Bagaimana Salam Pramuka Bisa Mencerahkan Masa Depan

Apa yang aneh dari memberi salam pramuka?


Setiap hari sabtu di bangku SD, gw selalu menggunakan baju seragam pramuka, kegiatan pramukanya tidak banyak, hanya belajar baris ber-baris, kerek bendera, maen pedang-pedangan pake bambu dan selebihnya belajar seperti biasa di kelas, sampe lulus SD gw gak pernah tau gimana ngejawab, kalau ada orang teriak di depan kita,

"Salam Pramuka!!!" teriak sampe urat lehernya berbentuk huruf S

Yang ada gw bengong, celingak-celinguk, kalau lagi jalan berbarengan sama anak pramuka lainnya gw bisa pura-pura ngobrol, tapi kalau lagi jalan sendiri, lalu ada yang teriak,

"Salam Pramuka!!!"

Gw pura-pura bersin kenceng.."Hatchiiiii", lalu ngupil sambil jalan cepat, sampe orang yang teriak salam pramuka gak keliatan, gw memperlambat jalan, tapi masih tetep ngupil, karena tanggung banget udah di pojokin masih menolak untuk ditarik keluar.

Tapi semua itu berubah setelah gw ke klinik tong fang, atau lebih tepatnya berubah setelah gw duduk di bangku SMP, karena klinik tong fang belum ada jaman gw SMP dulu.

Di bangku SMP, bangkunya pendek, sedangkan di bangku SD bangkunya panjang, dan itu gak ada hubungannya dengan Cara Memberi  Salam Pramuka.

Setelah duduk di bangku pendek SMP, gw baru sadar kalau di SMP ada banyak ekstrakurikuler, dan baju pramuka bukan yang wajib dipakai hari sabtu, karena dipaksa memilih ekstrakurikuler, maka dengan kehendak yang maha kuasa, gw memilih ekstrakurikuler pramuka sebagai kegiatan diluar sekolah.

Bukan hanya belajar baris-berbaris dan main pedang-pedangan menggunakan bambu saja, tetapi  lebih banyak main kungfu tongkat sakti dan pedang-pedangan bambu saat gw ikut kegiatan pramuka di SMP.

Ditambah juga di bangku SMP, gw punya kesempatan ikut meramaikan jambore nasional dan sebagai peserta jambore daerah, juga ikut beberapa lomba pramuka, diuji kekompakan dan lomba yel-yel, kebetulan gw punya temen-temen yang super kreatif, jadi gw sebagai pengikut hore, ikut lomba hore, gak ikut lomba juga bilang "Horeeeee".

Bahkan sebagai peramai di jambore nasional, gw punya kesempatan dekat dengan presiden ke 2 Indonesia, kebagian tugas tampil sebagai huruf raksasa yang terbentuk dari barisan para praja muda karana, dan tulisan tersebut hanya bisa di saksikan dari atas, gw kebagian barisan di depan karena berbadan paling kecil, dan presiden ke 2 Indonesia Soeharto berjarak sejauuuuuh 200 meter dari tempat gw berdiri, sedang duduk tinggi di podium presiden, hanya terlihat bentuk orang yang berbaju coklat buram, entah itu presiden yang asli atau KW-nya.

Rasanya bangga dan haru, karena setelah lelah membentuk huruf raksasa dan beristirahat gw dapet nasi bungkus yang telornya double.

Sampai pada akhirnya ada sebuah acara di Ragunan, dan kebetulan gw bukan peserta, dan lagi ikut negok temen yang kemping, dan disitu gw liat ada orang saling ber "Salam Pramuka", sungguh simple bin mudah sekali, ternyata abis orang bilang "Salam Pramuka" cukup dibalas dengan kata "Salam" sambil senyum se-ikhlasnya.

Ooooow begitu ternyata!!!!!

Gw simpen baek-baek ilmu yang berguna ini, dan gw tunggu sampe ada orang yang berani teriak salam pramuka ke muka gw. 

Masih di ragunan, sekitaran kolam renang ragunan, gw biasa beli es kelapa yang kata orang tua jangan dibeli, karena bikin batuk, tapi gw tetep beli karena haus banget, ternyata disitu ada juga orang gede tengil yang teriak, 

"Salam Pramuka!!!!" pake ngotot

Langsung aja gw nengok ke dia, senyum kecil sambil mengangkat telapak tangan dan bilang

"Salam"

Eh dia senyum juga, dan bilang "Baguus"

Yes... akhirnya gw bisa menaklukan orang yang teriak salam pramuka sambil ngotot, dan gw bisa minum es kelapa muda untuk menghilangkan dahaga dengan puas sekali, seakan masa depan dihadapan gw secerah mentari pagi hari tanpa awan mendung yang menutupi.

Dan besoknya, gw batuk-batuk karena kebanyakan minum es kelapa.

SALAM PRAMUKA..!!!!!

nb : Share atau Like kalau kalian suka artikel ini  :)

Share this:

CONVERSATION

0 comments:

Posting Komentar