Modernisasi Dangdut di Indonesia

Modernisasi Dangdut di Indonesia

"Sayang.. tolong simpan pecahan 50 ribu abang, abang mau naik panggung.. nyawer"

"Iya bang.. ini neng tambahin pecahan 2 ribu yang banyak, kalo udah abis boleh minta neng lagi bang"

Kalau dialog di atas bukan mimpi, berarti ceweknya sudah gila.

Dalam beberapa tahun belakangan ini, music dangdut sebagai salah satu aliran music di Indonesia, sudah banyak terpengaruh oleh radiasi teknologi.

Semakin portablenya dangdut adalah salah satu efek teknologi yang mempengaruhi dangdut.

Kalau kita perhatikan, jaman dahulu kala untuk menikmati dangdut secara live, kita harus datang ke konser dangdut. Dengan banyaknya permintaan konser dan menjawab kebutuhan masyarakat, akhirnya muncul versi konser dangdut portable yaitu "Dangdut Grobak Keliling".

Mereka mendatangi gang di RT ataupun RW kita, lengkap dengan sound system, penyanyi dan pemain musicnya.

Ternyata masyarakat menuntut lebih, mereka membutuhkan dangdut yang lebih portable, akhirnya muncul dangdut dengan sound system portable yang mempunyai satu mic plus pemutar musicnya, bisa ditenteng dan cukup satu penyanyi sudah bisa keliling kampung, dan gak akan pergi sebelum kita kasih dua ribu rupiah.

Goyangan juga dibuat seportable mungkin, kita tidak lagi mencari goyangan yang kompleks dan penuh lika-liku kehidupan, kita sudah senang dengan goyangan satu bagian badan saja, seperti goyang itik dengan bokongnya ataupun goyang dribel dengan payudaranya.

Walaupun tidak bisa dipungkiri, perkakas goyang dribel Duo Serigala memang tidak bisa disebut portable.

Bahkan kasus, gosip dan intrik di dunia dangdut juga menjadi portable, dulu kita disuguhkan kisah goyang ngebor yang kompleks, kisah kawin cerai penuh intrik, lisensi lagu dangdut karaoke yang melibatkan banyak ahli hukum.

Jaman modern ini kita cukup senang dengan kasus tiga huruf yang sangat portable.. "HAP".

Share this:

CONVERSATION

22 comments:

  1. Yang jadi pertanyaan adalah bagaimana pertanggungjawaban sang raja dangdut di akhirat nanti. jika ditanya "Siapa Angel Lelga?" dan jawbannya "HAP"

    BalasHapus
    Balasan
    1. "HAP"ir jadi istri.. kayaknya begitu jawabannya

      Hapus
  2. Trus kalo sudah begini mau nyalahin siapa mbak, kalo nyalahin raja dangdut tidak mungkin soalnya raja dangdut itu rahir di kampung saya mbak ... heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. huehehe gak ada yg perlu disalahkan, kita nikmati aja dangdutnya

      Hapus
  3. Dulu juga goyangan itu udah portable bang
    Cuma pake jempol doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang goyang jempol penontonnya.. itu tanda males kayaknya wekekkeke

      Hapus
  4. kata2 yang ini "perkakas goyang dribel Duo Serigala memang tidak bisa disebut portable" asli lucu bikin ngakak hahaha

    BalasHapus
  5. Yang terakhir NENDANG bgt sob, HAP!!! Buwakakakaakkk. Mongki

    BalasHapus
  6. koment apa ya, kurang suka dangdut dan gak nyimak dangdut terutama yang jaman sekarang. dangdutnya udah rengkarnasi musiknya pun campuran lengkap.
    bagusan dangdut dulu apalagi yang dinyayikan warkop.
    HAP itu apaan??
    kalimat pembukanya kampret banget, kalo ada yang kek gitu perlu ditest kejiawaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi HAP itu adalah.. "Bang Ipul", klo ada yg kayak gitu kita kasih tes TPA aja.. :D kayak ujian masuk PNS

      Hapus
  7. Balasan
    1. mungkin di bawah gw ada yang minat

      Hapus
  8. kalimat pertama langsung bikin ngakak aja nih :D

    BalasHapus
  9. Dan sampai sekarang belum pernah liat istri atau cewek yng rela suami/pacarnya naik panggung buat nyawer :D

    BalasHapus
  10. Ce nya skait jiwa kalo sampai kasih umpan ke co ya untuk nyawer

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebetulan emang pada gila..:p

      Hapus