Rusaknya Masa Kecil Tahun 90an


Gerah banget kalo liat postingan bangga-banggain tahun 90an yang isinya foto mainan atau makanan jaman dulu ditambah tulisan gede kayak gini..

"Kalau dulu main ini, masa kecil loe terselamatkan"

"Kalau makan ini, masa kecil loe bahagia"

Apalagi ditambah komentar sinis yang ngece anak kecil masa kini yang udah banyak terpapar teknologi, kesannya jadi sok bener sendiri.

Gw sebagai manusia yang kecil dari tahun 80 melewati 90 dan cukup dewasa di tahun 2000an mau ngasih tau beberapa hal di tahun 90an yang rusak banget.

Tau gak loe kalo di sekolah SD gw di tahun 90an banyak banget Judi?

Nama kerennya main "pasangan" dan biasa kita mainkan di jam istirahat atau pulang sekolah. Oleh bandarnya kita disediakan sebuah papan deretan gambar(gambaran gunung kelud) yang berisi banyak gambar kartun, standartnya ada 36(6x6) gambar dalam satu papan.

Lalu kita taroh duit di salah satu gambar di papan dan memilih 1 kartu dari tumpukan sebelahnya, kalau gambarnya sama maka uang kita akan di gandakan oleh bandar.

Bagusnya bandar di sekolah gw baek, cuma taroh duit di satu gambar maka kita dapet gambar dalam satu baris dan kolom dipapan, jadi kemungkinan menangnya  lebih besar.

Gw dikasih duit jajan cepek(Rp 100) dan udah bisa beli es mambo sama bakwan, tapi kalo lagi pengen makan lebih biasanya mampir dulu maen pasangan, gw beraninya cuma pasang gocap(Rp 50), kalau pasangan pertama menang duit gw jadi pekgo(Rp 150) dan gw bisa beli bakwan dua setelah itu berenti maen pasangan, kadang duitnya gw gak jajanin tapi disimpen buat besok.

Tapi kalo pasangan pertama kalah gw langsung berhenti, jadi duit gw tinggal gocap dan gw harus rela cuma bisa beli bakwan satu, kebetulan gw bawa gembes isi air putih jadi kalo kalah judi gw minum air putih sambil makan satu bakwan aja.

Yang unik adalah judi tukang ager pikul dan ini banyak keliling di rumah daripada mangkal di sekolah, dia sama sama bawa papan pasangan tapi sekali pasang cuma dapet 1 gambar gak bisa dapet sebaris atau sekolom, jadi kemungkinan menangnya 1/36 dan ini kecil banget, jarang ada yang dapet duit dari bandar tukang anger.

Uniknya kalau kalah kita dikasih ager dan jangan pikir agernya kentel, agernya semi cair sekali isep juga langsung kemakan semangkok agernya.

Judi lainnya pake media benang, kita dikasih kumpulan ujung benang yang di ujung sebelahnya terikat mainan atau makanan, jangan pikir semua benang bisa dapet hadiah karena zonknya buanyak, salah tarik benang bisa beneran dapet seutas benang doang.

Gak perlu bawa agama sama moral disini, karena jaman SD gw juga dapet pendidikan agama dan moral pancasila ditambah menghapalkan PPKN(pendidikan pancasila dan kewarganegaraan), bahkan tempat istirahat juga sering disidak sama pihak sekolah, cuma liat sekeliling tempat istirahat lalu mampir ketempat rujak trus mereka balik lagi keruang guru, selesai.

Beda lagi dengan tukang mainan menggunakan grobak atau biasa disebut tukang klotokan, kalau di daerah rumah gw suka menawarkan anak kecil gulali dengan syarat membawa kardus bekas atau botol plastik bekas dengan volume tertentu, tengkulak keliling lah istilahnya.

Temen gw banyak banget yang cari kardus atau botol bekas buat dituker gulali, walaupun dalam proses pencarian kardus gak sedikit anak yang kakinya kena beling atau benda tajam lain, tapi kalau udah makan gulali bakal lupa sama semua sakitnya.

Kalau gw kurang suka sama cari barang bekas, biasanya gulalinya gw beli karena harganya cuma gocap, lagian kemaren gw menang judi kan.

#GakBerhentiDisiniLove90

Share this:

CONVERSATION

32 comments:

  1. Kayaknya emang anak 90-an pas SD pernah ikutan begituan deh, di SD gue juga dulu lengkap ada semuanya yg lo tulis put, bedanya nggak ada tukang tengkulak yang mau barterin kardus sama gulalinya. Hehe

    Iya, banyak banget meme gambar yg membanggakan masa kecilnya di tahun 90 an, ya mungkin mereka pengennya anak2 skrg maennya sama kali kaya mereka, kan kalau pun mau begitu, ngajaknya harus persuasif, enggak disindir gitu, yang ada itu bocah bikin meme balik versi era 2010-an. Hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata kita seangkatanntoh, angkatan tua wakakak

      Hapus
    2. wakakak gak usah ngaku2 begitu, angkatan 80 an juga gpp kok

      Hapus
  2. Seru tw main pasang2an bang
    Apalagi kalo malem minggu berdua sama pasangan
    Di pojokan
    .
    Maen kyu kyu ga bang? Maen potong roti juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bah.. ngapain tuh kyu2 di pojokan.. maen tepok2an kali ya

      Hapus
  3. Itu semua maenan gw waktu kecil. Hidupppppo anak 80an hahahahaha

    BalasHapus
  4. gembes itu apaan dah?

    tapi kan ya emang orang'' kayak gitu. yg kelahirannya duluan, ngejelek''in yg kelahirannya sekrang. semuanya sih.
    yg kelahiran 90 nge bandingin bahwa masanya lebih asik ke timbang yg kelahiran 2000. nanti hal ini juga akan terjadi bagi yg kelahiran 80 bahwa lebih asik dari kelahiran 90, gitu aja terus sampe zamannya bung karno.
    hahaha

    tapi gue kayaknya pernah denger juga sih, main pasangan gitu. tapi blom pernah nyobain sih.
    anjir, gue jajan d ksih 100 perak juga belom bisa beli apa'' itu, hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. gembes itu tempat minum, kalo jaman sekarang lock n lock gitu..

      kalo diibaratkan duit 100 bisa beli bakwan 2, sekarang bakwan 1000, berarti 2000 kalo duit jaman sekarang

      Hapus
  5. wah pengalaman nih, sepertinya memang seangaktan. hehe
    izin follow barusn ya, ditnggu follback my blog :)
    salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah seangkatan rupanya... angkatan tua

      Hapus
  6. "Apalagi ditambah komentar sinis yang ngece anak kecil masa kini yang udah banyak terpapar teknologi..." Wah, jadi tertohok sama kalimatnya, di postingan aku sempet bahas ini juga. Duh *Intropeksi diri :3

    Setiap zaman punya kelebihan dan kekurangannya sendiri sih, menurut aku. heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju,..... punya kelebihan masing2,

      Hapus
  7. itu angkatanku,, tipsnya klo menurutku,mendingan gak usah jadi anak gaul, dibilang kuper gak masalah yg penting berprestasi..itu! *sambil nunjuk ke depan... heee..

    BalasHapus
  8. Zaman ager cair gue ngalamin tuh. :)) Parah sih, kebanyakan air apa gimana tuh hahaha. Biar keliatan tebel, ditambahin bubuku susuku. :D

    BalasHapus
  9. Ada juga tuh permainan tarik benang, si tukangnya licik banget waktu kecil gua gak pernah menang . wkwkwk

    BalasHapus
  10. hahaha..nostaligia banget nih. anak 90 generasi penjudi haha. judi gambar hewan, judi sabuk, judi tali sepatu, tali benang, judi kertas tipe- x

    BalasHapus
  11. masa paling indah ketika zaman sd maen sama temen2 di kampung, huhu
    hidup anak generasi 90-an! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu dimna anak-anak masih bermain dengan riang dan gembira ..

      Hapus
  12. Yah, walau bagaimanapun, aku rasa memang lebih beruntung bagi kita yg generasi 90-an... bukan berarti menjelekkan yang 2000-an... semua ada masanya. Tinggal bagaimana kita menyikapinya... :)

    BalasHapus
  13. harusnya yang remuk ngga usah di publish biar tampak keren. wkwkw.
    jadi inget klo sekarang udah T*A

    BalasHapus
  14. Masa-masa yang kelam tapi berkesan, tapi semua pasti ada keunikan tersendiri di setiap 10 tahun.

    BalasHapus
  15. sbenarnya sama saja.. kita angkatan 90 an kalau dimasa itu saudah ada gadget seperti sekarng bisa jadi lebih parah dari anak anak sekarang

    BalasHapus
  16. kalau diinget-inget bener juga ya.
    main umbulan atau gambaran juga gitu, yang menang dapet gambarannya temennya. makin banyak menang makin kaya umbulan kita.

    begitu juga main kelereng ada yang namanya bayaran. kalau kalah ya siap-siap kelereng kita abis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyanih dulu kalo maen kelereng kehabisan, eh yang di taruh dalam segitiga malah uang koin 100an, anak 90 emang ya

      Hapus
    2. Kyaaknya mas ini udah tua. *eh

      salam kenal, mas, *takut ditimpuk

      Hapus
  17. permainan tradisional emang bikin kangen aja

    BalasHapus
  18. emang jaman dulu sebelum ada gadget lebih seru. tetapi gadget memudahkan kita

    BalasHapus
  19. Tapi separah-parahnya anak 90an, masih lebih parah anak diatas 2010-an.
    Kenalnya hiburan dan game itu cm dari HP.

    Dulu jaman masih kecil emak yg sibuk nyariin kita maen d luar.
    Skg emak yg maksa2 anak kecil buat maen d luar.

    Sedihhh :(

    BalasHapus