Melatih Diri Dari Patah Hati


Patah hati selalu menyakitkan, tapi ada yang bilang kalau sesuatu dilatih dan dilakukan berulang maka rasa sakitpun akan berkurang.

Apa iya?

Perihal patah hati, sudah berulang kali gw mengalaminya apalagi setelah anak mulai konsumsi makanan selain ASI dan mulai kenal nasi, dia sudah bisa makan apa yang kita makan, sayur sop, bayem, opor atau ayam goreng.

Adakalanya dia bosen makan sop atau opor yang sudah ada di rumah, kalau udah gitu gw tanya ke dia, 

"adek mau digorengin telor?"

Dia cuma bisa menganggukan kepala tanda mau, kalau sudah dapet tanda persetujuan dari dia, gw gorengin telor pake margarin tanpa garam dan tanpa penyedap rasa.

Gw suapin ulang pake telor dan langsung dimakan masuk mulut, tapi sebentar masuk mulut makanannya langsung dilepeh, pengen makan sambil bermain mungkin anak ini, gw godain sambil pura pura ngejar biar main lari dan tangkap, setelah dia lari gw tangkep dan kasih nasi telor lagi, dilepeh lagi.

Sakit hati gw, telor yang gw masak dilepeh lepeh, segitu gak enaknya kah? cuma masak telor aja.. anak kecil yang polos dan jujur sampe gak doyan telor yang gw masak.

Mungkin karena gw cowok, jadi "sense of cooking" gw yang tumpul dan perlu diasah, maka gw coba instropeksi diri dan menganggap sakit hati tadi sebagai latihan menempa diri untuk lebih kuat.

Lama kelamaan sakit hati memang terasa berkurang, butuh waktu yang lama untuk sadar dan pasrah bahwa telor goreng buatan gw kurang disukai anak, tapi dengan kesabaran lama kelamaan  gw bisa menerima.

Setelah seharian kita main, sorenya gw masak air buat nyiapin anak mandi pake air hangat, tapi anak gw menolak untuk mandi... dia gak mau mandi, padahal gw udah masakin air buat dia, segitu buruk kah kemampuan memasak gw, air hasil masakan gw ditolak mentah mentah, padahal cuma masak air aja.. 

"Aku Tuh Gak Bisa Diginiin"

Share this:

CONVERSATION

3 comments:

  1. gue kirain mau nyeritain tentang patah hati sama orang yg ditaksir. ternyata sama anak kecil. hahaha
    ternyata patah hati itu, bisa dateng dari mana aja ya.
    yah, kalau kayak gitu sih, emang harus dibiasakan lagi. biar nggak usah terlalu sakit hati juga, biar kebal aja gitu. hahaha
    gue ngga ada pengalaman juga sih, masakin buat anak.
    jodoh aja belom ketemu

    BalasHapus
  2. hehehe, ayo belajar masak dl semoga ketemu jodohnya segera

    BalasHapus
  3. Hahaha iya loh, ditolak anak-anak itu lebih pediiiih drpd ditolak cowok. Udah susah-susah masak, eh ponakan nggak doyan spaghetty. Ini mah budenya yang nggak paham selera ponakan :))))

    BalasHapus