Pengalaman Menakutkan Kok Begitu?



Salah satu guru SD gw suka banget bongkar pasang tempat duduk anak didiknya. Gw lagi sial dan ditempatkan duduk paling depan, persis di depan meja guru.

Jaman SD, kita duduk di bangku panjang bisa diisi 2 orang, dengan meja besar di depannya. Tapi karena jumlah murid di kelas lebih banget, maka akan ada 1 kursi yang berisi 3 orang. Kebetulan orang itu adalah gw, duduk ber tiga bersama 2 cewek.

Betul, gw duduk di kursi paling depan yang berisi 3 orang dengan 2 cewek dalam satu bangku. Padahal waktu itu gw gak suka bergaul sama cewek, waktu itu gw merasa cewek adalah makhluk yang berasal dari dunia lain. Dalam pikiran gw, cewek gak dikandung 9 bulan di perut seorang ibu, tapi muncul tiba-tiba dari pecahan batu kali, keras dan tajam.

Setelah pembagian tempat duduk baru, gw gak bisa ngeliat masa SD dengan tatapan yang sama seperti sebelumnya, bahkan gw berharap besok bangun tidur udah jadi anak gede. Udah kerja, nikah, punya anak, boleh tidur lebih dari jam 9 malam dan bisa makan mie instant dengan telor 2 butir.

Sorenya gw gak bisa menikmati film favorite gw "Saint Saiya" dengan nyaman, bahkan saat "pukulan debu debu intan" dikeluarkan tidak muncul senyum di muka gw, cuma ada tatapan kosong ngeliat TV tabung 14 inc. Kalau aja waktu itu orang tua gw liat, kalau gw gak senyum menyaksikan "pukulan debu debu intan", gw pasti dibawa ke pskiater untuk tes kejiwaan.

Berangkat sekolah gw jalan kaki, dan itu jadi jalan kaki yang paling berat menurut gw. Bahkan sangat cocok kalo ditambah background lagu Ebiet G Ade yang judulnya "Berita Kepada Kawan",

Perjalanan ini
Trasa sangat menyedihkan
Tubuhku terguncang

Dihempas batu jalanan
Hati tergetar menatap
kering rerumputan

Karena duduk bertiga dengan 2 cewek, gw sering dibuli "cie Puput pacarnya 2" dan sebagainya. Padahal gw belum tau konsep "pacaran", bahkan pernah suatu waktu gw nanya sama temen kelas "eh.. pacaran itu ngapain cewek ya?".

Maklum aja, jaman dulu belum ada sinetron yang ngajarin pacaran. Cuma ada film "Knight Rider" menceritakan mobil sport hitam namanya "Kit" yang bisa ngomong sama sopirnya. Gak ngajarin pacaran tapi ngajarin gw pengalaman berharga, jangan pernah ngajak ngomong mobil angkot, berbisik di dashboard mobil angkot dan bertanya "nama loe siapa?". Karena yang akan nyaut adalah sopir angkotnya, membentak dan langsung nyuruh gw duduk di belakang.

Share this:

CONVERSATION

8 comments:

  1. wkwwkk jd inget jg film2jaman doeloe 😁 untung waktu SD duduk be3 dikurai pjgnya barengan ma cewe semua klo ga akan bernasip sptmu 😂

    BalasHapus
  2. wah elu bro
    aturan demen tuh duduk sampingan sma cewe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aturanya sie iya bro, cuma kan gw pemalu..

      Hapus
  3. wkwkwkwkwkwk... ngakak baca yang ini: "jangan pernah ngajak ngomong mobil angkot, berbisik di dashboard mobil angkot dan bertanya "nama loe siapa?"

    Emang pacaran itu ngapain sih mas?

    BalasHapus
  4. Pertanyaannya itu lho mas..hehe
    Ya udah lama sih ya, beda dengan sekarang kalau tanya gitu..hehe
    Kalau dulu udah ada sinetron yang kayak sekarang gimana jadinya ya, Mas..hehe

    Baru kesin lagi nih mas, udah agak lama..hehe
    Aku langsung masuk atau disuruh minum dulu nih..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehhe.... itu dulu tuh,

      monggo maaas... masuk2 sini anggep rumah sendiri :p

      Hapus