Pengalaman Menggunakan Razer Blade Stealth

review menggunakan razer blade stealth 12 inch


Gegara pengen macbook tapi terbentur dana, maka gw coba mencari alternatif laptop yang punya tag "Ultrabook" dengan perbandingan spesifikasi+fasilitas+dana yang seimbang, tidak menjatuhkan satu sama lain seperti dunia politik Indonesia saat ini.

Pilihan gw jatuh ke produknya Razer, ultrabook Razer Blade Stealth 12.5" dengan type storage yang 128GB SSD, dengan harga 899$.

Kenapa?

Dari hasil pencarian gw menemukan ada 3 top ultrabook yang beredar saat ini, macbook pro, dell xps 13, dan razer blade stealth. Dengan perbandingan konfigurasi cukup dan harga yang pantas, pilihan gw jatuh kepada versi rendahnya razer blade stealth.

Kalo harga macbook jangan dihiraukan ya, tinggal kita kupas harga dell xps 13. Untuk versi rendahnya menggunakan processor i3, dell xps 13 memang mempunyai harga lebih murah yaitu 799$ tapi sayangnya untuk versi processor i5 harganya  1000$++. Sedangkan razer blade stealth versi paling rendah sudah menggunakan processor i5 dan harganya 899$.

Selain itu, setiap pembelian ultrabook razer ini, kita berhak mendapatkan produk digital "fruity loop" seharga 200$. Walaupun gw bukan "DJ" atau penggiat dunia permusikan tapi mempunyai software asli berlisensi bikin gw sedikit bangga. #Konyol

Begini Review Razer Blade Stealth 12"  


Audionya ada tulisan Dolby Digital Plus Home Theater Edition, kalo diaktifkan berasa banget "surround sound" nya. Gw coba menyalakan video clip youtube Raisa yang judulnya "Usai Di sini", rasanya kaya Raisa ada disamping gw, bisikin suara dari bibirnya berasa deket banget di kuping.




Tapi gw sedih banget saat Raisa bilang "lebih baik kita usai di sini", berasa banget Raisa minta putus dari gw, padahal kita blom pernah jadian, dia dah minta putus dan bilangnya langsung pulak, gak lewat sms dulu. #JLEB

razer blade stealth chroma keyboard


Produk razer sudah pasti keyboardnya menggunakan teknologi "Chroma" yang artinya keyboard bisa nyala-nyala, gak berarti banyak tapi bisa buat gaya nampol, padahal kebanyakan gaya mengakibatkan banyak tekanan, maka sering gw matiin fitur "Chroma" nya.

Chargernya sendiri cukup mungil menurut gw, lihat gambar dibawah ini.

razer blade stealth charger


Kebetulan brand Razer terkenal dengan produk "Gaming" nya, tapi untuk ultrabook razer blade stealth ini jangan terlalu diharapkan untuk gaming yang berat. Karena hanya dipasangin HD Graphics 620, cukup untuk maen Dota 2 dan dengan setting render yang pantas kita bisa dapet 50++ fps.

Dicoba juga dengan Starcraft II gw bisa bermain campaign Heart Of Swarm dengan nyaman, kebetulan gw bukan hard core gaming jadi cuma sedikit computer game yang gw punya.

Capture FPS Dota 2 dan StarCraft II ada dibawah ini :

fps dota 2 menggunakan razer blade stealth

fps starcraft II menggunakan razer blade stealth


Tapi jangan khawatir kalo mau maen game yang berat menggunakan razer blade stealth ini, karena razer menyediakan alat tambahan yang namanya "Razer Core", jadi dengan alat tambahan itu kita bisa bermain game yang berat. Dengan colok ke perangkat "Razer Core", maka performa graphic dari ultrabook akan dialirkan melalui "Razer Core" sehingga bisa menghandle game berat sekalipun. Tapi ada biaya tambahan lho.

Buat gw, razer blade stealth ini sudah cocok, laptop tipis, bisa buat gaya, main game ringan, cuma satu masalahnya, kenapa Raisa minta putus!!

nb: gw gak ada afiliasi sama saos sambal del monte extra hot di gambar, itu cuma untuk membantu perkiraan ukuran carger dan laptop :) 

Share this:

CONVERSATION

6 comments:

  1. mas mas, itu sambel extra hot ikutan nyempil yah, hehe... jadi salah fokus mulu
    Bolehlah nih laptop dipake, lumayan mirip-mirip macbook KW berapa. Harga juga enteng nih, dapet deh pokoknya. Coba yang gratis lisensi windows-nya, bakalan rame tuh yang beli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe jadi laper ya. Klo windows nya juga dapet gratis, 10 home.. Lupa infokannya gw

      Hapus
  2. Kenapa malah fokusnya ke Raisanyaaaa... etapi emang Raisa berharga banget banget, sih. :(

    Saya belom pernah make dan denger nama Razer sih. teman2 kampus juga gak ada yg make, masih kedengeran Zyrex. Tapi pas searching barusan, ternyata nggak kalah bagus juga testimoni orang2. Ultrabook itu meski ada tingkatannya lagi,tapi label ultranya udah menunjukkan kalo itu udah bagian mid-high end, sih. seperti kata teknisi, kalo mau beli gadjet, lebih baik beli yg mid-high end walo dari brand yg kurang terkenal, drai pada yg low-end drai band terkenal. karena kalo sudah dilabeli high end, itu udah pasti bagus. begitu sarannya milih gadjet yg simple kalo gak ngerti spesifikasi dll. Tapi si Razer ini oke banget yak. ada bonus software berlisensi pula. jaid keinget status org luar yg mengatakan kalo warga indonesia itu kaya raya karena di laptopnya banyak software yg nilainya pulahan juta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Raisa buat kiasan aja :p, woooooo gitu toh kata teknisi2 tapi masuk akal juga sie klo yg dia bilang itu

      Hapus
  3. widihhh logonya razer gitu yaa

    BalasHapus