Tontonan Yang Sesuai Dengan Umur Anak


"Bisa menyihir dan membuat lupa segalanya"

Dengan itikad baik, tahun lalu gw beli layanan nex media (tv berlangganan) buat anak sendiri, karena merasa ada yang salah sama tontonan anak sewaktu itu, dia minta disetelin film serial India Jodha Akbar dan Asoka.

Karena seringnya dia nonton Jodha Akbar, setiap sehabis mandi, dia pengen badannya dililit anduk biar bisa berperan sebagain Jodha akbar dengan lilitan kain khas Indianya.

Gawatnya, kalo dia juga keseringan nonton serial India Asoka, bisa-bisa sehabis mandi dia minta gw jungkir balik dan lompat-lompat pager rumah kayak Asoka, kenapa gw yang disuruh jungkir balik? karena dia tau Asoka itu cowok.

Maka dari itu, untuk menjaga tontonan yang sesuai dan menghindari patah tulang, gw kasih dia channel Disney Junior dari nex media. Walaupun butuh waktu, tapi perlahan dan pasti dia akan bisa menikmati film kartun yang memang di khususkan buat umur dia.

Sambil anak ngedot susu, gw sering nemenin dia nonton film disney junior, seperti Sofia the First, Timmy Time, Dibo the Gift Dragon dan film lainnya. Sangking seringnya nonton film disney junior bareng anak, gw tau satu hal... ternyata film diatas bagus banget ceritanya.

Kadang anak udah tidur, tapi gw masih ngelanjutin nonton Dibo the Gift Dragon, atau anak gw udah maen entah kemana.. tapi gw masih di depan tv berdebar ngeliat Sofia belajar naik kuda terbang di film Sofia the First.

Karena memang ceritanya bagus dan lengkap, walaupun kadang ceritanya remeh temeh tapi selalu ada "isi" dalam setiap episodenya, selain hiburan yang menyenangkan si pembuat film juga menyisipkan nilai positif yang bisa di cerna secara mudah.

Sebagai contoh film Dibo the Gift Dragon, ceritanya remeh temeh banget.. si Anie salah satu tokoh di film ingin membuat sup yang enak, dan dia diberikan sebuah batu ajaib oleh Dibo. Dikelilingin oleh teman temannya, Anie memasukan batu ajaib ke dalam panci sup buatanya.

Anehnya setelah Dibo mencoba supnya, selalu ada yang kurang dari sup tersebut, akhirnya dia meminta teman Anie lainnya untuk mencarikan bahan tambahan yang dia minta. Walaupun barang yang diminta Dibo cukup sulit untuk didapatkan, secara bergantian teman Anie menuruti.

Tapi setiap Dibo mencoba sup, selalu dikatakan ada yang kurang dari sup Anie, sampai pada akhirnya Bunny teman Anie yang terakhir secara berat hati memberikan satu dari banyak wortel yang dia miliki untuk dimasukan ke dalam sup Anie.

Akhirnya Dibo menyatakan kalau sup Anie sangat enak, Anie pun bangga karena bisa membuat sup enak dengan bantuan batu ajaib, tapi Dibo menjelaskan bahwa bukan batu ajaib yang membuat sup Anie enak, melainkan kerja sama yang Anie dan teman-teman lakukanlah yang membuat sup tersebut enak. Mereka pun makan sup bersama-sama.

Secara tidak langsung, anak gw diajarkan untuk "Kerjasama", dengan balutan cerita yang menarik dari sebuah film anak Dibo the Gift Dragon.

Bikin gw penasaran, bagaimana team di balik film disney junior berkerja sama, sampai pada akhirnya membuat sebuah cerita apik seperti itu.

Tapi.... ya sudah lah, yang penting.. sekarang gw harus memastikan kalau anak gw gak masukin batu kedalam sup yang dibuat bini gw.

Share this:

CONVERSATION

18 comments:

  1. Anak memang harus diberikan tontonan yang positif dan edukatif,, kalau dulu saya sewaktu masih kecil jarang - jarang banget liat TV,, lagian dulu di kampung kagak ada yang punya TV

    BalasHapus
    Balasan
    1. main di luar rumah lebih menyehatkan kan..

      Hapus
  2. tontonan untuk anak yang edukatif dan positif itu menurut saya upin ipin itu... itu yang sangat positif untuk anak-anak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu boleh juga... ada di channel disney juga itu kalo gak salah

      Hapus
  3. Awalnya anaknya nonton film bapaknya..
    Eh sekarang gantian bapaknya nonton film anaknya :)))))

    Ampun mas*

    BalasHapus
  4. Disney Junior bagus2 tayangannya, edukatif dan kreatif.
    Oh ya, Mba yg Shofia The First bagus lho suka ada pesan2 moral dalam setiap tayangannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup sofia juga bagus, gw juga demen nontonnya

      Hapus
  5. Balasan
    1. ada sie.. tapi jng sampe anak tau.. abis kuota internet

      Hapus
    2. hahaha, tenang bang, mau ane download

      Hapus
  6. Sambil anakny ngedot susu
    Bapaknya engga ikutan?

    BalasHapus
  7. Belum punya ada jadi belum kepikiran langganan tv jugak, lagian udah 3 tahun membatasi diri utk nonton tivi yg acaranya sampah. Duh pasangan aja belom punya whwhwh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekek cari pasangan dulu nie berarti

      Hapus
  8. Wah, patut dicontoh demi menghindari tontonan yang aneh-aneh. Lagi musim, yang begituan, Pak. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi, jajal aja sapatau cocok filmnya

      Hapus