Makanan Bagaikan Media Sosial



Mungkin kalian lebih setuju yang "Media sosial bagaikan warung makan". Itu semua tidak pernah jadi masalah, karena hanya beda persepsi saja dan tentunya semua sangat sah, karena ada wali, dua orang saksi dan ijab kabul.

Tapi yang jelas bagi gw, makanan beneran seperti media sosial. Apalagi di bulan puasa ini, ngeliat makanan rasanya seperti stalking FB mantan, hanya boleh di browsing tapi harus perlahan gak boleh gegabah jangan sampai kepencet LIKE. Kita tau dia lagi gurih-gurihnya, tapi bukan hak kita untuk menikmati saat itu. Karena hatinya bukan milik mu lagi.

Apalagi yang baru ditinggal putus dan sedang stalking, pasti mantan terlihat lebih berharga, lebih cantik, lebih bercahaya, bahkan senyumnya pun terlihat seperti es doger, berwarna merah jambu dan gak cukup satu. Sama halnya makanan, saat puasa gw liat bakwan kayak liat Pizza Deluxe Cheese, ngeliat tahu goreng kayak Chicken Gordon Blue, ngeliat abangnya yang jual pake kutang doang sedang ngaduk adonan dan keringetnya netes-netes kayak-nya cukup, cukup tau kalo ada menu baru gorengan dengan kuah soto.

Pernah gak kalian makan soto yang kuahnya banyak tapi dagingnya sedikit, itu kaya scroll timeline di wall FB. Diaduk kuah soto ketemu toge, diaduk lagi ketemu kol, diaduk lagi ketemu tomat, diaduk terus dan terus akhirnya ketemu daging, kita gigit ternyata HOAX, itu bukan daging tapi bawang goreng ngegumpal. Harusnya soto kayak gitu kena pasal berlapis UU ITE, Pasal 27, 28, 29 yang mengatur konten ilegal, biar kapok.

Sekarang ini media sosial banyak banget nampilin iklan di halamannya, bahkan pernah ada iklan pembesar alat kelamin oles di halaman FB gw. Kejadiannya mirip saat makan nasi padang, padahal gw cuma pesen nasi dan daging rendang, tapi di meja disediakan tambahan iklan banyak, dari aneka kerupuk, otak-otak, aneka buah pisang, puding, tusuk gigi sampe kobokan!. Makanan extranya dateng begitu banyak sampe bikin gw grogi kapan mereka mendatangkan alat pembesar kelaminnya. Mau gw olesin ke otak-otak. Sapa tau menemukan varietas otak-otak unggul yang tahan lama, gak cepet basi maksudnya!



Share this:

CONVERSATION

8 comments:

  1. benar - benar imajinasinya mantap banget bang. haha
    bahkan kata temen gue, ngeliat tahi ayam aja kayak sambal ijo bang. haha

    BalasHapus
  2. Analagi faceboo kayak soto yang kebanyakan kuah itu sesuatu abis. :))

    BalasHapus
  3. Kalo saya mah liat gambar makanan di media sosial pas bulan puasa siang hari, gapernah ragu buat ngelike. hahaha.. di eksplore instagram terutama, karena yg difollow emang akun2 makanan sih. gapernah kegoda kalo dalam bentuk poto, ngecium dan ngeliat aslinya ituh.. liat mantan di poto media sosial juga biasa aja, pas ketemu langsungnya ituh..

    BalasHapus
  4. awasss awasss, jangan sampai HP nya di makan lho .. wkkwkw

    BalasHapus