Tahun 90-an Yang "Spektakuler"


Banyak banget hal menarik dari tahun 90-an dimana akses teknologi tidak sebadai seperti sekarang, banyak hal yang bisa dilakukan diluar rumah, kelereng, dampu, uber jongkok, galaksin, cari undur-undur, satria baja hitam dan semua hal gak jelas lainnya.

Banyak posting di media sosial yang me-nostalgiakan kita, anak yang sempat kecil di tahun 90-an, tapi tidak sedikit juga yang nyinyir anak jaman sekarang yang terlalu banyak terpapar oleh radiasi teknologi, selalu membanggakan 90-an nya dan beranggapan generasi sekarang adalah generasi yang sedikit kacau.

Adilkah kita?

Gw duduk sebentar di depan tv, gonta ganti channel dan berhenti sebentar kalau ada acara gosip, kalau dipikir-pikir ternyata kita, khususnya gw yang ngaku anak 90-an bersikap tidak adil sama anak generasi kekinian, yang besar dengan paparan teknologi yang tinggi.

Kita beranggapan mereka tidak bisa bermain diluar, berlari larian atau pun itu yang umum di tahun 90-an, generasi sekarang hanya bisa mainan gadget, posting facebook, instagram, maenan twitter, pasang selfie, online game dan hal lain sebagainya.

Sadarkah kita, kenapa kita selalu nyinyir sama remaja yang suka selfie dan duck face, itu karena kita juga yang selalu melihat selfie, banyak browsing di facebook, instagram, tanpa sadar sebenernya kita sendiri juga sedang terpapar radiasi teknologi, dan kita tahu bahwa kita juga menyalahgunakan gadget, tapi karena sifat dasar manusia pada umumnya yang mencari kambing hitam pada tempat pertama, maka orang yang remaja yang sering selfielah yang selalu di salahkan.

Banyak yang merasa sedih ngeliat anak kecil ngegame lupa waktu, dan beranggapan bahwa dirinya paling benar sedunia dan menyalahkan pihak A menuduh pihak B dan si C yang gak tau apapun bisa juga jadi sasaran. 

sadar gak tahun 90-an kita juga maen petak umpet sampe jam berapa? 

sadar gak kita ampe lupa pulang karena nguber layangan? 

sadar gak kita membahayakan diri sendiri maen di rel kereta, cuma mau bikin pisau dari paku?

Mereka anak kecil juga, sama seperti kita dulu, dan kalau mau menyalahkan kenapa anak kecil ngegame ampe lupa waktu adalah kita, sebagai orang tua, kakak, om, tante atau bude, pakde nya, karena maerasa paling benar melarang si kecil ngegame tapi kita sendiri minta life tambahan untuk melanjutkan "Candy Crush".

Kita ngelarang mereka dekat dengan gadget, tapi kita juga yang ngasih gadget kalau mereka rewel, lalu kalau begini siapa yang harus disalahkan?

Salahkan gw dan pecahkan saja gelasnya biar gaduh.

#LanjutNontonGosip

Share this:

CONVERSATION

3 comments:

  1. wahahha..kalo dipikir2 bener juga siih ya. mereka kan cuma korban,kok malah di nyinyirin. harusnya kita yang merasa dewasa,kudu ngerem dan mengarahkan dong ya.hihihihihi

    BalasHapus
  2. abis mengarahkan, nonton gosip lagi :)

    BalasHapus
  3. saya suka main petak umpet. Bahkan sampai malam sekitar jam 8an. Sampai-sampai ortu nyariin buat pulang hehe. Permainan yang seru dan bikin kangen

    BalasHapus