Download File Tutorial di File puputoce

Jumat, 28 Agustus 2009

Namanya Tandori Naan

Namanya Tandori Naan, jangan tanya dari mana asalnya tapi kalo diliat dari yang jualnya kemungkinan besar dari timur tengah, satu di antara arab, pakistan dan india. Tapi siapa yang peduli, yang penting bagaimana rasanya dan bagaimana ke Halalannya [yang jual pake peci].

Ada apa dan kenapa Tandori Naan, apa yang bikin gw pilih Tandori Naan. Tertarik nama namanya yang unik, trus sama ayamnya yang merah membara, dalem pikiran gw ayam balado super pedes pake banget, trus ada sambel ijonya 1 mangkok. Gw jadi kebayang banget ayam penyet cabe ijo di Departemen Agama. Pastinya bisa bikin gw kringetan sampe minta maaf sama yang jualnya, karena kebanyakan ngomong kotor "Anjriiit pedes bangeeet".

Apa aja sie isinya sie Tandori Naan, jadi si Tandori Naan ini ada ayam beberapa potong trus ada roti gepeng yang empuk2 liat, dan ditambah sama saosnya yang terdiri dari cabe ijo di kasih air jeruk nipis asem dan encer.

Ayamnya gimana ?, ayamnya merah merona kaya pipi Luna Maya kalo deket gw. Yang gw salutin dari ayamnya empuuuuuuuuuuk banget, gak perlu digigit buat di makan, cukup di cium cup langsung masuk ke mulut, di mulutpun dagingya lunak banget, kayak ongol ongol rasa ayam, lembuuuut. Kalau di gigit, minyak ayamnya lumer ke sisi kanan dan kiri dari lidah kita. langsung meresap kebelakang tenggorokan sebelum kita telan. lumer keseluruh sisi mulut untuk memijat refleksi lidah kita.

Gurih kah, pedas kah ?. Kalo rasanya gak pedes pedes banget, walau warnanya merah, nah ini gw juga bingung, gw jadi agak takut aja jangan2 mereka pake sepuhan benang gelasan buat bikin warna merah tuh ayam. Tapi positif ajah ah biar tenang makannya, kalo rasanya agak pedes dikit, gak asin gak manis, cuma pedes dan ada aroma sirih dikit [mungkin, kalo gak salah]. kalo di cocol sama sambel ijonya, rasanya jadi agak berantakan dikit. gak jelas mo kemana arah tujuannya, jadi agak asem rasanya.

Rotinya gimana ?, rotinya standar ajah sie. Empuk empuk dan agak gurih dikit tapi nggak asin. kalo di cocok sama sambel ijonya, rasanya lumayan mendukung, asem dari jeruk nipisnya nambah rasa ke rotinya, secara sambelnya encer dan asemnya itu nyerep ke rotinya. trus sambel ijonya juga mendukung jadi rotinya rada pedas pedas gurih.

Sambel ijonya enak gak ?. Ini gw curiga dari semula, karena sambelnya terlalu encer gw jadi mikir sambelnya gak pedes, ternyata bener kalo sambelnya itu gak begitu pedes cuma asem karena kebanyakan dikasih kuah jeruk nipis. Pedesnya cuma sampe ujung lidah, abis nelen pedesnya ilang blas, jangan di bandingin sama ayam penyet sambel ijo.

Makan doang yah, gak pake minum ?. Minum kok, minumnya teh tarik, cuma teh biasa di campur sama susu, yang ini ga gak gitu suka. Padahal gw pesennya teh aja, gw mikirnya dapet teh tawar, ternyata di kasih teh tarik. Gak gitu cocok sama makanannya sie, tapi karena udah di beli, ya minum aja. :p

Harganya gimana ?. Standar aja kok, ayam 4 potong sama roti lebar satu piring plus sambel 1 mangkok kecil dan minum teh aneh, semuanya kurang lebih 30 ribuan Rupiah lah[kurs saat itu]. Gak rugi kok, ternyata gw bisa kenyang juga cuma makan roti ayam gak pake nasi. :D

6 komentar:

  1. Hhmmmmmm.....
    Kalo udah namanya ayam, saya biasanya doyan :D.
    Ini dimana ini tempatnya?

    BalasHapus
  2. itu waktu ke malay, makanan pinggir jalan gitu zee, gw juga lagi cari di sini, makanan india kayaknya deh. kalo nemu kasih tau yak :D

    BalasHapus
  3. wew... teh tarik nya ga suka ya...? buat saya aja deh...

    BalasHapus
  4. Namanya unik...
    Hhmmmm, di Amrik kira kira ada ga ya Tandori Naan?
    Coba dech kpn kpn kalo makan di warung orang Timur Tengahan tak cari ini :D

    BTW, makasih ya kunjungannya, salam kenal...

    BalasHapus
  5. teh tarik gak suka ? hwaaaaaaaa aku nyari di amrik susah dpt yg otentik :D

    itu makanan dari india...dulu aku punya teman yg punya rest india di singapore.

    BalasHapus
  6. aaaah roti naan! saya suka banget. itu kalau gak salah dari india. enaknya dimakan pakai kuah kari. :D

    BalasHapus