Pemalakan di Game Center (Ding Dong)


Masih menjadi misteri besar, kenapa gw sering dipalak saat main di arcade arena atau lebih sering disebut "tempat ding dong".

Apakah karena di jidat gw ada tulisan "palak anak ini, semoga berkah", karena sesuai ingatan di jaman kecil saat ngaca di cermin, jidat gw gak ada tulisan kayak gitu, cuma keliatan sisiran rapih belah pinggir dengan bekas bedak di pelipis kanan.

Pada jamannya.. untuk bermain "ding dong" hanya ada di beberapa tempat perbelanjaan saja, walaupun sulit tapi selalu ada sesuatu yang "magic" yang selalu membuat kita tertarik kesana, tapi disitulah banyak kriminalitas terjadi, khususnya gw yang sering jadi korban pemalakan.

Seinget gw, kita bisa memainkan "ding dong" hanya dengan menukar uang sebesar 1000 rupiah, untuk mendapatkan 10 koin, kebanyakan tukang palak yang gw temui, tidak meminta seluruh koin kita, tapi mereka hanya minta 1-2 koin, dan setelah itu mereka mengijinkan kita main.

Mereka jahat, tapi tidak rakus, karena mereka harus memaintain hubungan baik dengan para korban, agar korbannya bisa berfikir dan menganggap pemalakan 1-2 koin adalah hal normal di tempat "ding dong".

Mungkin kalau kita relasikan dengan kondisi sekarang, sama dengan "uang keamanan", karena kalau kita tidak berikan koinnya, kita tidak akan aman bermain disitu, mereka tidak akan segan untuk beradu fisik, hanya untuk mendapatkan 1-2 koin.

Waktu itu gw main "ding dong" berdua sama temen gw, sewaktu masuk tempat bermain, gw udah ngeliat gerombolan anak kecil dengan pentolannya yang cukup dewasa nongkrong di pojokan, matanya udah ngeliat kita masuk arena, kita sempat pandang-pandangan tanpa jatuh cinta satu sama lain, karena memang tidak ada rasa apapun saat kita bertukaran pandang.

Feeling so good, bakal kena palak, tapi tetep aja ada sesuatu yang "magic" untuk masuk ke tempat itu, dan baru beberapa permainan "ding dong", gw udah di datengin sama beberapa anak yang meminta koin secara paksa.

Waktu itu gw maen permainan bertarung karakter dragon ball, tapi judul permainannya lupa, karena gw lagi konsentrasi, walaupun si pemalak udah minta koin gw, tapi gw bilang ke pemalak, 

"Bentar yak.. lagi seru" 

"Buruan gw tunggu loe.." suara kasar

Karena suara dia yang kedua agak kasar, gw langsung ilang konsentrasi dan sadar kalo gw lagi di jahatin, tapi gw harus menang permainan dragon ball ini, biar bisa mengulur waktu si pemalak, dan akhirnya si pemalak nunggu gw cukup lama, karena level awal dragon ball cukup mudah untuk di kalahkan.

Tidak lama, gw denger pemalak di tegor temennya, karena dia belum liat si pemalak menerima koin dari gw, untungnya si pemalak ngasih tau temennya kalo gw bakal ngasih koin setelah permainan dragon ball selesai, dan mereka sepakat untuk hal itu.

Gw makin berusaha untuk tidak kalah dalam permainan dragon ball, sampai pada akhirnya si pemalak kagum sama jurus-jurus dragon ball yang gw keluarkan.

"kok bisa gitu?" tanya dia keheranan

Sambil main, gw sempetin buat jelasin ke dia teknik ngeluarin jurus andalan, disitulah komunikasi kita terjalin sampai rasa percaya muncul di antara kita, dan ternyata dia enak juga diajak ngobrol, karena dia dengerin instruksi yang gw kasih untuk mengeluarkan jurus di permainan dragon ball.

Sampai pada satu waktu dia bilang,

"bentar yak.. loe disini aja, jangan kabur"

Gw agak kaget saat tengok kebelakang, ternyata dia pergi meninggalkan gw menuju grombolannya, entah apa yang didiskusikan, dan gw langsung dapet "AHA" moment, gw kabur bareng temen untuk keluar dari game center tadi, terjadi sedikit kejar kejaran, tapi kita berhasil kabur.

Di perjalanan pulang gw merenung dan berharap, teknik yang gw kasih ke si pemalak tadi dapat digunakan untuk melanjutkan permainan dragon ball yang ditinggal tadi, dan jurus-jurus tadi dapat dia gunakan untuk kebaikan semua orang.

#MoralOfStory

Kalau loe berharap cerita diatas ada moral-nya, loe harus maen "ding dong"

Share this:

CONVERSATION

18 comments:

Niki Setiawan mengatakan...

Itu pas maen dragon ball, megang siapa? Goku, luffy apa naturo?
Ah sdikit sih aksi kejar2annya coba kalo lamaan dikit terus ada aksi parkournya pasti seru
Trus rekam, abis direkan terus hapus videonya jgn diuplod di youtube
Kan keren

Puput mengatakan...

Niki... absurd loe level 9999.....

#KamehaMeHAAAAAAAA

Heru 'Siuplug' mengatakan...

entah kenapa ding dong di tempat ane pada rusak semua.
ente kenapa lari bang, bisa aja tuh preman cilik malah minta les cara jitu menang ding dong sama abang, bayar pula.

Niki Setiawan mengatakan...

Ahhh aku kena
Tidaaaak

Puput mengatakan...

bisa di kamehameha gw.. dikroyok mereka.. :p

Gustyanita Pratiwi mengatakan...

Dipalak emang nyebelin ya, berasa jsdi korban crime hsha
Betewe bener juga pas kecil biasanya dibedakin pke bedak tabur

Gustyanita Pratiwi mengatakan...

Dipalak emang nyebelin ya, berasa jsdi korban crime hsha
Betewe bener juga pas kecil biasanya dibedakin pke bedak tabur

Puput mengatakan...

iya, korban banget apalagi kalau berulang

gumirat mengatakan...

Waduh... gw gak pernah dipalak tapi gw pernah dibanned selama 1 semester di semua tempat dingdong di bilangan pasar minggu ampe krammat jati... ternyata jaman dulu mereka udah nge-link yak... jadi terpaksa maen di rw mangun

Makin Udin mengatakan...

wa sayang banget tempat gua gak ada lagi dingdong, ia juga ya gua baru sadar kalau gua dulu sering di palak

Puput mengatakan...

ajib.. online tuh seluruh ding dong pasar minggu kramat jati mas... ckckck

Puput mengatakan...

wew... baru sadar sekarang, jago tukang palaknya maintain customer

Febri Dwi Cahya Gumilar mengatakan...

Aku mau komen, eh di komentar pertama ada si Niki -_- buyar semua pikiran nih wkwkwkw

Aku dulu main dingdong waktu SD wkwkwk ._. nggak dipalak sih, cuma kabur-kaburan karena sering dirazia sama guru-guru SD wkwkwk :D

momogrosir mengatakan...

mainan game classic. pengen bs maen ini lagi

Heru 'Siuplug' mengatakan...

buruk sangka itu namanya, paling cuma diajakin satu lawan satu, eh

Puput mengatakan...

wakakaka bolos deh pastinya

Puput mengatakan...

pake emulator MAME masih bisa sie..

Cumilebay MazToro mengatakan...

Dulu waktu SD tiap pulang sekolah pasti main dingdong, dan ngerasain juga di palak nya