Paling Takut Melihat Badut


Anak gw takut ngeliat badut dan itu gak bisa ditawar.

Dimaksud dengan badut adalah orang yang memakai kostum besar dengan bentuk menyerupai manusia, binatang ataupun tumbuh-tumbuhan, gak melulu badut dalam ulang tahun. Bahkan sewaktu dia berumur 2 tahun-an, patung mannequin yang biasa di pajang di toko baju juga dianggep badut.

Gw harus berusaha keras meyakinkan, kalau mannequin bukan dikategorikan badut, biar bisa nemenin emaknya belanja baju, karena kalau gak ditemenin, kasihan gw nya.. cewek ditinggal sendirian di toko baju adalah pengalaman yang mendebarkan buat pria berumah tangga.

...

Untuk mencurangi biaya hiburan, gw biasanya ngajak anak ke mall yang ada arena bermain gratis, bisa prosotan, ayunan, pokoknya arena bermain anak yang gak bayar, karena selain gratis arena bermain seperti itu juga bagus untuk melatih anak bersosialisasi, belajar ngantri, belajar tepo seliro dan bapaknya juga bisa duduk sambil makan ice cream.

Kacaunya, kalau lagi sibuk main dan tiba-tiba muncul badut, anak gw langsung kabur sambil ngajak gw pergi dari arena bermain, ngajak pergi sejauh mungkin dari tempat tersebut. Setelah dapet tempat duduk aman, dia langsung nanya ke gw...

"badutnya kemana pah?"

"udah ilang, jauh... udah papah usir" 

"kenapa?"

"papah suruh jaga toko, jauh.."

"toko apa pah?"

"toko papahnya.. disana.. jauh..."

"badutnya papahnya siapa?"

"..." gw diem sebentar

Sangat wajar seorang anak banyak bertanya, bahkan gw seneng kalo dia banyak tanya, tapi kalo gak punya strategi buat jawab, lama kelamaan dia akan tanya, kenapa badut hidup sendiri?, kemana pacarnya?, siapa mantan terindahnya? dan apakah badut berkembang biak dengan bertelur atau membelah diri? 

Gw gak akan sanggup menjawab semua pertanyaan itu, karena mata pelajaran biologi di jaman SMA dulu, belum pernah membahas alat reproduksi badut.

Tapi sekarang gw punya strategi buat jawab pertanyaan badut ke anak, gw mulai dari asal usul badut.

...

Badut tidak berkembang biak seperti manusia, dia terbentuk dari harapan dan cita-cita manusia yang ditinggal kan oleh pemiliknya.

Harapan manusia bisa setinggi bintang di angkasa, tapi kadang manusia mudah lengah dan jengah menunggu harapan terwujud tanpa ada usaha yang berarti.

Akhirnya menyerahkan harapannya kepada nasib, di situlah badut termanifestasi menjadi wujud yang nyata dan menyelinap di sekitar kita.

Apabila kamu punya cita-cita dan harapan, kejarlah dengan sepenuh hati, pupuklah dengan penuh semangat juang,  jangan biarkan harapan mati dan melahirkan badut, yang akhirnya akan menghantui mu.

Share this:

CONVERSATION

20 comments:

  1. Lebih nyeremin mantan ketimbang badut. ehh

    BalasHapus
  2. Lebih sereman ondel ondel badut malah lucu

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga salah satu yang menakutkn anak kecil..

      Hapus
  3. lebih sereman bos marah daripada badut #Ehh

    BalasHapus
  4. Anak abang takut badut?
    Saya rasa itu efek nyari arena maen gratisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew.. efek bapaknya yg cari gratisan dong

      Hapus
  5. kalau aku paling takut bila istri sedang marah mbak hahaha

    BalasHapus
  6. pengibaratannya serem cuy, asli
    berarti badut itu memang ciptaan kita gitu? karena apa yg kita cita'' kan belum terelasikan?
    takut sendiri
    jdi pengen meluk

    *eeeeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. meluk apaan nie, badut mo di peluk

      Hapus
  7. AKu juga dulu pas kecil takut badut kak. Dan ondel-ondel. Entah kenapa nyeremin aja gitu. Gak pernah suka kalo ulang taun ada badut, aku malah nangis kejer. Sekarang udah mendingan sih, tapi sama ondel-ondel masih takut. Hehehehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahhaha ciyus tralala kamu takut sama ondel2, takut nyawer apa takut diajak pulang

      Hapus
  8. dulu aku ini pernah kerja badut, lucu aja sih, walaupun banyak anak yang nangis, tapi sebagian ada yang minta foto, kayak artis XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. nangis bahagia atau ketakutan tuh..

      Hapus
  9. badut kepala besar goyang-goyang perut, nyeremin...

    BalasHapus
  10. Kalau saya benciiiiiiii banget sama badut yang muka karet itu loh ihhhhhh serem. Dr kecil suka ditakut - takutin jadi traumanya ngga enak, bzzzzz. Entah kenapa ya badut mukanya begitu, terlalu seneng jadi senyumnya terlalu lebar dan matanya terlalu besar, bukannya lucu jadinya serem hihihihihih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, padahal banyak yang takut, gak ngerti juga kenapa riasannya kayak gitu

      Hapus