Belajar Bertanya dan Mendengar


"Ini kuping atau centelan wajan?"

Seharusnya, di sekolah dasar kita sudah diajarkan trik-trik bagaimana bertanya dan mendengar dengan baik, bukan hanya belajar matematika, IPA, IPS dan nyontek, karena bertanya dan mendengar adalah hal yang  sangat membantu kita dimasa depan nanti.

Jaman dulu SD, gw hanya disuruh mencatat apa yang ada di papan tulis, ada juga sie system CBSA kalo gak salah kepanjangannnya adalah cara belajar siswa aktif, tapi seinget gw, kita hanya ditunjuk untuk maju kedepan kelas dan menjelaskan sesuatu.

Bertanya


Akibatnya berasa waktu gw gede, baru aja kemarin lagi jemput bini, gw duduk manis di warung kopi kekinian yang harga satu gelas kopinya setara dengan satu piring nasi padang dengan rendang dan telur dadar ditambah es manis seger, 

Disitu gw pesen kopi yang digiling pake es dan disajikan di cup sedang, lalu ditanya sama si mbak-mbaknya:

"untuk complimentary-nya mau apa mas?" sambil nunjukin daftar snack enak yang bikin ngiler

"waaaaaw, biasanya cuma dapet donat polos mbak" sambil senyum girang pake banget

"bebas aja, masnya boleh pilih"

Daripada complimentary donat polos, mendingan gw pilih snack enak bin ngiler itu, gw pilih lah yang keliatan legit banget, rasa coklat.

Waktu bayar, ternyata harganya lebih dari yang biasanya, disitu memang tercetak satu paket cup kopi, cuma kalau dihitung lebih detail, harganya lebih mahal kalau hanya dapet donat polos.

Padahal mbak-mbaknya dengan kerennya bilang ini adalah complementary, sedangkan bahasa inglish gw yang cetek menganggap kalau itu gratis.

Coba kalau gw lebih mendengar dan bertanya, gak akan begini jadinya, walaupun snacknya enak.

Mendengar


Beda kejadian lagi sewaktu dinas keluar kota, disebelah hotel yang sering gw tempatin ada bakmi yang jadi langganan, kiosnya ada di dalem mall kecil, kasirnya juga baik, sebelum kita bilang pesen sesuatu, dia pasti langsung menawarkan:

"bakmi bakso sapi atau bakmie bakso ayam?"

"bakso ayam aja mbak" karena gw lebih suka daging ayam

Sudah beberapa kali gw makan disana, karena tempatnya yang cukup enak, didalem mall yang ada AC nya dan gak kepanasan.

Pada suatu saat, gw pengen coba bakso sapinya, sepeti biasa, sebelum gw pesen, mbaknya lansgung nanya:

"bakmi bakso sapi atau bakmie bakso ayam?"

"sapi aja mbak"

"babi"

"heh.." gw bingung

"babi atau ayam?" mbaknya nanya lagi

Eh..eh..eh..eh ternyata selama ini gw salah denger, yang selalu diatanyain ke gw adalah "babi" bukan "sapi", gw langsung shock.

Coba kalau gw lebih mendengar dan bertanya, gak akan begini jadinya, walaupun mie enak.

Share this:

CONVERSATION

24 comments:

Pengobatan Keputihan mengatakan...

hadeuh salam paham dong hehe

Asep Haryono mengatakan...

Mengapa kita diberikan dua telinga di kiri dan di kanan. Karena kita seharusnya lebih banyak mendengar

Shudai Ajlani mengatakan...

Hahahahahaha koplak, asli ngakak berooo :D

Puput mengatakan...

:D salam kenal bro

Puput mengatakan...

1 mulut, sedikit bicara :D

Puput mengatakan...

:D salam

Ayu Citraningtias mengatakan...

aku juga mintanya donat polosan aja, gak mau kena tipu2 hehe

Puput mengatakan...

iya sama, besok2 gitu aja, atau tanya dulu harganya beda atau tidak :D

Irly - mengatakan...

What a surprising ending.. kirain beneran salah denger.. huhu..
Contoh-contohnya pas ngena banget..

ini kunjungan ke 2 di blog ini, dan saya baru nyadar kalau yang punya adalah laki-laki.haha..

Salam kenal lagi deh :D

Puput mengatakan...

hehehe salam kenal lagi juga kalo gitu

Ramuan Tradisional mengatakan...

hadeuh jadi ngakak

Puput mengatakan...

salam kenal

Reski Amalia Nurpratiwi mengatakan...

postingan yang bener2 simple tapi bikin gue jaadi berfikir panjang dan endingnya angguk2. seperti pengalaman lo diatas, gue juga pernah mengalami kejadian yang sama seperti itu waktu makan mie yammie eh baru tau pas nyampe kost itu dari babi whaha

Puput mengatakan...

thanks dah mampir, sama2 berarti pernah juga ya XD

sofyan mengatakan...

klau mau belajar memahami, maka sering2lah mendengar, hehe

Puput mengatakan...

setujuuuuuu

Nindya Prayastika mengatakan...

wah mas, aku juga pernah ketipu mbak-mbak warkop borju itu. Ternyata complimen yang lain lebi mahal. Padahal tak kira harganya sama aja kayak yang donat polos. Heuuu... *tapi enak kok* *tapi teteup sebel*

Salam kenal yak mas, tadinya tak kira si masnya mbak-mbak *kabur* XDDD

Puput mengatakan...

:p kena juga ya, iya sie walaupun tetep enak juga

Muhamad Refky Kamajaya mengatakan...

Walah itu yang kedai kopi kenapa mbaknya bilang complimentary tapi ternyata dikasih paket kopi bukan yang reguler?!

Octavianus Lawing mengatakan...

Mendengar itu melatih kepeka'an, peka... peka... peka... peka... *baper*

Salam kenal ya, postingannya bagus :)

Si Ahmad mengatakan...

Itu pas tempat2 anak gaul ya.. ane kalau ditanyai " complimentary" asli ga tau apatuh.. mungkin tanya dlulu, artinya apa mba? hahahaha

dan untuk bakso babi. ngeri amat yaa.. lapor ke FPI mungkin baru berefek. haha

Puput mengatakan...

nah itu.. semi menjebak gitu

Puput mengatakan...

thanks salam kenal juga

Puput mengatakan...

XD jangan lapor FPI gan, kan gw yg salah.. gak bertanya dan mendengar lebih jelas.. maen hajar bleh aja hehejehe