Kita bukan lagi Aku dan Kamu


Umurnya 8 bulan jalan, hobinya memasukan apa yang dia dapat ke mulutnya, dapet botol, sendal, gelas, boneka murah, boneka mahal, kalau sudah di pegang pasti coba di makan.

Hmm tapi, belum bisa di ajak nonton di bioskop, kasihan dia dan penonton lain, kalo dia bosen dan dilanjutkan dengan nangis, bisa berabe, apalagi kalo lagi mau pup, karena pupnya suka keras, kalo lagi pup kebanyakan nangis se jadi jadinya.

Waktu dia nangis, dulu gw pasti bangun, langsung melek, gendong2, ganti yang kena pipis dan pup, trus benerin bedongnya dan lain lainnya, waktu bangunnya juga gak bisa di prediksi, gw rasa Dedy Corbuzier juga gak akan bisa prediksi kapan anak gw bangun, mama Laurenz juga udah gak ada, kalo mau pake pooling Quick Count gw rasa juga kurang bijaksana, biarkanlah tetap menjadi misteri.

Tapi sekarang gw gak kebangun lagi karena suara tangis anak gw, entah karena udah gak kaget lagi sama suara tangis bayi atau memang anak gw gak nangis, tapi apapun itu gw tetep kebangun sama suara emaknya. "mas gantian.. bikin susu, mas Kalila eek keras" nah kalo yang itu, gak bisa gak bangun, gak bisa pura2 budek, kudu melek lek.

Beberapa waktu lalu kita belanja di supermarket, gw gendong Kalila dan istri dorong troli, pikir punya pikir, gw taroh aja anak gw di troli, pertama kali naik troli suenengnya minta ampun, kakinya goyang goyang, kepalanya clingak clinguk, mukanya sumringah sepanjang lorong supermarket, kalo boleh gw beli tuh troli.


Naik kereta di Mall beberapa waktu lalu, juga bikin dia clingak clinguk gak karuan, ngeliat muka dia seneng, bikin kita ikut seneng setengah mati, tapi untuk kereta di mall ini, gw belom bisa beliin buat dia, paling kita nyewa aja, 35 ribu rupiah satu orang, doain papah bisa beli kereta ya sayang. :)

nb: kalo bisa Mall nya sekalian   
  






Share this:

CONVERSATION

2 comments:

  1. jadi penasaran gimana rasanya punya anak..., mudah2an deh cepat dapat pasangan. biar kerasa juga :D

    BalasHapus