Hanya Uang Pas yang Mereka Cari


Sangat wajar kalau kita beli lontong seharga Rp. 1000 lalu membayar dengan uang pecahan Rp. 50.000 lantas membuat penjualnya bilang,

"ada uang pasnya aja mas?"

Karena walaupun pembeli adalah raja, tapi raja juga harus bertindak bijaksana.

Tapi beberapa kali gw nemu penjual yang selalu punya default "ada uang pasnya aja mas?" seberapapun nilainya.

Selepas berbuka puasa kemarin, gw istirahat di warung makan bergaya jepang, makan dan minum lagi dan kalau ditotal kita menghabiskan Rp. 84.000, maka gw bayar dengan uang pecahan Rp. 100.000. Penjualnya diem sebentar dan bilang,

"ada uang pasnya aja mas?"

"uang pas gimana maksudnya mas?, bill nya 84 ribu, duit gw 100 ribu, 100 diambil 84 sisanya 16 ribu, loe kembaliin aja duit gw 16 ribu"

Setelah diem sebentar merenungkan perbuatannya, dia langsung buka mesin kasir dan langsung ngasih kembalian 16 ribu, transaksi selesai.

Karena gila aja kalo gw harus bayar uang pas 84 ribu, berarti secara normal gw harus ngasih 1 lembar 50 ribu, 1 lembar 20 ribu, 1 lembar 10 ribu dan 2 lembar 2 ribu. Itu sama aja kita mau pesen nasi goreng tapi penjualnya bilang,

"bawa nasi sama piringnya gak mas?"

Prasangka buruk gw, karena penjaja makanan emang nyimpen uang pecahan untuk customer berikutnya, jaga jaga kalau memang uang pecahannya bener habis, padahal gw juga customer mereka!!

Karena pernah kejadian seperti itu, gw beli pizza yang ada jaminan 30 menit pasti sampai, kebetulan pizza yang gw pesen nyampe lebih dari 30 menit, gw juga orangnya suka lupa kalau ternyata gw layak dapet kupon diskon karena telat.

Setelah gw bayar, dia ngingetin perihal kuponnya dengan cara yang unik dan gak pernah gw duga..

"mas harusnya dapet kupon, tapi tinggal satu.. saya harus nganter lagi.. dan juga telat, buat customer selanjutnya  ya mas?.."

Gw gak dianggap pelanggan, gw jadi langsung pengen ngaca.. jangan jangan di jidat gw ada tulisan besar,

"Please abuse this customer"

Share this:

CONVERSATION

6 comments:

Renggo Starr mengatakan...

Gimana mas, udah ngaca? Ada tulisannya gak? :D
Aku pernah sengaja ngasih uang 100ribuan biar ada kembalian. Ternyata si penjual lagi gak ada duit receh (padahal di dompetku ada uang pas). Akhirnya dia nukerin uang dulu. Lama banget. Nyesel kenapa gak ngasih uang pas aja.

Niki Setiawan mengatakan...

Mungkin dy menganggap abang ini lebih dari pelanggan
Makanya g dikasih kupon
Siapa tw dikasih cinta

Puput mengatakan...

gak ada trrnyata.. :p

wew itu senjata makan tuan tanah namanya

Puput mengatakan...

eaaa afa rangga aadc disini.. cinta2an teruuus wekekek

Robby Haryanto mengatakan...

Hahaha asem. Perlakuan nggak adil itu, bang. Buruan gosokin tangan ke jidat deh, biar ilang tulisannya. :))

Puput mengatakan...

weheheh sudah digosok2 makin nyala :p