Bagaimana Diskriminasi Ini Membunuhku!



Gw baru sadar menjadi korban diskriminasi yang kejam selama bertahun tahun setelah diklakson mobil angkot saat keluar mini market.

Untuk belanja di mini market memang paling enak menggunakan motor, tapi motor adalah kendaraan yang paling tidak dianggep oleh tukang pakir. Ini adalah perlakuan yang sangat diskriminatif dan tidak menghargai keberagaman kendaraan yang parkir di mini market.

Coba loe liat cara mobil masuk atau keluar mini market, tukang parkirnya telaten banget ngasih instruksi bahkan bisa buat jeda arus lalu lintas biar mobil gampang keluar masuk. Selesainya dikasih Rp 2rb langsung bilang "thank you Bosss".

Sekarang bandingin kalo motor masuk mini market, tukang parkirnya cuma duduk santai di ujung sambil bilang "masuk aja ke dalem.. banyak yang kosong!" Padahal parkiran motor udah mepet banget, cuma ada sisa sedikit dan harus usaha keras buat nyelipin motor. Setelah bisa nyelipin motor tiba-tiba "Priiiiiiiiit.....tttt" tukang parkirnya niup peluit, buat apa coba??

Apakah ada value lebih dari tiupan peluit setelah gw berhasil nyelipin motor di parkiran, apakah itu mengartikan sebuah pengakuan, penghargaan atau apa?? Sampai sekarang gw gak pernah ngerti artinya sesungguhnya. Tapi kepala gw mengartikan sendiri tiupan peluit itu dengan "selamat datang di parkiran tercinta kita, dan gw gak perduli sama loe".

Beda lagi saat motor mau keluar dari mini market, tukang parkirnya langsung mendekat di sebelah motor tidak membantu malah kadang sedikit menghalangi, kalau kita kasih Rp 2rb langsung ngeloyor pergi. Saat kita injek gigi satu dan gas menunju jalan raya mendadak "Priiiiiiiit..." Bunyi peluit lagi!! Apa coba maksudnya????

Geram banget gak sie loe? Pengen banget gw angkat tukang parkirnya pake satu tangan, trus gw swipe ke mesin EDC dan gw tanya "mau pake pin atau tanda tangan bang!!".

Apa sie yang membedakan motor dengan mobil? Padahal kita sama bayarnya Rp 2rb, bahkan mobil memakan ruang yang sangat boros dibandingkan ruang parkir motor. Atau karena kita jumlahnya banyak jadi terlihat tidak berharga seperti buih di lautan.

Tapi satu hal yang gw yakin, gak semua tukang parkir seperti itu. Itu pasti salah satu oknum yang sangat tidak bertanggung jawab, karena gw pernah diperlakukan dengan sangat baik, bahkan diberi salam dengan "ati-ati dijalan boss". Saat itu gw bawa mobil.



Share this:

CONVERSATION

21 comments:

  1. Tukang parkir liar ini emang harus diberantas mba. Saya dulu pernah ke mini market yang ada di deket kampus, udah jelas di tempat parkirnya ada tulisan "parkir gratis", tapi pas mau pulang ternyata malah dicegat sama tukang parkir dan minta bayaran dengan alasan udah jaga motor.
    Padahal mah dari tadi itu tukang parkir cuma ngobrol ama pedagang -__- hal kaya gini lama-lama bikin resah juga ya mba, jatuhnya malah maksa

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dibrantas dong :), dibina aja :p

      Hapus
  2. Ya begitulah kalau parkir cuma motor,masuk dicuekin giliran mau kelaur eehh disamperin parahnya lagi kalau asalnya parkir gratis tapi kok jadi bayar gara gara oknum

    BalasHapus
  3. Hhahhaha, aku tauu banget perasaan ini. Kadang ya sengaja nyuruh swami parkirnya ga di depan minimarket banget, maju 1-2 meteran lah, trus aku turun belanja sendirian. Males juga, udah ga dibantu masuk, ga dibantu ke luar, tapi kena semprit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu tuh yang epic.. maen semprit2 aja

      Hapus
  4. hahaha, sebagai pemotor, gue juga merasakan hal yang sama. Tukang parkir itu diskriminatif, terangsangnya sama kendaraan roda empat. Kalau sama kendaraan motor, pelayanannya mah nggak perlu yang dia perluin duitnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wajakiakwajakiak terangsang roda 4

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jujur sekali. Lain kali nggak usah parkir aja. Tetep di motor. Terus suruh tukang parkir nya yang belanjain. Wkwkwk.. #apaini

      Hapus
    2. wakakkaak ide cemerlang itu ide original

      Hapus
  6. Bukannya seharusnya parkir di minimarket itu gratis ya mbak. Tau nih belakangan muncul tukang parkir di sekitar minimarket.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba put

      Gimana tuh mba put

      Hapus
    2. Nan ini Niki.. yg suka godain kang parkir

      Hapus
  7. wuaa, setuju banget ini. aku sering banget ngalamin. kadang jd bad mood da ngedumel ga jelas. ahahaaha aku pernah bahkan duduk di motor dan nunggu pesanan. di minta juga dong biaya parkirannya dan ga di bantuin pas nyebrang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. epic banget kan tuh.. apalagi priiiiiit

      Hapus
  8. Kadang suka males juga kalau ketemu tukang parkir macam ini. Mereka kalau pas ngarahin pengendara motor suka seenaknya sendiri. Giliran pas dibayar misal ada kembalian 1000 gitu, ee kita ngga dikasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah nah nah itu... ditilep aja tuh

      Hapus
  9. Itu kang parkir niup peluitan supaya peluitnya bunyi bang
    Karena di daerah saya banyak mini market saya nyari yg g ada kang parkirnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini dia Antimainstream banget wakkaka

      Hapus
  10. Mbak masih mending di mini market, lha saya lagi belanja makanan di warung pinggir jalan dan selesai belanja tiba-tiba ada orang muncul nagih uang parkir.

    Dalam hati saya, "perasaan tadi nggak ada orang yang jagain deh" ya, saya kasih aja 1000, eh ngeyel mintanya 2000. Lalu saya bilangin, "Pak, saya disini cuma beberapa menit dan tadi saya nggak lihat bapak. Bapak terima ini uang atau saya teriak "tukang palak". And it's work :D

    BalasHapus