdeka deh dirumahnya, gk gk gk.
    Tapi di indonesia yang ada pr kok gak seperti difinlandia ya bisa maju ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. keliatannya bagus, tapi butuh banyak riset untuk kecocokannya sie di Indoensia

      Hapus
  3. Kalau mau dipikir2 negara ini kalah banyak sama negra lain. YG MENANG DI INDONESIA KORUPTORNYA bisa bebas merdeka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga makin kalah para koruptornya :D

      Hapus
  4. Itu gimana critanya pak mandor nelen tembok?

    BalasHapus
  5. Kalau di Indonesia mungkin peran orang tua juga masih kurang

    BalasHapus
  6. Hahaha, gak bisa banget tukang bangunan dibawa ke mana-mana tugasnya. Ye kali dia bawa lasan, terus ngelas di Sevel. :D

    BalasHapus
  7. Yeps,
    Sistem pendidikan di Indonesia harus di manage ulang.

    BTW., gua baru sadar sudah lama gk main-main kemari.hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayangnya gw gak bisa kasih sumbangsih banyak.. heheheh thanks ya masih inget

      Hapus
  8. Wah udah lama gak main kesini. Aku dari dulu juga kurang suka dengan yang namanya PR, bagusnya dikerjain di sekolah aja, kalo di rumah terkadang pengen nunda-nunda, eh ending-endingnya lupa. Hahah

    Aku pernah baca buku perbandingan sistem pendidikan di beberapa negara juga dan salah satu sistem pendidikan yang paling oke di dunia itu memang Finlandia. Semoga aja kedepannya sistem pendidikan di Indonesia bisa dibenahi jadi lebih baik lagi. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. hohoho yang lupa itu, penyakit kita semua :p

      ho oh, semoga Indonesia bisa maju dengan ke khasannya sendiri

      Hapus
  9. Kasihan kalo kebanyakan PR ntar mereka stresss sejak dini hehehe

    BalasHapus