Tidak Perlu Memaafkan Siapa Pun?


Pernahkah kalian berbuat salah dan merasa tidak perlu meminta maaf?

Sewaktu duduk di bangku kuliah gw ikut kursus bahasa inggris di luar kampus, karena bahasa inggris gw standart banget cuma bisa memperkenalkan diri, ngasih tau lahir dimana dan menginformasikan hobby pribadi. Gw takut banget kalo ada bule yang nanya "Can you show me where the toilet is?" gw cuma bisa jawab dengan terbata-bata "Yes.. Yes.. My name is Puput, i am 23 years old, born in Solo but in document is Jakarta, I like football but play ping-pong, yesterday afternoon i also play it sir!!"

Kebetulan gw orangnya agak pendiem tapi memang sedikit konyol dan agak polos, gak begitu perhatian sama trending topik waktu itu, atau dulu disebut kuper. Kebetulan di tempat kursus waktu itu ada anak cewek sma yang sangat lincah dan ceria, dari bahasanya keliatan orang yang mempunyai kecukupan materi lebih, kulit coklat bersih dengan rambut lurus di ikat, terlihat manis karena mempunyai jiwa yang bebas.

Walaupun gw duduk di bangku kuliah, tapi gw merasa terintimindasi sama anak sma tadi, dari cletukannya, sindirannya dan lain-hal yang ditunjukan ke gw. Kebetulan gw orangnya cuek, kuper dan gak "ngeh"-an kadang gw gak ngerti yang dia maksud tapi itu ternyata bisa membuat seluruh kelas tertawa. Awalnya biasa, gak perduli dan sebodo amat, tapi lama kelamaan ada rasa "ini anak apa sie maksudnya!!!".

Pernah suatu saat kita kesempatan duduk tepat bersebelahan, dia ngoceh ngomongin betapa istimewa dirinya dengan panjang kali lebar, dan ada satu kesempatan dia menanyakan pendapat ke gw. Secara reflex tanpa noleh ngeliat muka dia, gw bilang dengan lembut "Loe tuh sampah, tau gak?" dan dia diam setelahnya.

Besoknya dia gak masuk kelas, dan gw dapet info kalau dia pindah jam kelas yang lebih awal. Suatu saat gw ngeliat dia di kelas barunya, dan dia juga ngeliat gw, kita saling liat beberapa detik. Gw gak merasa bersalah dan gak punya kewajiban untuk meminta maaf, tapi setelah mengakhiri kelas, hari itu gw sadar sesuatu, ada seseorang yang telah terluka dan dia adalah gw sendiri.

Ego gw terluka, sampai bisa menyampaikan sesuatu yang tidak pantas kepada teman sekelas, gw coba untuk menyadari kelemahan dan memaafkan diri sendiri, tapi sayangnya sampai sekarang gw belom punya kesempatan untuk minta maaf kepada dia.

Maka di bulan suci ini, kepada seluruh orang yang sudah membaca blog ini, gw mengucapkan..

Mohon Maaf Lahir dan Batin, maafkan kesalahan gw, tercetak maupun yang tersirat. Semoga kita semua kembali suci pada waktunya. Amin..


nb: mohon bantu share, semoga maaf gw sampe kepada orang yang pernah gw lukai.

Share this:

CONVERSATION

7 comments:

  1. Wkwkwkw bangkek, antara ngakak atau gimana ya pas baca bang put ngomongin orang 'lo itu sampah' :( wkwkkw

    Semoga orang yang dilukai membaca ini, bang :")

    BalasHapus
  2. abis gmn yak, agak gimana gitu, nyeplos aja gitu ke dia.. :p

    BalasHapus
  3. Ini bisa dibilang keras sekaligus keren sih. hahaha... walo pasti bikin dia sakit, pasti dia jadi terpikir akan apa yg telah ia banggakan selama ini. moga aja sadar dan jadi pribadi yang makin baik.

    BalasHapus
  4. Hayooo buruan minta maaf langsung :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. dah gak tau orangnya kemana kan :p

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus