Masih Suasana Lebaran



Efek hari raya lebaran biasanya masih terasa dalam 2 minggu setelah hari H, karena masih ada kerabat atau rekan yang ambil cuti panjang di kampung halaman atau liburan.

Setiap selesai lebaran gw selalu mereview apa saja yang sudah dilakukan dalam hidup ini, mengingat kembali apakah yang gw lakukan baik untuk kehidupan di masa datang.

Biasanya gw merenungi hal tersebut pada lebaran hari ke dua, setelah merenung secara mendalam.. gw inget pada lebaran hari pertama gw udah makan rendang campur opor dan dihiasi sambel goreng kerecek.

Siangnya makan sama soto di rumah kerabat, malemnya rebus mie instant pake telor, mungkin setelah hari pertama lebaran gw akan naik 1 Kg, tapi karena puasa gw turun 3 Kg, maka setelah di jumlahkan gw masih untung turun 2 Kg, kayaknya masa depan gw akan baik baik aja.

Apalah gw ini, tapi kalau kita melihat lebih kebelakang lagi, gw mengalami beberapa fase momen lebaran yang gw inget.

Fase Antri

Ini terjadi di masa kita masih bocah cilik, saat hari H setelah selesai solat Ied, kita ngantri menunggu salaman dengan orang yang bagi bagi uang.


Gw kecil di jaman uang logam 100 rupiah masih sangat berharga, kita mengumpulkan koin 100 rupiah dari rumah ke rumah.

Gak perduli Rt atau Rw manapun, kalau kita denger ada rumah yang ngasih uang selalu kita samperin, setelah terkumpul cukup banyak, uangnya kita buat jajan bakso malang.

Fase Oh Okay

Setelah badan agak membesar karena pertumbuhan normal, kita selalu mendapat informasi penting, seperti..


"Kamu udah gede.. gak dapet duit ya!!"

"Oh... Okaaay" lalu salaman dengan yang lainnya.

Fase Heeeh 

Kita makin tumbuh dewasa, ekspektasi kerabat dan keluarga juga makin besar terhadap kita, apalagi kalau belum ada pasangan untuk berumah tangga, selalu aja ada yang nanya "kapan nikah", dan kita hanya bisa jawab..


"Heeeh"

Kalau sudah banyak yang tanya dan butuh variasi kadang kita jawab dengan..

"Ngggg anu.."

"Aaaaaaa..."


Karena berpasangan memang penting, tapi untuk menemukan seseorang yang membuat "hati kecil" berbicara..

"jadi dia yang bakal jadi istri gw"

Gak seperti menemukan Pokemon yang dengan mudahnya kita nongkrong di pinggir jalan, tiba tiba muncul dan akan jadi milik kita kalau kita lempar poke ball dengan tepat.

Fase Lihat Aja Nanti

Fase saat ini yang gw jalanin, setelah mengeluh ke bini masalah pola makan yang gw alamin, dia langsung bilang..


"kamu kan emang gitu.. kapan kamu mau kurus kalo gitu?!!!"

"Aaaah.. gampang, liat aja nanti.."

Share this:

CONVERSATION

10 comments:

  1. hahaha.. sekarang fase kasi angpao.. mohon maaf lahir batin yaa

    BalasHapus
  2. Hahaaa..
    Iya juga, waktu kecil asal tau rumah ngasih duit langsung samperin.
    Fase yang kurang enak tuh yang "kapan nikah?" Huaaaa.. heeee.
    "Liat aja nanti" terus aja kek gitu ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. huehehhe lagi fase kapan nikah ya :p

      Hapus
  3. Akang, minal aidin wal fadzin ya, Kang, sebelumnya. Muehehehe.
    Err... kayaknya tahun ini aku masuk di fase "Oh Okay" sama fase "Heeh", deh. Pertanyaan kapan wisuda ama nikah juga udah sering banget berlantunan di telinga. Hiks. :')
    Enak, ya, Kang, udah nikah. Uwuwuw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah fasenya digabung.. keraaas fe hidup loe

      Hapus
  4. Ga dapet ampau tahun ini, ada apa dengan presiden? Eh.
    Syukurnya, ga ditanya kapan nikah­čść

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw yg tanya klo gitu.. jadi kapan nie?

      Hapus
  5. Balasan
    1. wehe.. jangan dong, kita maen yg terang2 aja

      Hapus