Memahami Misteri Wanita Beli Kasur dan Bantal

https://openclipart.org/detail/2425/pillows

Kita lagi bahagia, karena sebentar lagi akan datang anggota baru di keluarga, jadi kita siap-siap beli kasur dan bantal bayi baru.

Seandainya gw yang disuruh beli kasur bayi, gw pasti lihat speknya dulu, berapa kapasitasnya, dapet guling ukuran berapa, dan bahan apa yang cocok untuk bayi, dapet spesifikasi jelas, langsung ke toko, langsung ambil, langsung bayar, selesai.

Tapi tidak bisa begitu, kalau bini gw yang beli, kalau cewek yang beli kasur, spesifikasinya lebih banyak lagi, dan ada spesifikasi tambahan yang paling penting buat cewek dalam menentukan kasur yang dia beli, yaitu perasaan.

Kalaupun dia mendapatkan kasur dengan spesifikasi yang sesuai, tapi perasaannya belum sreg, gak bakal dia beli kasur itu, walaupun kasur itu sudah mengemis-ngemis, nangis-nangis untuk minta dibeli, kalau perasaan itu tidak datang, gak bakal dilirik, suer.

Bahkan sebenernya, gw udah tau, bini mau beli kasur yang mana, sesaat dia sampai di rak tumpukan kasur bayi, jelas sudah kalau dia mau beli kasur bayi snoopy ungu, tapi enggak langsung di beli, dia lihat sekilas kasur unggunya, dia tarik dari tumpukan, dibolak balik, dimasukin lagi kedalam rak kasur bayi.

Selanjutnya dia melihat-lihat kasur bayi yang lain, muter muter, dibolak balik, dimasukin lagi ke rak bayi, dan menuju lagi ke rak kasur bayi snoopy ungu, sambil nanya ke gw,

"kita beli bantal guling aja, atau kasurnya juga ya?"

Disitulah gw merasa.. senang, kesempatan buat ngetest bini nie, pikir gw,

"kita beli bantal guling aja, kasurnya pake punya kakaknya"

"tapi kan.. kalo di itung, lebih untung kalo beli sekalian kasurnya" sambil bolak balik bantal guling

Sudah jelas kan, kalau memang yang mau di beli itu, kasur plus bantal guling, yang snoopy ungu, akhirnya dia ambil kasur dan bantal guling snoopynya, dibolak balik, dan dimasukin lagi di rak kasur, dia pergi ke rak lain sambil lihat lihat bantal guling yang lain.

Mata gw udah lelah, dari ujung ke ujung, yang gw liat cuma bantal guling dan kasur, gw jalan aja ke rak tas, tapi yang jaga mas-mas keker, takut di ajak kenalan, gw puterin toko perbelanjaan tanpa tujuan dan arah, dan akhirnya balik lagi ke rak kasur, bini gw masih disana.

Gw coba samperin, dan tanya apakah sudah ada pilihan atau belum, dia jawab

"bagusan yang orange atau ungu mas?"

Karena gw udah tau, kalau ungu yang dia mau dari 2 abad yang lalu, gw bilang bagusan yang ungu,

"tapi kan punya kakaknya ungu juga mas!" sambil memasukan kasur ungu kedalam raknya,

Keajaiban nie pikir gw, gw salah menebak apa yang bini gw mau, lama dia memandangi kasur warna orange, raut mukanya udah paten mau bayar cash tanpa kredit buat kasur orange, tapi dimasukin lagi di rak, dan langsung ngeloyor liat rak bantal guling satuan.

Juegeeeeeeer.. bagai disambar petir di siang hari, kasur orange di PHP-in, kalau aja itu kasur bisa ngomong. dia akan nangis sejadi jadinya.. sambil merintih,

"dusta apa yang kau berikan kepada ku wahai pembeli.. pandanganmu.. kata manismu.. gerak tubuhmu.. sentuhanmu.. semua itu palsu"

Untungnya di rak kasur itu gak ada gergaji besi, kalau ada, mungkin kasur orange akan langsung menggergaji dirinya sendiri hingga terbelah dua, untuk memperlihatkan kepada pembeli, bahwa hati nya sudah hilang menjadi kapuk.

Gak tega ngeliat nasib kasur orange, gw keluar toko, untungnya ada panggung kecil bekas acara yang bisa gw dudukin, sambil menghirup udara segar dan ngelurusin kaki gw maen game di handphone, sambil nunggu bini selesai memilih kasur.

Kurang lebih 1 jam di toko tersebut, akhirnya dia nelpon kalo sudah beli kasurnya, singkat cerita kita bertemu di area panggung, dan bini gw bawa bungkusan plastik gede, yang isinya adalah kasur snoopy ungu plus guling dan bantal.

Aku sayang kamu,



Share this:

CONVERSATION

0 comments: