Tentang Rasa yang Pernah Ada


Kita tidak akan pernah bisa pergi ke masa lalu walaupun kita sangat menginginkannya, karena didalam kehidupan ini waktu adalah variabel static yang selalu bertambah.

Rasa pun gak bisa ditipu apalagi kalau perasaan itu milik kita sendiri, jadi bagaimana kalau kita sangat menginginkan rasa yang pernah ada bisa kita miliki kembali?

Soalnya beberapa waktu yang lalu gw inget lagi sama dia, dia yang pernah nemenin gw di jaman sekolah dulu, dia yang gak pernah kecewa dan dia yang selalu hadir walaupun tanpa kata.

Gw inget lagi sama dia sewaktu beli nasi uduk buat sarapan sama anak, waktu itu mendadak gw punya pikiran..

"kayaknya nasi uduk di campur sayur dari lontong sayur enak nieee..."

Setelah gw minta nasi uduk disiram sayur dari lontong sayur, dan gw coba dengan mengingat nasi uduk serupa di jaman sekolah, ternyata rasanya gak sama.. beda banget dengan nasi uduk jaman sekolah dulu.

Di bangku SMP gw dikasih uang jajan sebesar Rp 500 dan selalu gw habiskan untuk makan siang di kantin sekolah, Rp 400 gw beliin nasi uduk dan Rp 100 gw beliin minumas es dengan warna yang cerah.

Nasi uduknya disajikan di mangkok ayam jago dan disiram sayur labu siam yang biasanya buat lontong sayur, rasanya luar biasa nasi uduk yang gurih dengan kuah beraroma santan ringan bermesraan di mulut, dan berpencar saat dikunyah menyebabkan gurih nasi dan kuah berpadu memijat lidah dengan lembut.

Rasa itu yang pengen gw cari lagi, rasa puas saat menyelesaikan makanan, rasa menegangkan saat memulai sendokan pertama, rasa khawatir saat kuah sayur hampir habis saat nasi masih banyak.

Tapi gw gak bisa menemukan rasa itu lagi, semuanya berbeda dan gak akan pernah sama, walaupun ada orang yang bisa membuatkan nasi uduk yang serupa pasti rasanya juga akan berbeda saat gw makan sekarang ini.

Karena untuk mendapatkan rasa yang tepat sama memang harus pada waktu yang sama, situasi yang sama dan kondisi yang harus sama pula.

Gw puas dengan nasi uduk Rp 400 karena memang hanya itu yang bisa gw beli dengan minumannya. Karena kalau beli ketoprak disebelahnya gw gak akan bisa beli minuman, atau kalau memaksakan beli mie ayam gw bisa terjerat dengan riba.

Gw menikmati nasi uduk itu memang karena sudah laper di jam makan siang, gw menganggap rasanya enak karena dulu belum ada pembanding seperti takoyaki, steak, ramen, fettuccine dan lain sebagainya.

Mari kita cukup tau bahwa, ada nasi uduk yang pernah enak jaman dulu, dan saat ini kita nikmati steak yang sudah disajikan well done di depan kita.

Share this:

CONVERSATION

6 comments:

  1. Mungkin loe perlu kehadiran DORAEMON di sisi loe kawan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew.. buat beliin Dorayaki kali ya

      Hapus
  2. Bentar, 400 perak bisa beli nasi uduk jaman kapan ya mas Puput? :D pas SMP dikasih 6000 cuma cukup buat ongkos bolak-balik plus beli gorengan T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. awal2 munculnya dragon ball deh :p

      Hapus
  3. Dulu tuh yah, waktu masih kecil suka nginep rumah nenek. Di situ ada jualan nasi uduk tiap pagi enak banget. Ya iyalah jualan nasi uduk pagi2, mana ada jualan nasi uduk tengah malem... -_- eniwei pokoknya apa-apa yang serba jadul itu enak deh. Menurut gue sih. suasana kota ini dulu waktu masih jadul juga ga seriuh sekarang. :-/ eh tapi itu 400 kok murah banget yakk... ya Allah, waktu masih ada jaman lembaran 500 an yak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang gambar monyet legendaris itu lembaran 500, masih ada :p

      Hapus