Populer Yang Membuat Kita Seperti Ini


Gw gak pernah jadi orang yang populer tapi setidaknya gw punya cara tersendiri untuk merasakan kepopuleran.

Bukan.. bukan mengunjungi tempat seperti lantai 7 Alexis yang pernah ramai dibicarakan media sosial beberapa waktu yang lalu. Walaupun gak pernah mampir kesana tapi berdasarkan "felling" aja, se-ekor cowok yang mampir kesana pasti akan populer seketika. Apalagi kalo sering maen yang bisa diraba, dibuka lalu naik turun atau biasa disebut lift. Kemungkinan akan makin populer oleh team security di sana. Udah gede masih maenan lift, norak.

Lebih baik mengunjungi ITC Kuningan di lantai atas, memang tempatnya sempit tapi begitu loe dateng pasti banyak yang menyapa dengan "cari apa kak, tanya dulu aja", "mampir dulu om, hp bekas atau baru?" atau "android kak, anti typo" penjaga counter hp langsung ramah sama kita, kita pun jadi merasa populer se lantai counter HP.

Tapi tetep ada rasa aneh walaupun kita merasa populer di sana. Rasanya seperti lagi diet dan selesai makan nasi padang satu bungkus, selesai makan ada rasa palsu, hina dan kecewa. Memang penjaga counter ramah menyapa tapi kalo kalian perhatikan lebih seksama, mereka menyapa dengan muka datar sambil gunting kuku, maen hp, makan somay dan gak ada yang tulus. Bahkan ada yang sambil benerin alis mata, tapi karena tau kita lewat counternya langsung dia bilang "sini bang, tanya dulu aja". Pengen banget gw bales "konsentrasi kak, typo nanti alis loe! Bikin alis jadinya kumis".

Lain cerita kalo kita main ke lantai bagian tengah, tempat baju. Baru kita liat-liat baju sebentar langsung dateng mbak penjaganya tapi dia gak langsung nyapa cuma berdiri disamping kita agak jauh, sambil kadang ngelirik kita sebentar. Ngikutin kita kemanapun kita liat baju di toko itu, gayanya malu-malu dan agak imut, padahal gw biasa aja cuma liat baju. Sebenernya gak usah segitunya juga sie karena gw orangnya gak galak bahkan lembut, kalo mau minta tanda tangan atau sekedar kenalan dan selfie bareng, gw masih OK kok.

Mungkin mbaknya minder "itu kan mas yang populer di counter hp tadi" pikir dia. Padahal dah lama juga gw gak pernah ngasih tanda tangan ke cewek, terakhir gw ngasih tanda tangan waktu beli hp dan bayar pake kartu kredit. Eh.. atau dia malu deketin gw karena alis matanya lagi typo kali yak?

Share this:

CONVERSATION

4 comments:

Wisnu Tri mengatakan...

hahaha setuju banget sama yang penjaga counter hape. serasa ngga ikhlas gitu kalau nawarin/nanya ke calon konsumennya.
nggak cuma makan siomay sama bikin alis doang bang, malah saya pernah liat dia'nya kadang sambil ngobrol sama orang lain. jadi yaaa, muka ke arah teman yg diajak ngobrol tapi mulutnya nawarin dagangan *hedeh, kan aneh-___-

Ibnu Asmara mengatakan...

hahahaaa
lucu, saya jua pernah tuh kejadian kayak gitu, dan kayaknya sh semua tempat perbeanjaan suasananya emang beigtu.
tapi hal yang kesan paling parah pas di tanah abang, beeeh berisiknya minta ampun dah.
dan kalu di alexis lantai tuju saya belum pernah juga tuh, nanti lah kapan2 dicoba hehehee

Puput mengatakan...

Kayak robot ya, automatis nawarin ke kitanya

Puput mengatakan...

Tanah abang gw cuma sekali kesana, dan dah lupa bentuknya