Sepatu ku bukan sepatu kaca


Give a girl the right shoes, and she can conquer the world. (Marilyn Monroe)

Sudah 2 kali sepatu gw ilang di Mesjid PGC lantai A,  walaupun sudah berkali-kali, isri gw ngingetin buat nitip sepatu di tempat penitipan, tapi kalo lagi ketemu mister males bin lupa, ya maen taroh aja di pinggir Mesjid.

Paling banget gw inget, waktu kehilangan sepatu pertama, waktu gw buka sepatu mata gw langsung tertuju ke arah kerumunan orang di bagian dalem Mesjid, selidik punya selidik, ternyata itu kerumunan orang lagi nonton orang yang kesurupan. 

Gw sendiri gak begitu tertarik buat liatnya, tapi dari suara orang yang menggeram dan ditemenin orang yang lagi baca baca ayat dengan keras, mau gak mau kepala gw menoleh kesana, tapi ya gak keliatan jelas, karena sangking banyaknya orang yang mengerumun.

Selesai solat, gw ke tempat sepatu ditaroh, clingak clinguk kok gak ada, gw telusurin lagi dari ujung ke ujung, tetep gw gak nemu ujung sepatunya, pasti ilang pikir gw dalem hati, ya udah gw duduk aja di pinggir Mesjid sambil nelpon bini.

Bini dateng masih gak percaya kalo sepatu gw ilang, dia masih berusaha cari sepatu, sampai dia denger orang disebelahnya kehilangan sepatu juga, ternyata ada sesama yang kehilangan sepatu.

Kedua kalinya kehilangan sepatu, memang karena mister males bin lupa juga, dan kebetulan waktu solatnya udah mepet, sampe Mesjid buka sepatu langsung buru-buru solat, selesai balik ketempat sepatu dan.. ciluk buaaaa... raib sepatunya.

Kebayang deh, bakal di ceramahin lagi sama bini, sepanjang jalan dari PGC sampe rumah bakal di ceramahin terus ama bini, 

"kamu sih.."

"udah aku ingetin"

"gak mau dengerin"

"lain kali"

"pokoknya"

"awas ya"

Bayangin aja, sepanjang jalan itu kalimat di atas bisa berulang ulang gw denger, sampe-sampe gw mandi sayup sayup denger kalimat itu.

Share this:

CONVERSATION

0 comments: