Hal Penting Dalam Membeli Sarapan Pagi


Hari sabtu dan minggu adalah jatah gw buat ngajak bocah keliling kampung, naik motor sambil beli sarapan pagi.

Cukup pake Vario 125 buat beli sarapan pagi, maklum aja Ducati yang biasa gw liat di TV emang cuma bisa dilihat di TV.

Sarapan pagi yang dibeli masih sekitaran nasi uduk, lontong sayur atau ketoprak, anak gw sukanya lontong sayur, kalo bini langganan ketoprak, mbahnya kadang nitip nasi uduk, kalo gw ikut lontong sayur anak, karena dia gak bakal abis, jadi gw yang ngabisin.

Abis beli lontong sayur, gw lanjutin naik motor cari tukang ketoprak, kebetulan agak jauh, gw liat udah ada 1 orang yg lagi dibikinin ketoprak, berarti abis dia dilayanin, gw langsung dibikinin, eh... kok tiba tiba gw disalip sama emak2 yang pake Mio, dan dia minta 2 bungkus, "yang satu pedes dan satunya lagi sedeng ajah.." gitu katanya, karena gw gak pake Ducati maka ikhlas deh disalip Mio.

Abis bilang ke tukang ketoprak kalau gw pesen satu bungkus gak pedes, gw duduk di bangku plastik yg berceceran, sebelum duduk gw rapihin dulu bangkunya, gw kumpulin biar bangkunya saling sepasang, sapa tau abis mereka deket trus ngobrol, mereka bisa cocok.

Tapi ada yang bikin gw miris, karena bangkunya ada 5, maka sisa satu bangku yang gak punya pasangan, gw geser agak jauh aja dan gw namakan itu bangku jomblo ngenes,

Gak berapa lama gw duduk, kok perut begejolak, dan ujung dubur kayak ada yang bilang "permisi mau lewat", waduh pengen boker dadakan gw.

Mau balik kerumah tanggung banget, ketopraknya udah di bikinin pulak, eh abangnya ngulek sambel kacangnya sambil bercanda, kalo aja gw dulu lulus kuliah S1 ngambil SKS "Algoritma dan Pembuatan Sambel Kacang", gw udah bantuin ngulek sambel kacang dari tadi.

Gw inget, buat ngilangin hasrat boker bisa dengan ngantongin batu, celigak clinguk cari batu, kebetulan nemu banyak batu berserakan disekiling gw, tapi kok banyak orang disekitar tukang ketoprak, kalau gw ketauan ngantongin batu.. nanti gw dikira lagi nyari batu akik buat di asah, dan kalau banyak orang yang ngikutin dan akhirnya banyak yang nyari batu di sekitar tukang ketoprak, maka gw yang harus bertanggug jawab atas kerusakan alam disekitar tukang ketoprak.

Gak mau hal itu terjadi, gw tahan aja sambil merem melek, sialnya setiap denger dentingan sendok garpu dengan piring, perut gw langsung mules.. clemat clemet, akhirnya gw bawa jalan-jalan menggunakan kaki sekalian ngajak anak cari angin, melupakan masalah yang terjadi, anak gw sie ikut aja.. sambil lari2 kecil ngimbangin jalan gw yang cepet.

Akhirnya ketoprak selesai, gw langsung balik ke tukang ketoprak dan menukar 1 bungkus ketoprak dengan uang 8000 rupiah, naikin anak ke motor dan langsung gas pol, menuju rumah.

Ditengah jalan masih jauh dari rumah, mendadak gw rem motor varionya, dan gw baru inget.. Gw Belom Beli Nasi Uduk... Arrrrg....

Share this:

CONVERSATION

2 comments: