Di Indonesia Harus Nawar


cara menawar ampuh

Budaya nawar, gak mungkin cuma di Indonesia aja kan?

Gw gak terbiasa menawar, eh.. tapi lebih condong ke arah "gak bisa", bukan cuma gak biasa. Beda banget sama emak-emak pada umumnya yang fasih menawar. Entah dari mana asalnya mereka bisa menawar dengan jeli, mereka bisa tau asal usul barang tersebut. Jadi mereka gak asal nawar, mereka tau alasan menawar, mereka menawar karena punya data. Sebagi contoh:

"ini bikinnya dari "anu" kan, saya tau itu!, dah kasih murah aja?"

"ini gampang bikinnya, anak ibu yang kecil juga bisa!"

"ibu tau kamu ambil barang dari mana, jangan kasih mahal lah!!"

Kadang juga mereka bisa menentukan jangka watu pakai dari sebuah barang.

"dua kali pake dah rusak yang kayak gini!!"

"besok juga dah busuk, ibu beli semua ya?, kasih murah!"

"ini kerupuk apaaan?? kayak gitu!! sehari dah masuk angin semua kerupuk.. dah gratis aja, ibu bawa semua!!"

Menarik banget kan, ilmu tawar menawar dari emak-emak. Dari mana mereka bisa tau asal usul barang, tau jangka waktu pemakaian. Dari Google, Wikipedia atau Perpustakaan nasional?. Hebanya lagi, dengan pengetahuan tersebut, mereka bisa mempengaruhi dengan baik si penjual. Sayangnya, kalau gw implementasikan jadi sedikit canggung.

Misalkan... Gw mau beli smartphone yang keren dari Apple, yaitu Iphone. Gw bilang ke penjualnya kalau tau prosses pembuatan Iphone. Rakit di China, komponen layar dari Samsung Korea, Software dari Amerika. Mahal karena kebanyakan iklan. Trus gw bilang, "kasih murah lah mbak!!".

Mbak penjual Iphone pasti cuma bengong. Apalgi kalau gw tambahin "ya elah.. iphone 7 kayak gini aja.. anak saya juga bisa bikin mbaaak!!"

Yang ada dia bakal bilang, "sudah.. sudah lah mas, jangan dipaksain pake Iphone. Sudah berumur anda, maksain pake kayak gini, sampean bisa masuk angin!!"

Share this:

CONVERSATION

6 comments:

Fei mengatakan...

aslikkkkkkk!!!!!!! mamak-mamak itu kalau nawar kadang bikin sakit hati, sebagai pedagang yang barang dagangannya gw nikin sendiri, design sendiri, semua semuanya sendiri kecuali bikin kainnya gw merasa dilecehkan kalau mereka sudah menawar. pengen gitu mereka-mereka yang suka nawar itu gw suruh datang ke rumah suruh liat dan nongkrongin gw mulai bikin design cari bahan sampai jahit baju, biar mereka pada tahu bahwa barang yang mereka tawar suka gak sebanding sama proses pembuatannya,

Evi mengatakan...

Menawar barang memang perlu sih kadang-kadang pedagang juga memberi harga tidak kira-kira. Tapi menjadi ibu-ibu yang terlalu bawel dalam menawar juga menyebalkan bagi pedagan. Apalagi pakai acara buka buka kartu segala :)

Puput mengatakan...

Yang buka katru itu tuh yg bikin keki xixixi 😆

Puput mengatakan...

Nah itu dia, suka tabok kanan tabok kiri yg nawar, minta di cipok

Heru Siuplug mengatakan...

nawar udah jadi bakat alami kaum hawa bang, tapi penjual punya jurus jitu juga, "harga pas mak"

Puput mengatakan...

heheh bisa juga, atau cek toko sebelah