Download File Tutorial di File puputoce

Minggu, 12 September 2010

3 Besar, Jakarta Time Killers


Maaaaaak macet lagi… !!! biasa ah…

Macet di Jakarta memang sudah menjadi makanan sehari hari, tiada hari tanpa macet dan tiada macet tanpa hari, kalau kita lihat dari 3 Besar macet yang sering gw alami, ternyata macet Jakarta memiliki kesamaan yang berulang dari hari ke harinya, dimulai dari macet yang kurang parah sampai yang paling parah.

Jl Rasuna - Kuningan - Ragunan

Ini termasuk macet yang kurang parah, karena walaupun macet, motor atau mobil kita tetap bisa jalan, tetap saja dibawah 5 km/jam, lebih cepat sedikit dari pada ngesot di aspal. Alasan kenapa bisa macet di jalan ini yang terlihat di gw adalah, pastinya mulai dari jam orang pulang Kantor, dan volume kendaraan yang cukup gila yang di haruskan melintas jalan tersebut, dan yang menjadikan unik di jalan ini adalah banyak perkantoran dan pertigaan, Sebagai gambaran coba lihat ilustrasi dibawah.


Sudah terbayang ??, volume yang besar di ditambah kendaraan yang ingin masuk dari sisi kiri oleh perkantoran/pertigaan di Jl rasuna dan pertigaan/perempatan setelah kuningan, bagi yang belum kebayang gw kasih sedikit ilustrasi lagi.

Nama gw Puput, gw kerja di daerah Jakarta pusat, sebelum meninggalkan kantor menggunakan motor, gw biasanya ke kamar mandi pria dulu, untuk buang air kecil dan cuci muka, sambil memandangi cermin dan berkhayal “kira kira kalo gw punya kumis bisa mirip Rano Karno gak yah”. Perjalanan yang gw tempuh adalah dari Jakarta pusat lewat Rasuna, Kuningan terus lurus sampe Ragunan, sampainya dirumah gw cuci muka lagi sambil lihat cermin dan tersentak kaget karena,, ternyata gw udah punya kumis tapi nggak mirip Rano Karno, Jadi tau gw kenapa gubernur Jakarta piara kumis, ya karena dia males cukurnya, soalnya setiap macet pasti kumisnya numbuh lagi.

Pancoran

Ini termasuk parah, gw lewat pancoran karena lelah lewat rasuna, tapi apa mau di kata, pancoran lebih parah dari rasuna. Selain banyaknya volume kendaraan, perempatan pancoran juga menyumbang macetnya pancoran, langsung aja lihat ilustrasi dibawah ini….

Di atas adalah ilustrasi perempatan pancoran, panah berwarna adalah arah arus lalu lintas dan setiap jalan di atur oleh lampu lalu lintas, sekarang perhatikan jalur yang dilewati oleh 3 warna arus, yang di tandai oleh bintang orange polka dot, itu adalah master of biang kerok terkuncinya semua arus lalulintas di pancoran.

Kira kira begini ilustrasinya, apabila traffic light hijau di jalur hijau maka semua lampu merah kecuali traffic light vertical di tengah, tapi karena volume kendaraan yang besar, sebelum arus hijau selesai melewati bintang kiri atas, traffic light yang lain berwarna hijau, dan kendaraan dari jalur lain udah siap dengan klakson dan srobotan khas roda duanya, sedangkan jalur hijau sendiri juga tidak bisa bergerak karena volume yang besar, hasilnya adalah terkuncinya seluruh jalur di pancoran.

Kalimalang

Gw harus ambil nafas panjang kalo yang ini, jalan sepanjang Kalimalang memiliki karakter yang jelas, tidak terlalu lebar, jarang pembatas jalan dan banyak pertigaan. Macet di jalan ini sebenarnya sudah bisa di prediksi beberapa kilometer sebelumnya, tandanya adalah kalau kita melihat kendaraan dari arah sebaliknya sangat jarang bahkan hanya terlihat 1 atau 2 motor saja yang lewat, berarti beberapa kilometer di depan adalah DEAD TRAFIC.

Lihat ilustrasi dibawah

Ini cuma 1 DEAD TRAFIC, kadang kalau kita sedang beruntung sepanjang jalan Kalimalang kita bisa menjumpai lebih dari 1 DEAD TRAFIC, kalau sudah begini motor memang bisa nyelip2, tapi mobil… kalau arus bawah bisa jalan 1 mobil dan berharap motor dari arus atas tidak menghalangi jalan, dan mobil arus atas hanya bisa mengharapkan ketulusan hati dan kemuliaan dari para pengendara motor di arus bawah.

Jadi Kesamaannya ??

Kesamaan dari tiga besar macet yang gw alami adalah, jumlah kendaraan yang begitu besar melewati jalan yang tidak didesin untuk menampung jumlah itu, ditambah dengan kondisi emosional yang tidak stabil yang bisa menyebabkan kelumpuhan total dari arus lalu lintas.

Solusinya apa ??

Sayang nya gw belum punya solusinya, pengetahuan gw belum cukup untuk memecahkan masalah ini dalam waktu singkat, butuh riset yang lebih mendalam dan beberapa ahli beneran dalam memecahkan masalah ini, dalam jangka panjang tentunya. Gw yakin pemda DKI sudah mulai memikirkan solusi untuk ini, kita tunggu saja

Setidaknya gw punya sisi positif yang bisa gw bagi dalam kemacetan ini.

Apa sisi positifnya ??

Kemacetan ini bisa jadi Tes Psikologi gratis, gw pernah baca spanduk yang kira2 bunyinya begini “Di jalan raya adalah anda yang sebenarnya”.

Jadi buat cewek yang lagi kenal sama cowok, tapi blank banget mengenai cowok itu. Terlihat cowok itu begitu sempurna, baik, perhatian dan penuh kasih sayang, biasa kalo lagi PEDEKATE

Coba aja ajak jalan pake motor, minta diboncengin ke arah pancoran sekitar jam 6 an, trus sebagai cewek pura2 aja manja, ngeselin dan ngeribetin. Trus liat reaksi sang cowok, kalau baru pancoran aja udah ngeluh, memble, marah atau nyalahin sang cewek, contohnya

“yah kamu sie… minta kesini.. kan macet”

“hmmmmmm capek deh.. kamu diem dulu.. macet nie”

“aaaaarrrg brisik.. macet nie.. jng bikin kesel dong”

Kalau emang begitu yang keluar, siap aja mungkin 2 – 3 tahun lagi begitulah sikap cowok kamu yang sebenarnya.

Kalau dia tetap perhatian, dan malah ngasih joke yang segar untuk menenangkan kamu atau dia bilang dengan lembut,

“sabar sayang, ini macet memang berat, tapi aku yakin kita bisa menghadapinya bersama”

Kalau emang begitu, Kamu harus bawa cowo itu ke kalimalang.

16 komentar:

  1. nice post om puput....:)

    BalasHapus
  2. ahahahha.. ngetes si cowok pake cara itu ya.. wkwkkwkwk..

    BalasHapus
  3. huhahahahhhhahaaaa.......posting yang bener-bener dingin menyegarkan...

    BalasHapus
  4. jiaaaaahh..
    he he he.. tapi emang paling males seeh kalu maceet,,

    kalimalang macetnya parah yaaa??

    BalasHapus
  5. @Anonim
    thanks juga Om :)

    @takuya
    iya coba aja :p

    @Bank Ngangan
    thanks bang :)

    @wi3nd
    wuzzzzz kalo kalimalang... gw harus tarik nafas panjang buat yg satu itu...

    BalasHapus
  6. ihihihih, tapi iya bener sih, daerah-daerah itu suka bikin stress. Mesti ngakalin dengan berangkat pagi-pagi :( *kucek-kucek mata*

    BalasHapus
  7. Wah tambah ilmu nih. Biasanya di tempat saya anak anak punya slogan gini,,Pada saat naik gunung, itu adalah kita yang sebenarnya”..Eh ternyata ada test kejiwaan yang lebih murah meriah dan terjangkau.."Di jalan raya adalah anda yang sebenarnya”,,Hehehe..Sip..!Berarti harus hati2 nih kl lagi nganter seseorang lewat jln raya. Jangan2 udah baca tulisan ini juga, hahaha..Salam hangat dari kota kecil Jember;

    BalasHapus
  8. untung deh gak tinggal di jakarta :) walaupun bandung sekarang juga sudah mulai macet parah

    BalasHapus
  9. untung di jogja...
    macet juga tapi gak panjang2 amat hehehe

    BalasHapus
  10. jakarta udah ga cocok lagi tuch jadi ibu kota.
    harus udah pindah ke bandung :p hehehe

    BalasHapus
  11. @devieriana
    yup, masih kucek2 mata udah ngegas motor

    @acacicu
    :) salam hangat juga dari jakarta

    @Jimmy
    bandung banyak orang jakarta yah?? :p

    @secangkir teh dan sekerat roti
    kayaknya nikmat tinggal di jogja :)

    @Fir'aun NgebLoG
    :( bandung juga ud mulai rada macet kayaknya

    BalasHapus
  12. eeemmm macet lagi macet lagi.. tp untung bukan karena si komo lewat.. bisa siang malam tuh nginap di jalan wkwwkwkwkkk *piss piss*

    BalasHapus
  13. waduh kalo si komo sampe lewat... bisa bikin tenda deh.. :p

    BalasHapus
  14. ini emang tempat yang sepantasnya buat dihindarin karena ngeselinnya naudzubillah. tapi kayanya kalo tes psikologinya pake motor kurang yahud sih, masih bisa nyelip-nyelip gitu. lebih asoy lagi pake kendaraan umum, dijamin stresnya bisa dua kali lipat, hehe

    BalasHapus
  15. wahahah kendaraan umum mandi keringat..

    BalasHapus
  16. analisanya mantep juga put...

    BalasHapus