Ternyata Begini, Makan Bersama Anak


Setelah anak berumur 1 tahun lebih dan bisa mengkonsumsi makanan orang tua, di situlah semuanya berubah. Waktunya jalan ke mall atau liburan ke luar kota bukan lagi tentang "kita kesana dan main sepuasnya", tapi selalu ada tambahan seperti "Nanti anak makan apa?".

Kalau ketemu fast food, gw pesan makanan yang ada mainannya seperti "Happy Meal" atau sejenisnya. Kita bisa nyuapin relatif lebih mudah dengan adanya mainan, karena kegiatan "makan" buat anak kecil tidak ada artinya.

Mungkin bagi kita makan adalah kebutuhan pokok, kalau tidak makan tidak punya tenaga untuk melakukan aktifitas, tapi bagi anak kecil, makan adalah kegiatan yang mengganggu waktunya bermain, dan itu tidak menyenangkan untuk dia.

Karena keseringan beli makanan yang ada mainannya, kebiasaan ini kebawa saat makan bareng temen kantor, kalo lagi makan ke restaurant fast food gw jadi pesan makanan yang ada mainannya, alesannya mainan buat dibawa pulang dan kasih ke anak. Karena hal itu, beberapa temen gw juga ikut beli makanan yang ada mainannya, dan mainannya dikasih ke gw, entah dia pengen coba makanannya atau dia iba, bedanya tipis banget.

Uniknya kalao gw lagi jalan ke Mall dan pengen makan menu baru yang belom pernah dicoba buat anak, kita selalu was-was apakah anak doyan makanannya, kalau ternyata doyan maka gw suapin dia dan sisanya gw yang abisin. Kalau gak doyan, gw harus mampir ke restaurant lain buat makanin anak dan cari yang ada mainannya, kalo makanannya gak abis, gw juga yang ngabisin, dan bini gw masih aja bingung kenapa gw gak bisa jaga berat badan.

Kalau ke rumah makan padang, gw selalu berharap mereka punya menu semacam "Happy Meal", tapi sesaat sampai di depan pelayannya, gw gak penah tega buat nanya apa mereka punya menu makanan yang ada mainannya, gw takut mereka langsung melotot, tepok jidat dan bilang "Onde Mande".

Share this:

CONVERSATION

19 comments:

Niki Setiawan mengatakan...

Ah masa?
Bukannya mainannya abang yg main trus makanannya dikasih ke anak

Puput mengatakan...

bukaan2..mainannya gw makan, nasinya gw maenin nik..

ahmad fauzi mengatakan...

klo udah punya anak permasalahannya beda lagi ya. hahaha
itu kayaknya temen'' lu itu emang beneran iba sih. fix lah itu. tapi mainannya tetep lu ambil kan ya?

ini gue baca kayak ginian kok ngerasa, sebagai calon bapak gue harus punya tabungan yg cukup banyak deh. ya klo tiap keluar gue harus beliin anak makanan plus mainan ya bangkrut juga klo ga ada tabungan. hm

Fei mengatakan...

Harusnya rumah makan padang mulai memikirkan ada menu happy meals untuk anak anak dan menu happy daddy buat makanan yg ada "mainan buat bapaknya" huahahahahaaahahahaha

Agung Kharisma mengatakan...

Kalau setahun beli makanan yang ada hadiah mainannya, itu mainan di rumah sebanyak apa ya? Hehe

Komunitas Panahan mengatakan...

Yup betul mbak, harus sering makan bareng anak, biar keakraban selalu terjaga :)

Puput mengatakan...

gw ambil juga si, tergantung sikom juga, kan beda2 masing2 bocah

Puput mengatakan...

hahaxacacac happy daddy tuh baru super.. inovasi bubaran restoran

Puput mengatakan...

huehheeh gak selalu gan, tergantung sikon :p

Puput mengatakan...

emang blom bisa ditinggal kali

ja mengatakan...

makasih tulisannya..
ditunggu tulisan lainnya..

Wadiyo mengatakan...

hanya satu kata yang layak di tuliskan di komen ini....KREATIF anak Sampeyan
thank

Ardy S mengatakan...

Kalo makan sambil main mungkin bisa membantu anak biar mau makan.. :D
menyuapi anak kayak main peswat2an gitu.,.

Puput mengatakan...

pesawat2an sudah gak mempan :p

Puput mengatakan...

:p

Puput mengatakan...

:p

Gushandsome mengatakan...

Asik asik, biar tambah hangat hubungan mama dan anak :D

Puput mengatakan...

kegiatan wajib itu

Toko Obat Online mengatakan...

anak-anak memang susah buat mkan ya kecuali kalau di kasih iming-iming kayak mainan gitu.. hhe