Membuat Ide Datang Sendiri, Pulang Gak Minta Diantar


Siapa yang lelah kehabisan ide?

Kebetulan banget gw abis baca cerita bagus dari medium.com, ceritanya bisa klik di sini.

Intinya cerita di medium.com tadi memberikan kita pelajaran dari pengalaman seseorang yang telah menemukan "creator mindset"-nya, bahkan dia sudah menjadi "idea machine". Caranya pun sederhana dari pengalaman dia, hanya dengan merubah prilaku saja.

Dari ceritanya, dia mencoba melakukan hal yang tidak konsumtif, misalnya seperti menulis daripada membaca, membuat video daripada ngejedog di youtube dan hal lainnya.

Awalnya mungkin berat, tapi secara bertahap akan muncul kejutan kejutan ide yang datang menyerbu, dan dia berhasil membuat ide datang sendiri.

Masuk akal gak?

Memang terlihat sederhana dan masuk akal. Tapi menurut gw implementasinya gak semudah yang kita baca dan bayangkan saat membaca artikel tadi. Karena sebuah ide terbentuk pasti butuh bahan bakar, dan itu bisa kita dapat dari membaca, menonton atau hal komsumtif lainnnya. Kalau ujug-ujug menulis akan sangat sulit.

Begitu juga kalau kita mengacu kepada hukum kekelan energi, tidak ada energi ujug-ujug, energi hanya bisa berubah bentuk tidak bisa diciptakan dan dimusnahkan. Sama halnya dengan ide, ide adalah energi untuk membuat sesuatu, ide pasti terbentuk dari energi lain, bahan bacaan, tontonan, denger gosip, sentuhan kecapan atau harum ketek tetangga.

Pernah gw coba jajal, duduk depan komputer dan berharap dapat membuat ide datang sendiri. Berakhir dengan gw menghabiskan 1 mangkok mie instant, 1 gelas es teh manis, sambil nonton video lucu di youtube. Hasilnya malah lebih konsumtif.

Gw curiga ada hal yang disembunyikan di artikel tadi, seperi ada "missing link" antara jalan dari type konsumtif menuju type creator. Apa yak kira-kira "missing link"-nya?

Menurut kalian, gimana membuat ide datang sendiri?


Share this:

CONVERSATION

13 comments:

  1. datangin ide emang susah mas, tapi kita membuat ide dari berbagai sudut pandang, tinggal kreativitas aja sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, butuh latihan, nasib, atau hoki2 an dapet kreativnya

      Hapus
  2. Gimana y caranya
    Soalnya kalo lagi nyari ide banyak g ketemunya
    Tapi kalo lagi g dicari sana pikirin lagi plong, eh Dateng tuh ide

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo gitu simple, pura2 gak nyariin aja nik

      Hapus
  3. Wkwkwk kalau aku misal ide nulis, kadang lebih ngambil dari pengalaman sih Bang.

    Kalau bikin ide buat bikin cerpen, fiksi, video, game, atau media sosial semacam fesbuk yang lebih keren, aku masih belum mampu :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengalaman mu banyak sie, suka berpetualang soalnya

      Hapus
  4. coba si ide ditelp, ajak ngomong baek2, kalo perlu sogok pake duit, mungkin dia bakal pertimbangin buat dateng..

    BalasHapus
  5. Saya juga gak begitu paham apaan itu yg miss dari konsumtor jadi creator. Karena memang kalo nggak konsumtif (baca2 referensi/mengamati) juga susah sih untuk melakukan produksi. Mungkin bisa, tapi dengan syarat dulu2 udah emmperoleh/memiliki banyak referensi, sehingga skrg tinggal mengolahnya sedetail mungkin. kayaknya. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan cucok.. Butuh ref yg banyak kan kan

      Hapus
  6. sebenernya bisa aja tanpa perlu membaca, kemudian bisa menuliskan sebuah cerita. kebanyakan yang emang berdasarkan dari pengalaman, atau kejadian yang dialami saja. tapi kalo lagi enggak berpetualang, ya bngung juga mau menuliskan tentang hal apa. tapi kok ya kayaknya enak juga ya, klo bisa selalu bisa nulis tanpa harus baca.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ntu dia kok enak banget kan, bisa nulis tanpa kunsumtif.. Ajaib

      Hapus
  7. Saya termasuk orang yang sering kehabisan ide, dan sulit untuk menemukannya kembali

    BalasHapus