Download File Tutorial di File puputoce

Rabu, 03 November 2010

Keadilan bagi seluruh konsumen Indonesia


Akhir-akhir ini gw lagi seneng baca buku yang bertema “Self help”, buku terakhir yang gw baca mengenai Self Deception The World Of Mouth Phenomenon That’s Set To Transform Lives, dengan ringkasan singkat di belakang bukunya yang bertulisan “By Following this book’s advice, you can deepen your personal happiness, strengthen your releasinships…..….. and increase you success in everying you choose to pursue”.

Biasanya beli buku semacam ini kalo lagi di ruang tunggu, dan ingin melakukan perjalanan yang memakan waktu lebih dari 1 jam, cari buku yang tidak terlalu tebal dan biarkan kepala melakukan kalkulasi cepat (BLINK) untuk memutuskan beli atau tidak, gw putuskan buat beli buku di atas walaupun cukup keki waktu bayar, kasirnya minta gw membayar seharga 175 ribu rupiah untuk buku setebal 180 halaman.

Bukunya gw bilang cukup bagus, penulisnya bisa membuat gw membaca buku “Self help” tanpa merasa di gurui, serasa membaca novel fiksi, ceritanya ditulis mengalir dari satu halaman ke halaman lainnya, membuat pembacanya ingin membalik halaman selanjutnya secepatnya, mengikat dan padat.

Gak asik kalo ilmu gak di implementasikan,

Pernah dapet kembalian permen, kalo belanja di minimart ??, gw pernah dan sering, dan rasanya gak ngenakin banget, rasanya kayak di tipu, kayak celana dalem loe di ambil waktu lagi BAB, sesekali mungkin tidak masalah, tapi kalo setiap beli di kasih permen terus capek juga kan, dan anehnya mereka menyediakan 1 bungkus penuh permen, kenapa mereka gak kepikiran menyediakan 1 bungkus penuh recehan aja, niat ngembaliin atau enggak sieh.

Kalau menurut buku, kita harus bisa out of the box melihat kasir bukan sebagai object, tetapi melihat kasir sebagai manusia, maka kita bisa mendapatkan pemikiran baru yang terbuka, kasir adalah manusia biasa, bisa aja kasir memang sedang kehabisan stok recehan, lalu membuka permen dari stoknya agar pelanggannya kecewa dengan tidak mengembalikan recehannya, karena setiap hari rame maka recehan jadi cepet habis.

Sekarang kalo dapet kembalian permen, gw balikin ke kasirnya, alesannya ribet ngantongin permen, kalo lupa malah ke cuci atau kebuang, malah jadi mubazir.

Beberapa hari yang lalu gw makan di restoran cepat saji, pesan paket yang ekonomis seharga 24 ribu rupiah, dapet nasi ayam, sop dan muniman ringan.

“semua 24 ribu 5 ratus mas” jelas mbak kasir sambil nunjuk ke display nya

Gw kasih 1 lembar 50 ribuan,

“gak ada 25 ribu aja mas?” tanya mbak kasir sambil nyodorin lembaran 50 ribu balik ke gw,

“gak ada lagi mbak” bales gw, dan itu jujur emang gak ada lagi recehan sebanyak 25 rebu rupiah.

Tiba-tiba air muka mbak kasir berubah sangat drastis, mendadak seperti dirundung kesedihan yang sangat mendalam, dia seperti merasakan kepedihan seluruh umat manusia dan tidak ada waktu lagi untuk memperbaikinya karena esok adalah akhir dari dunia.

Dia menundukan kepalanya kebawah sambil melihat mesin kasir nya, waktu menjadi sangat sangat lambat, gw tidak bisa merasakan apapun selain kesedihan dan kepedihan di kasir itu, kepedihan yang bisa membuat waktu disekitarnya mendadak malas berdetak.

Akhirnya gw melihat gerakan tangan yang berat dan ragu, jari telunjuk kasir mengarah ke salah satu tombol di mesin kasir dan JDAAAAA…..K.. bunyi mesin kasir terbuka, mata gw langsung menyapu kotak kasir yang baru saja tebuka..

KAMPREEEEEEEEEEEEEET… di mesin kasir gw liat banyak banget duit lembaran 10 ribu, trus mbaknya langsung ambil kembalian gw dengan cepat,

“kembalianya 25 ribu 5 ratus mas” sambil nyodorin kearah gw, dengan muka tanpa ekspresi

Ilmu di buku tadi udah gak bisa ke pake lagi, bawaanya sepet, mau makan pake di kasih perasaan bersalah ngeliat muka melas si kasir, padahal punya kembalian banyak, gw di tipu mentah mentah, untungnya gw laper banget jadi gak sempet ngelempar nasi ke kasir.

7 komentar:

  1. tahan emosi mu nak....

    kalau ane sih beli buku yang penting bisa membawa perubahan dari yang tidak tau menjadi tau bukan sok tau, hahay

    BalasHapus
  2. bruakakakakkkk :D

    BalasHapus
  3. @soe
    makasih pak.. saya tidak emosi sudah

    @anonim
    :p

    BalasHapus
  4. hahahhaha lucunya postinganmu ini put
    paling sebel sama kasir yang pelit kembalian

    trus pernah juga yang mengeluh gini
    "mbak gak ada uang pas ya?"
    *ceritanya belanjaan gw 87rb an gitu dan uang gw 100rb*
    gw jawab:

    "mau pas gimana sih mbak? kalo jadi kasir sediain kembaliannya masa cust suruh bawa duit pas semua?"

    melihat gelagat tak sedap datang lah senior kasirnya

    "ada apa bu?"

    langsung gw bilang
    "mbak, coba buka tas pinggangnya itu tolong kasi uang recehan ke kasirnya ini masa kembalian 12 ribuan aja kaga ada?"

    pas mesin kasirnya ngejedak di situ gw lihat duit sepuluh ribuannya banyak juga

    langsung gw bilang
    "kalo pelit mbagiin duit kembalian
    gak usah jualan aja lo sekalian"

    diiringi tatapan malu dari kedua kasir ituuuu

    BalasHapus
  5. Huahahahaha, bete banget ya kalau gitu.
    Pembeli adalah raja, mau dia kasih uang pas atau nggak, terserah, dan nggak pantas dibetein :D

    Salam kenal, selamat datang di Blogfam, semoga betah :)

    BalasHapus
  6. @julie
    hehehe ternyata bukan gw aja ya, yang pernah digituin, iya nipu banget kan, kayak gak niat gitu ngasih kembaliannya..

    @indahjuli
    ho oh.. bt gitu deh, :p
    salam kenal juga

    BalasHapus
  7. ahahha.. kirain berakhir dengan cerita si kasir maksa buat mesen lagi ternyataaaa..

    lebah abis tuh ekspresi si kasir, padahal duit-duit dia bukan, tapi ditahan-tahan recehnya. ahaha

    BalasHapus