Bukan Liburan Yang Biasa


Kita bisa karena terbiasa.

Kalo sedang liburan, anak gw sering minta diajak main di playground mall yang ada prosotan, mandi bola dan banyak platform buat bebas berlarian. Sebagai orang tua kita harus ngikutin kemanapun anak main, karena memang balita harus selalu diawasi saat main di playground. Jadi anak main mandi bola, gw harus ikut mendampingi kadang nyebur ke kolam bolanya, kalau mereka main prosotan, naik tangga, main trampolin maka gw harus ngikutin mereka mendampingi atau minimal ada di deket mereka selalu.

Rasanya capek banget ngikutin mereka, entah dari mana asalnya energi anak kecil tapi di playground mereka seperti punya tenaga extra untuk main. Bahkan pernah kaki gw ampe kram setelah nemenin mereka main, padahal mereka cuma minum susu formula sedangkan gw udah minum energy drink merek banteng merah dan masih aja kalah tenaganya. Masak gw kudu minum susu formula mereka? Atau.. Ah.. lagipula bini gak setuju kalau mereka gw kasih energy drink merek banteng merah.

Tapi setelah sekian lama ikut mereka main membuat gw jadi terbiasa. Terbiasa nyuruh bini gantian jagain mereka.

Anak gw dua dan kita cuma bawa kereta dorong bayi 1 buah, jadi kalo mereka lelah setelah bermain di playground maka yang besar tidur di kereta dorong, sedangkan yang kecil tidur sambil digendong. Sebagai orang tua yang bijak, gw mau kasih saran buat kalian yang punya anak kecil dua, sebaiknya jangan cuma bawa 1 kereta dorong bayi tapi bawa aja 3, dan satunya buat bapaknya. Seriusan, sebagai orang tua teramat sangat layak banget rebahan di kereta dorong setelah nemenin anak maen di playground.

Tugas selanjutnya yang lebih sulit adalah mengajak anak pulang dari playground. Balita gak bisa dikasih tau fakta kalo orang tuanya udah lelah atau udah saatnya makan siang, paling mungkin adalah kita kibulin kalo tempatnya udah mau tutup atau kita bilang ada badut yang mau mandi bola dan makan prosotan. Biar serem sekalian.

Memang paling sedih kalo liat anak kecewa, mereka masih ingin main tapi kita paksa untuk pulang. Gak tega banget liat muka kecewanya, tapi paling sedih lagi kalo gw bilang "tempatnya mau tutup". Lalu mereka menatap muka kita dengan khasnya anak kecil tanpa dosa dan naik prosotan lagi sambil teriak "yipiiiii".

Share this:

CONVERSATION

10 comments:

Fei mengatakan...

Hahahahahahahaaa....jadi pengen punya anak. Bikin ah.

Ehh kalau dah lelah bisa kali kuy bininya dibeliin baju lebaran di IG store guweh: @yukbelanjapintar mumpung lagi ngeluarin edisi ramadhan. Ataaauuuu bisa loh kuy kalau mau order buat seragam lebaran biar bisa kompakan ama bini ama anak anak. Jarang jarang tohh.

Puput mengatakan...

Hehehe bikin sana bang, siyap bang gw folow dah store loe

Fei mengatakan...

jangan cuma follow doang, beli juga biar afdol. wakkakakakakkakakakkk

Puput mengatakan...

huehehehe gw kasih tau bini bang, biar doi yang brooowsing2, #NaekRollerCoasterGw :p

Yoga Akbar Sholihin mengatakan...

Anjir, ternyata susah juga, ya, ngajak mereka (anak kecil) pulang dari tempat bermain gitu. Jadi inget, dulu pas jagain adik ketika ortu lagi sibuk, itu emang repot banget. :')

Karena masih umur segini, kayaknya tip untuk bawa kereta bayi 3 belum bisa gue terapkan. Hahaha. XD

Fei mengatakan...

Ditungguuuuuuuuuuuuuuuuuu. Hahahahaha

Fanny f nila mengatakan...

Sama mas.. Anakku jg begitu :D. Pokoknya encok dijamin kalo udh jagain anak main di playground :p . Tapi untungnya suami paling suka jagain mereka wkwkwkwjw... Jd kalo k tmpt begini, biasanya aku malah kabur k gramedia, dan suami yg jaga :p

Puput mengatakan...

Hehehe terapkan yog

Puput mengatakan...

Hahaah kabuuur ternyata

Janice Angelica mengatakan...

aku rindu main ini!!!