Mengunjungi Museum Air Tawar Taman Mini Indonesia Indah


Ayok dah.. biar sekalian!

Setelah lelah menjelajahi kebun binatang ragunan, besoknya kita langsung pergi ke Taman Mini Indonesia Indah untuk mengunjungi Museum Air Tawar atau Taman Akuarium Air Tawar.

Sebenernya gw gak paham, kenapa harus ke museum air tawar, dan kenapa kita harus ke museum untuk liburan, gak gaul banget... ke "museum", emangnya karya wisata jaman sekolah dasar, ke museum bawa buku ama pensil, mencatat semua ikan yang kita lihat di museum. 

Padahal kita bisa santai di rumah nonton dvd, gigit es cream atau tidur cantik seharian, tapi bini bilang itu bagus untuk anak, dan juga bisa mengenalkan beragam jenis ikan kepada anak, jadi walaupun gw berfikir tidur cantik di rumah masih lebih bagus, demi anak.. gw meng "iya"-kan untuk pergi ke museum air tawar.

Harga tiketnya cukup murah, hanya 25 ribu rupiah satu orang, kita sudah dapet dua museum, air tawar dan museum serangga.

Museum air tawar adalam museum yang sangat jujur menurut gw, persis seperti judulnya, isinya ada ikannya, dia tidak bohong.

Awalnya gw agak kecewa sesaat setelah masuk,

"segini doang" pikir gw

Ikannya sedikit banget, emang ada sie ikan besarnya.. tapi kok sedikit banget. Tapi gw salah sangka, sesaat masuk keruangan sebelahnya...

Wow.. ada ruangan yang foto-able banget(gambar di atas), pokoknya kalo gw masih ABG, gw gak mau pulang sampe memory HP gw abis.

Taman buatan berisi ikan jinak, lengkap dengan jembatan kecil dan batu batuan besar ditata apik sehingga membentuk air terjun mungil, serasa di alam bebas sesungguhnya, walaupun kalau kita nengok kekiri kita tau banget itu buatan.. karena di sebelah kirinya ada gambar Dinosaurus, sekali lagi gw bilang... Dinosaurus..

Jalannya menanjak, menuju ruangan ikan selanjutnya, dan ternyata ikannya banyak, ikannya banyak, sekali lagi ah... ikannya banyak.


Bahkan ada ruangan khusus yang berisi koleksi ikan nusantara, ruangannya agak temaram, kalo dikasih bangku, pasti banyak orang pacaran di ruangan ikan nusantata.

Berduaan sambil ngeliat ikan di museum, bercerita tentang masa depan, beeeeeeh... katro.

Ada satu ikan yang bikin gw heran, namanya "dogfish" bentuknya kaya cicak, pertama kali liat, gw merasa dibegoin sama taman mini, dikira gw gak bisa bedain cicek sama ikan.



Tapi setelah diamati lebih dalam, itu bener ikan, predikat museum paling jujur, masih melekat pikir gw.

Setelah istirahat makan, gw lanjutin ke museum serangga, kurang menarik menurut gw, tapi ada satu hal yang mengganggu disana.

Deket pintu masuk ada tulisan,

"Jangan duduk dibawah pohon kelapa"

Penasaran memuncak dong, emangnya kenapa dengan pohon kelapa pikir gw. Tapi ampe budeg.. gw cari pohon kelapa di dalam museum, gak ketemu temu.

Setelah menyusuri museum serangga, diluarnya gw ngeliat ada taman kecil, dan ada lagi tulisan,

"Jangan duduk dibawah pohon kelapa"

Tulisannya persis di deket satu satunya pohon kelapa, ternyata tulisan tersebut untuk menghindari kita kejatuhan buah kelapa.

#KenapaTarohnyaDipintuDepaaaaan!!!!!

#KeMuseumGakRugi

Share this:

CONVERSATION

25 comments:

  1. Itu ikan2nya bisa dibawa pulang engga bang? Kan kita udah bayar 25k
    Masa sih engga bisa dbawa pulang
    Anehloh itu namanya dogfish tapi mirip cicak seharsunya kanmirip anjing y bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. bayar lagi kalo bawa ikan.. dibagian cinderamata,

      beeeh.. kali ini bener banget loe.. ikanya gak mirip anjing, protes ah

      Hapus
  2. saya terakhir ke Taman Mini waktu jaman SD dulu, dah 15 tahun yang lalu
    ingetnya cuma keong mas, kereta gantung sama masjid at tin aja,
    belum sempet ke museum air tawarnya deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sudah lama sekali, coba lagi biar bisa nostalgia jaman sd

      Hapus
  3. Dogfish? Di mataku malah mirip sama kecebong yang udah mau jadi kodok...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekeek bener juga, kecebong raksasa, gw pikir itu cicek

      Hapus
  4. demi anak ya bang, mengiyakan padahal tidur lebih enak dirumah.
    hahaa.. museum, tapi kn asik bang ke museum.
    kayak abg juga gak papa bang foto foto sampe memori penuh, kan asa laranganya juga. gak kayak yang pohon kelapa.
    disepn aja udah ditulis ya bang jangan duduk dipohon bawah pohon kelapa, kirain emang benwran gak ada pohonya cuma ada tulisanya biar lucu gitu, eh ternyata ada.
    itu ikan dogfishnya unik ya, kirain bentuknya kyak anjing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya asik lho ternyata ke museum, gak rugi deh, tidur dirumah bisa besok lagi, museum air tawar museum yg jujur, iya bentuknya gak mirip anjing :p

      Hapus
  5. wahh, kalo 25K nggakk bawa pulang ikan rugi banget nb, mending ke pemancingan saya aja, lumayan dapta ikan satu kiloo, hehehe salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakka kalo gitu, ke carefour atau giant, tinggal beli ikan aja

      Hapus
  6. Kalo gue, sih, nggak masuk. Cuma di luar aja nyari tempat buat motret bianglala. Menurut gue mahal. Ahaha. Mending ke Museum Keprajuritan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. next time coba yog, liat dog fish aja

      Hapus
  7. Kapan ya gue terakhir ke tamini...
    Pengen ke sana lagi, tapi jaooh.
    Seru nih kalo ke sini.

    Itu gambar terakhir beneran ikan yak?
    Kayak kecebong kelebihan hormon gituh.. O_o
    ada tangannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu ikan.. serem kan kalo ikannya gede, digoreng, trus kita makan tangan ikan..

      Hapus
  8. Nggak apa-apa atuh biar sekalian nambah pengetahuan juga kan kalau ke museum hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D iya, asik juga kok ternyata

      Hapus
  9. Dogfish kok berasa mirip cicak. Awal mula dikasih nama "dog" dari mananya ya? *mikir keras

    BalasHapus
  10. Jalan-jalan mulu nih :p wkwk :D

    Eng... dogfishnya itu kayak sesepuhnya kecebong berkaki ya :D *eh, apasih wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya tuh.. gedenya jadi kodok

      Hapus
  11. kenapa bisa gitu ya.. truas siapa yang ngasih nama "dogfish" ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. di papan nama ada nama latinnya ambystoma, liat di wiki https://en.m.wikipedia.org/wiki/Axolotl

      Hapus
  12. enak mimin janjalan ajaa, kalau janjalan lagi diajak dong sya min, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkaa momon ini bukan mimin

      Hapus
  13. wow jalan-jalan keluarga emang bikin bahagia

    BalasHapus