Bagaimana Dadakan Terselesaikan Perdebatan


Tidak perlu digoreng, tapi dadakan perdebatan langsung bulat selesai.

Beberapa waktu yang lalu gw berencana jenguk keluarga yang sedang dirawat di rumah sakit. Selepas pulang kantor dengan berboncengan sama bini, gw gas pelan motor vario 125.

Speedometer cuma menunjukan angka 10-20 km per jam, dengan kondisi super gerah, ditambah suara klakson yang selalu ndan.. ndin.. ndan.. ndin.. gak karuan, fisik pun melemah dan hati gerah, kita terpaksa melipir untuk istirahat.

Kita ngobrol dengan membawa fisik dan hati yang sudah payah, terjadilah perdebatan laki bini yang gak ada ujungnya. Gw merasa paling bener hanya karena sebagai laki, sedangkan bini sebagai wanita juga gak mau menurunkan egonya, runyam sudah suasananya.

Dadakan gw inget ceramah yang pernah gw denger sebelumnya, kira-kira seperti dibawah ini:

Nabi Muhammad S.A.W bersabda:

“Aku akan menjamin sebuah rumah di dasar surga bagi orang yang meninggalkan debat meskipun dia berada dalam pihak yang benar. Dan aku menjamin sebuah rumah di tengah surga bagi orang yang meninggalkan dusta meskipun dalam keadaan bercanda. Dan aku akan menjamin sebuah rumah di bagian teratas surga bagi orang yang membaguskan akhlaknya.”

(HR. Abu Dawud dalam Kitab al-Adab, hadits no 4167. Dihasankan oleh al-Albani dalam as-Shahihah [273] as-Syamilah)

Diceramah dijelaskan, kalau ada perdebatan cukup jelaskan, kalau masih ada perselisihan, langsung tinggalkan, cukup seperti itu katanya.

Gw langsung liat muka bini, walaupun berat.. akhirnya gw mengalah mengijinkan dia pesen mie aceh kuah spesial daging, sedangkan gw pesen mie aceh goreng seafood. Kita langsung menghentikan perdebatan.

Walaupun gw pesen mie goreng, tapi dalam perjalananan menikmati makanan, gw boleh mencicipi kuah mie acehnya, jadi win-win solution buat gw.

Setelah kenyang, dia minta bill ke penjaga warung mienya, saat bill dateng.. gw jadi berfikir keras..

"ada perdebatan lagi gak yah?"

Semoga ALLAH senantiasa menjaga kita.

Share this:

CONVERSATION

12 comments:

  1. Well, dalam rumah tangga kalo ada perdebatan jadi lebih baik disudahi ya ka, iya juga sih biar hubungannya jadi membaik lagi, makasih artikelnya ka. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang gw berusaha gitu, semoga gak tergelincir, terima kasih kembali :)

      Hapus
  2. Namanya juga selera nggak bisa dipaksa wajar kalau berbeda

    BalasHapus
  3. emmm.. gitu yang bang?
    kalo ada perdebatan dalam rumah tangga tinggalin aja ya, sudahin kan enak jadi harmonis.
    lha terus itu setelah minta bill gimna bang?? debat lagi gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe... kalo yang bill, saya pasrahkan saya ke dia :p

      Hapus
  4. emang benar tuh bang.. lebih baik menghindari perdebatan meskipun kita berada dipihak yang benar. hhe
    semoga jangan terulang lagi ya bang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. :p namanya manusia.. ya begitu deh

      Hapus
  5. Hahaha, pasti langsung ditinggal deh kalo ada perdebatan bill. Mengalah untuk menyerahkan bill pada istri. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bill pasrahkan ke dia aja :D

      Hapus