Sate Maranggi


Duduk di bangku kayu dengan tangan menempel di meja kayu, membuat gw terbang kembali ke jaman SD, secara tidak langsung bikin tangan gw terlipat sendirinya di atas meja kayu yang dingin karena semburan AC, meletakan kepala di atas tangan dan memejamkan mata sejenak, terlintas bayangan guru matematika berteriak “Puput Bangguuuuuun…..!!!”

“Malem mas” sapa waiter restoran, membuyarkan bayangan SD gw.

“Ini menunya mas, kalau sudah mau pesan panggil saya yah” sambil meletakan 2 lembar menu di meja kayu, dan pergi meninggalkan kita berdua.

“Kita makan apa nie” tanya gw sambil nengok ke cewek cantik yang lagi milih menu.

“Terserah kamu aja deh, aku apa aja, kamu aja pilihin aku..!” sambil membalik menu makanan dan melihat menu minuman.

“wokeeeeh…” bales gw penuh senyum

Gw liat ada sate yang namanya agak unik, Maranggi. Harga 25 ribu dapet cuma 10 tusuk, dan satenya segede gaban. Buat minum gw pesen es cendol dan gw pesen juga somay buat cewek gw, kalo minuman dia pesen es air jeruk nipis yang sekilas rasanya mirip air kobokan.

Gak nunggu lama, setelah gw pesen makanannya, beberapa menit langsung di hidangkan pesenan kita, yang paling gw tunggu adalah sate Maranggi, kata “Maranggi” menyalakan lampu dikepala gw, kayak pernah denger tapi dimana dan kapan ?, seperti mimpi dejavu yang terdengar berulang tapi tidak ada satupun yang nyata.

First impesion cukup membuat bibir gw maju mirip suneo di Doraemon, satu tusuknya kecil kecil banget –beda sama gambar di menu-, dan gak ada bumbunya, tidak ada kecap maupun bumbu kacang. Hanya ada sate 10 tusuk di jejer horizontal, 1 mangkok kecil sambel ijo cair, 1 lembar kol dan 2 keping mentimun potong.

Kayaknya gw harus sadar kalo sate Maranggi itu, sate tanpa bumbu kacang ataupun kecap, tapi harga 25 ribu cuma dapet 10 tusuk sate mini haruslah sate yang istimewa. Gw coba tusukan pertama yang terdiri dari 3 potong daging kecil di tusukan dan di dorong ke ujung batang bamboo, rasanya tidak seperti sate yang biasa gw makan, yang pertama terlintas di pikiran gw adalan “Dendeng”, yup rasanya mirip dendeng daging.

Rasa kecut yang kuat di warnai dengan rasa manis yang muncul samar samar membuat gw mengunyah sate ini sedikit lebih lama sebelum menelan dan mendorongnya kedalam kerongkongan gw, sambil membayangkan niat awal si pembuat sate, sebenernya rasa seperti apa yang ingin dia tunjukan kepada kita.

Revolusi informasi membuat yang sulit menjadi mudah, gak sulit buat gw mencari informasi apa dan mengapa si sate Maranggi itu, tinggal buka browser di HP, ketik sate Maranggi di google dan semua informasi sate Maranggi muncul di hadapan gw.

Ternyata benar, sate Maranggi adalah sate daging yang memiliki paduan rasa manis, asam dan pedas. Tapi sate Maranggi yang gw makan ini memiliki rasa asam yang kuat, kalo dari infomasi yang gw dapat asamnya itu dikarenakan cuka lahang –terbuat dari tebu-.

Memang sate Maranggi sate yang instimewa tapi sayangnya gw gak begitu suka, gw gak suka rasa asam manis di dalam daging, rasanya bikin kita mikir sebelum nelen, tapi bagi yang belum pernah coba, gw sarankan coba sate Maranggi, sate yang berbeda dari sate bumbu kacang atau kecap yang biasa beredar di Jakarta, siapa tau rasanya cocok buat anda.

Gw makan cendolnya ah…

Share this:

CONVERSATION

8 comments:

  1. Wew, bru denger ada sate maranggi .. enak neh ky nya .. :)

    BalasHapus
  2. @faisal
    hehehe coba aja satenya.. :p

    @nor
    mungkin yang suka dangin sedikit asam manis, tapi gw gak gitu suka :)

    BalasHapus
  3. tekwan....tekwan... permisi numpang lewat...
    heehehehe.......

    BalasHapus
  4. @aimoet
    jualan yak :p

    @anang
    :)

    BalasHapus