Dimana Tukang Somay Totet Totet

Dimana Tukang Somay Totet Totet

Pasti kalian pernah merasakannya, saat ingin makan somay, gak ada tukang somay yang lewat depan rumah, tapi saat sudah makan dan kenyang, tiba-tiba tukang somay lewat menggunakan sepeda, membunyikan panggilan alam khas tukang somay.. totet.. totet.

Musim hujan memang paling enak buat ngemil, apalagi kalau hujannya gerimis-gerimis sendu, hanya somay jajanan yang muncul di pikiran gw.

Tapi ajaib banget, sewaktu gw tunggu, gak kedengeran bunyi khas tukang somay yang menggunakan sepeda untuk menjajakan somay-nya, hening banget, padahal suara TV sudah gw kecilin, untuk menjaga agar tidak kelewat denger totet.. totet.. tukang somay.

Pasrah karena somay gak kunjung dateng, gw ke dapur buat masak mie instant rebus, tapi sebelum gw pegang bungkus mie instant, gw diem sambil pasang kuping buat dengerin suara panggilang somay totet.. totet..

Sesaat gak ada suara, maka gw ambil mie instantnya, tapi sebelum dibuka, gw pasang kuping lagi, untuk memastikan dan ternyata masih gak ada suara somay, dengan penuh percaya diri gw buka mie instant sambil memanaskan air di panci kecil.

Sebelum memasukan mie kedalam air mendidih, gw pasang kuping lagi untuk memastikan, setelah aman tidak terdengar apapun, gw masukin mienya ke air mendidih, sambil berfikir kalau aja somay dateng saat ini, mie-nya masih bisa gw angkat, disimpan untuk dimasak besok.

Tapi gak kedengeran sama sekali suara somaynya, akhirnya gw ambil telor untuk pelengkap mie instant, tapi sebelum gw masukin telor, kembali gw pasang kuping untuk memastikan, tapi bener-bener gak ada suara somay satupun, akhirnya gw pecah telornya dan masukan ke dalam panci.

Sambil memperhatikan telor dan mie mateng, gw berfikir dalam hati.. "malam ini gw makan mie instant rebus, dan gw bangga"

"Tetot.. tetot..." suara khas panggilan somay

Di situ gw menghela napas panjang, karena mie dan telur sudah bercampur, kalau gw angkat.. sangat sulit sekali mengembalikan telor untuk utuh kembali, mustahil pikir gw.

Menakjubkannya, tukang somay berhenti di depan pager rumah, melayani tetangga gw yang beli somay, dia buka panci somaynya, dan gw lihat dengan jelas asepnya ngepul ke udara.

Hal kayak gini.. yang gak bisa diterima dengan hati sehat, sakit hati gw, dia ngelayanin orang di depan mata kepala gw sendiri, padahal gw udah nunggu dari tadi.

"Sh*********t"

Apa boleh buat, gw buru-buru nyiapin mie instant, meletakannya ke mangkok untuk dibawa ke depan rumah, dari kejauhan gw ambil posisi duduk menghadap tukang somay, memandangi tukang somay, menyedok mie instan sambil membatin dalam hati..

"hari ini mie instant yang gw makan.. dan gw bahagia.. buat elo somay.. elo NOTHING!!!!"

Moral of Story 


Kita harus sadar bahwa kita tidak bisa selalu mendapatkan apa yang kita inginkan,

Khususnya buat loe yang selalu sedih karena di "PHP"-in cewek, gundah dan galau setiap saat, bayangin aja, nasib gw lebih PARAH... gw di "PHP"-in sama tukang somay.

Dan... loe jangan minder kalau ngeliat cewek yang "PHP"-in loe bawa cowoknya di depan loe, sama kaya kasus tukang somay tadi, dia ngelayanin pelanggan di depan rumah gw.

Loe bisa buktikan diri loe sudah move on, sudah melupakan dia, loe bawa semangkok mie instant, bawa kehadapan cewek tadi, dan bilang dengan lantang..

"hari ini gw makan mie instant.. dan gw bahagia.. buat elo.. elo NOTHING!!!!"

#Tetot.. Tetot

Share this:

CONVERSATION

24 comments:

  1. pesmornya
    jangan berharap sama kang somay
    kalo udah laper mie instan pun jadi
    yg penting bisa makan
    pertu kenyang tidur pules bangun seger
    beda ya disni tuh tukang somay engga totet totet tapi krining krining

    BalasHapus
    Balasan
    1. tukang somay gak gaul tuh.. wakakkaka klining2

      Hapus
  2. Hahahha gak beruntung banget ya kalo begitu. :))

    BalasHapus
  3. duuh kalo liat kepulan somay yang di buka itu rasanya langsung pingin nyium eh makan somaynya.
    somay telat mie instan pun jadi telor.

    aduh pelajarannya bijak banget, nyess dah.

    BalasHapus
  4. njir dari menunggu kang somay yang php, bisa menjadi sebuah pesan moral. Hidup kang somay Tetot.. tetot...

    BalasHapus
  5. maap mau tanya, harga siomay berapaan yaa. ? :D hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaaaah.. gw bukan kang somaynya

      Hapus
  6. jadi maksud dari cerita ini adalah sebuah penantian yang datang terlambat. huhu... mengenaskan... sabar puts, mungkin lain waktu kita bisa makan somay totet bersama :D

    BalasHapus
  7. Saya sering bgt ngalamin... Eh nunggu tukang jajanan yg lewat ya, bukan di php in cowo :D

    BalasHapus
  8. Hahaha, Nice point of view. Jadinya ngiler pengen siomay sekarang :)

    BalasHapus
  9. Lah, kenapa tukang somaynya bunyi Totet-totet. "Gak gaul." Di tempat gue dong. Bunyinya gini : "Somay-somay... Beli..beli.. beli..." Pake rekaman.

    Gue sih, kalo laper, nyari kue daripada nasi. Soalnya, biar irit. :D XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. wih... hitek banget kang somaynya

      Hapus
  10. Ahahaa. Kalo gue malah tetep beli lagi. Gue mah anaknya gitu, kalo kepengin pasti dibeli biarpun udah makan sekalipun. :D

    BalasHapus
  11. Wah gue juga sering tuh ngalamin kaya gitu pengen beli sesuatu, ditungguin gak ada. Eh udah kenyang makan ,dia lewat. Kampret banget.
    Btw keren nih postingannya ada moral of storynya . Keren banget!

    BalasHapus
  12. hehehe, di php in tukang somay itu sakitnya nga ketulungan hehehe.. ketawa ngakak baca tulisanmu.

    BalasHapus
  13. hahahha aku seriiing banget ngalamiin ini wkwkkw. tukang baso, tukang somay, tukang sate

    BalasHapus