Mencoba Bornga Express


"Original Korean Taste" begitulah tag linenya.

Letaknya di food court Lotte Shopping Avenue Kuningan Jakarta. Posisi jualannya deket sama Rice Bowl Yoshinoya, seakan memberikan tanda kepada pengunjung yang antri di Rice Bowl Yoshinoya,

"mau sensasi rice bowl baru, mampir ke Bornga Express" 

"capek antri, mampir ke Bornga Express"

"hei.. bukan jepang aja yang punya rice bowl, Bornga Express punya rice bowl rasa korea"

Tapi yang beda dengan yoshinoya adalah cara pesannya. Karena gw antri di depan kasir cukup lama untuk memesan rice bowl. Ternyata setelah di depan kasir dan nunjuk menu, gw malah disuruh milih makanan dulu di ujung pintu masuk. Kardus soek mbak kasirnya, harusnya gw dikasih tau dari tadi, dari pada ngantri lama di kasir sebelumnya. 

Gw pesen rice bowl daging sapi yang reguler dan minuman teh dari nestle. Harganya semangkuk nasi dengan daging sapi reguler adalah 35rb rupiah, untuk minumannya 10rb rupiah. Total gw bayar 45rb rupiah dan dapet kembalian 5rb rupiah setelah gw bayar dengan uang lembaran 50rb rupiah.



Bentuk rice bowlnya sederhana. Low profile. Nasi ditumplekin sayuran, irisan daging, taburin wijen dan irisan daun bawang. Walaupun sederhana tapi dari segi tampilan keliatan apik. Paduan warna dari hidangan Bornga Express menampilkan kesegaran yang menyejukan.

Setelah mbak kasir memberikan senyuman dan struk, gw ngacir ke bangku untuk menikmati hidangan. Mangkuknya lumayan kecil menurut gw, dan rasa dagingnya agak manis. Gak cocok buat lidah gw yang udah kelamaan kena paparan bumbu rendang Indonesia. Satu suapan daging manis dengan nasi dan sayuran bikin gw bersyukur kalau gw orang Indonesia dan bukan orang Korea.



Sangking terharunya akan rasa syukur, gw hampir meneteskan air mata. Gw harus membayar 45rb rupiah untuk hidangan ini. Tapi terpaksa gw habiskan agar tidak mubazir. Sebagai Indonesia asli, gw memutuskan untuk menuangkan saus cabai kedalam rice bowl Bornga Express. Mengaduk dengan penuh harapan akan cita rasa pedas. Memberikan secercah harapan pembangkit nafsu. Ditambah kerupuk pangsit dari Bakmi GM.

Mnegingatkan gw untuk pesen Bakmi GM aja lain kali.

Share this:

CONVERSATION

10 comments:

  1. Harganya lumayan mahal mas, apalagi bagi anak kost..haha
    Tapi betul itu, setuju udah pesan, sayang kalau gak dihabiskan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang, sangat menut gw bro. jama gw kuliah nasi warteg sama acar kuning. mak nyoos

      Hapus
  2. mikir-mikir lagi kalau mau ngulangi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo gratisan mungkin boleh ngulangin

      Hapus
  3. Mending makan di warteg ah
    .
    Itu kasirnya kasih uang kembalian sama struk
    Hebat dong y pulang dari situ nyetir truk

    BalasHapus
    Balasan
    1. struk nik.. s truk, pake s.. pake s

      Hapus
  4. Klo emang lidahnya cinta ama masakan Indonesia ga bakal berpaling dah, mau makanan Korea, Italy, Prancis, atau masakan luar. Ga ada apa-apanya.
    Wong makanan terenak di dunia aja banyak yang dari Indonesia. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga ya, Indonesia terkenal juga masalah masakan

      Hapus
  5. saya suka sama chicken bulgaghi rice bowl, saya juga sering memakannya, meskipun suka makan chicken bulgogi rice bowl, makanan favorite saya tetap makanan khas indonesia, karena makanan khas indonesia ini mempunyai beragam aneka rasa yang sangat nikmat hehe

    BalasHapus
  6. kue lapiz legit termasuk kedalam daftar kue terenan di dunia lhoo.., salut deh sama indonesia.. cintai maasakan-masakan indonesia...

    BalasHapus