Bagaimana Nasi Bisa Menangis

Sebuah nasi lahir karena kehangatan tanpa pamrih dari sebuah rice cooker dengan tongolan ataupun tanpa tongolan penampung uap.

Jaman gw kecil dulu, kalau lagi bandel susah makan, pasti dikasih tau, nasi bakal nangis kalau gak dimakan.

Orang tua jaman dulu termasuk sadis, pikir gw, nasi lagi nangis suruh dimakan, sebagai anak kecil membayangkan nasi imut dan mungil, nangis dipojokan piring, berpelukan bersama nasi lain di satu piring, pasti muncul perasaan iba.

Kita gak tau mereka nangis karena apa, yg pasti gak mungkin karena kita gak mau makan, harusnya mereka malah senang kita gak bunuh, kita gak gigit, kunyah dan emut-emut sampai mati.

Siapa tau mereka nangis karena saudaranya kita sendok, atau ngeliat temennya ketindihan ayam goreng, tenggelam di kuah sayur asem atau juga merasa sesak karena kegempet puluhan nasi lainnya.

Kalau sampai kita dipaksa makan nasi yang lagi nangis, rasa-rasanya.. setelah sampai di mulut nasinya juga gak akan ketelen, bahkan saat kita menggit nasi, akan kedengeran teriakan nasi yang ada di mulut, pasti rasanya sedih banget denger tangisan mereka.

Kalau kita paksa langsung telen, mungkin langsung hening, tiada lagi tangisan nasi, yang ada hanyalah penyesalan. 

Kita sebagai manusia yang katanya makhluk penuh dengan perasaan cinta, seharusnya bisa memahami kepedihan nasi tersebut, memiliki empati dan simpati atas tangisan nasi.

Seharusnya kita bisa membuatnya nyaman di tangan kita, dielus elus nasinya, taruh di telapak tangan, pipihkan dan rapatkan secara beradab, biarkan mereka merasakan kebersamaan diantara nasi.

Berikan abon di tengahnya, padatkan kembali, bungkus daun pisang dan kukus, jadi deh lemper, silahkan dicaplok selagi hangat.

Jangan lupa share, like dan forget ya :D

Share this:

CONVERSATION

57 comments:

  1. ha...tulisannya out of the box. emang dulu waktu kecil sering tuh dibilang kaya gitu. kalo sekarang berpikirnya mah barokahnya mungkin bakalan terlewat kalo nggak dimakan/dihabisin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hajahaja.. sama berarti, masa kecilnya

      Hapus
  2. coba dulu pas kecil aku dah boleh makan yg namanya sambel, pasti nagih terus minta tanmbah nasi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. welll... Indo banget dah.. kudu nyambel

      Hapus
  3. sering banget dulu dibilangin, " Habisin nasinya, nanti nasinya nangis ".
    Langsung aku habisin aja. biar itu nasi ga bikin bising di rumah gara-gara nangis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. beeeeeh... coool abiiiz, ini baru cowok

      Hapus
  4. (((tongolan penampung uap)))
    duuhh kaah, jadi pengen ngecek, yang di rumah itu ada tongolannya apa gak

    BalasHapus
  5. tongolannya harus mengeluarkan uap ya.. kalo ngeluarin duit.. aku minta rice cookernya :D

    BalasHapus
  6. Aku pada mu nasi, lempernya masih ada nggan gan? :D

    BalasHapus
  7. kalo masak nasi kan pake air, tuh airnya dikemanain ya sama si nasi? pantes aja suka nangis, abis digelonggongin air kali, hak hak

    BalasHapus
    Balasan
    1. diminum sama nasi itu..

      Hapus
    2. berarti si nasi pasti pipis banyak juga

      Hapus
    3. huehehe.. kalo nasi biasanya namanya ngiler

      Hapus
  8. Aku sering gada tongolannya, karna pas mau makan udh langsung ada di atas piring. Yg masakin orang lain sih ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. warteg nie... pasti warteg yang dibahas

      Hapus
  9. haha bener suka denger ortu bilang kaya gitu :D padahal si intinya biar gak mubazir, tahu nasi itu beras dapat hasil manen sendiri jadi sayang kalau dibuang-buang hehe.. padahal mikir juga emang bisa nasi nangis?

    BalasHapus
    Balasan
    1. :p orang dulu punya khayalan tingkat dewa

      Hapus
  10. Kecilnya seumuran kali ni, kalau orang jaman dulu biasanya memang bilang nasi nangis kalau ga diabisin makannya :) tapi selain itu sy inget banget si bahkan sampe film si unyil aja pernah ada adegan nasi pada nangis karena dibuang2, tau itu taun berapa, masih jaman tv item putih haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah nah nah.. kalo inget unyil episode nasi nangis.. berarti masa kecil anda sudah lama sekali :D

      Hapus
  11. Nah bener, dulu orang tua sering bilang kaya gitu :D
    Gara-gara kalimat itu, adik aku pernah ga mau makan, nasinya cuma di liatin doang, pas di tanya kenapa ga makan, dia jawabnya "Mau liat nasi kalo nangis kayak gimana?" yakali wkwkwk :v

    BalasHapus
  12. gw kira tuh nasi nangis gara2 diputusin pacarnya kali

    BalasHapus
    Balasan
    1. baper amat si nasi, masih banyak nasi2 lain di piring..

      Hapus
  13. hihihi sudut pandangnya menarik :)

    BalasHapus
  14. saya sering denger kata-kata itu :) salam kenal mbak kunjung balik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti kita seangkatan, salam kenal juga

      Hapus
  15. Hehehe, sama ternyata. Ibuku dulu juga suka ngomong gitu. Tapi aku gak percaya, soalnya setelah didekatkan ke kuping gak ada suara apa-apa, tuh, hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. huehehhe.. banyak juga ternyata yg mempertanyakan, "nasi menangis"

      Hapus
  16. Sering tuh pas kecil digituin. Makan dihabisin. Kalau gak nasinya nangis atau Dewi Sri nangis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah levelnya beda nie... ampe bawa2 dewi sri

      Hapus
  17. Saya boleh minta lempernya gak mas. Yang isi ayam aja ya...
    Jangan sampai deh bikin nasi menangis

    BalasHapus
  18. Lah kalo lempernya jg ikut nangis, trs yg jual lempernya gmn tuh? :D hehe
    mau donk lempernya... tp yg isi duit ya, hihihi...

    BalasHapus
  19. Orang tua kita dulu sebenarnya tahu apa akibatnya jika melakukan kesalahan ... Cuma terkadang pesan itu sulit di nalar akal pikiran orang jaman sekarang... Betul artikel nya konon nasi bisa menangi jika kita menyia nyiakanya ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambil nakut2in, namanya juga ortu

      Hapus
  20. Tapi nasi emang beneran bisa nangis lho mbak
    coba diemin tuh sehari semalam, lama-lama dia akan mengeluarkan air, terus dia bau dan akhirnya jamuran, hiks-hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew.. itu ngiler kalo udah semaleman

      Hapus
  21. Nangis karena disepelekan. Bekereja susah payah demi untuk mendapatkan beras. Agar perut keluarga kenyang. Terlalu tega jika kita tidak mau makan, atau bahkan tersisa banyak. terus lantas dibuang. Sedih rasanya jika ingat banting tulang demi beras :(
    Dulu sewaktu kecil orang tuaku juga bilang begitu. jangan sampai nasi nangis hanya karena satu butir yang tidak termakan.

    BalasHapus
  22. sama nih. pas kecil gue juga dibilang gini. ga tau deh. bokap bilang nasinya ntar nangis klo ga makan, eh tpi kenapa bokap yg marah'' yak. klo ngebayangin pengibaratan yg elu bikin, jd geli sendri sih. hahaha. nasi satu sama lain pelukan. duuuh elaaaah. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew bokapnya ampe marah2,pernah liat nasi nangis mungkin

      Hapus
  23. Dari kecil ortu termasuk yang sering bilang gitu. Tapi gara-gara nonton film Poor Prince yang bilang dalam nasi ada dewa makanan, aku menjadikan itu sebagai guyon kalau ada teman-temanku yang nasinya gak habis. :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew.. kita emut2 dewa makanaaaaan

      Hapus
  24. orang dulu banyaaakkk banget kalimat2 aneh kayak gitu, mitos kali ya nyebutnya.
    kayak: nyapu yg bersih biar suaminya gak brewokan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal brewokan,,, banyak yang suka sekarang

      Hapus
  25. Bagaimana nasi bisa menangis(?) Judulnya bikin aku jadi mikir keras, nih! Muehehhe
    Bingung juga sih kenapa nasi bisa nangis kalau gak kita makan. Harusnya dia malah senang dong bisa menghirup udara segar lebih lama lagi kalau gak kita makan.. Hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh... harusnya malah senang.. setujuh

      Hapus
  26. hahaha ampe skr pun aku kalo nyuapin anakku, dan dia males ngabisin makanannya, pasti kata2 jagoannya, "nasinya nangis loh ntr. Ga kasian??" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. akakak... kebawa sampe punya anak digituin ya

      Hapus
  27. Mitos orang tua jaman dulu ada-ada aja untuk anak supaya bisa makan dengan lahap ya, tapi sekarang mitos itu kurang kedengeran lagi deh hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D udah gampang makan anak jaman sekarang, MCD

      Hapus
  28. bungsuku lagi suka makan pakai nasiputih doang nich

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew... digado gitu :D kok kereeen

      Hapus