Mengapa orang tua banyak memberi alasan yang aneh kepada anak kecil


Menjadi orang tua bukanlah hal yang mudah, gw emang belum punya anak tapi gw punya banyak sepupu kecil kecil yang masih bisa di bilang krendis. Untuk menangani mereka dibutuhkan sangat banyak kesabaran bukan hanya emosi.

Untuk gw itu bukan hal yang sangat sulit, karena gw cuma nemenin mereka main sambil mengikuti imajinasi yang sangat liar dari anak kecil. Tapi gw kebayang kalo orang tua mereka yang lagi capek bin sibuk di ajakin main oleh mereka. Wahahahaah pastinya yang keluar teriakan gak jelas sama mitos mitos yang sulit dibuktikan.

Kebayang dong kalo papanya lagi di kerja depan laptop trus anak kecil lari larian gak jelas, masuk rumah keluar rumah. Mungkin di awal awal papanya cuma ngasih tau,

“dede jangan lari larian nanti jatuh lho” sambil ngetik ngetik di depan laptopnya

Anak kecil mana denger ucapan kayak gitu, ibarat got anak kecil adah got mampet yang gak akan denger kata kata seperti itu. Next papanya akan bilang,

“dede jangan keluar masuk rumah, nanti kakinya kotor” tetep sambil ngetik ngetik di depan laptopnya

Namanya anak kecil, gak mungkin juga dengerin yang kayak gituan juga, nah kalo udah muntap papanya bakal teriak.

“DEDE KAMU NAKAL BANGET SIE, cepet masuk sini duduk manis, jangan keluar rumah nanti di gondol gendruwo”

Nah, kalo udah di teriakin kayak gitu anak kecil langsung lari masuk rumah, tapi bukannya duduk manis malah tanya ke papanya

“pa gendruwo apa sie”

Gw kalo udah denger yang kayak ginian, tinggal ketawanya aja nieh. Anak jaman sekarang minum susunya aja yang sekaleng bisa ratusan ribu, yang pastinya instinct untuk tau lebih lanjut sangat tajam. Pertanyaan kayak gini pastinya bakal sering keluar dari mulut anak kecil.

Sialnya papanya lagi sibuk sama urusan kantor dan lain, jadi jawaban selanjutnya kalian tentunya bisa menerka nerka kan. Ghakakakakaka

Lain cerita lain pula hal makiannya, anak kecil emang paling suka senderan serampangan. Gw sendiri juga seneng senderan. Nah masalahnya anak kecil yang senderan suka banget senderan di depan pintu, padahal mamanya lagi sibuk bolak balik, entah ngambil jemuran atau lagi nyapu ruangan. Yang bakal keluar adalah.

“DEDE jangan depan pitu, nanti jodoh kamu seret”

Ghayakakakka, yang kayak gini juga bikin ketawa nie, anaknya aja masih SD. Di omelin masalah jodoh, yang ada anaknya cuma bengong sambil memantapkan pijakan di tengah pintu.

Trus enaknya gimana Put ?

Sebenernya gw juga gak tau juga kalo gw ada di posisi papa mamanya, secara gw blom punya anak trus gw kan cuma nemenin maen mereka doang.

Tapinya gw punya cara buat bikin mereka bisa diem di tempat, entah duduk manis atau berdiri manis. Intinya adalah kita bisa ngibulin mereka dengan cara yang sangat halus, biasanya kalo gw udah puas ngetawain mereka, gw ajak anak-anak kecil itu untuk maen “jadi patung”. Namanya anak kecil pasti suka permainan apapun.

Bilang aja kalo kita bakal maen patung patungan, trus sambil tarik tangan mereka dan kumpulin dalam satu tempat. Udah gitu suruh mereka diem jangan bergerak, kalo ada yang bergerak duluan dia yang kalah. Kalo kalah kena hukuman, bilang aja di jitakin atau celananya di copotion. Kalo menang dapet hadiah dan itu rahasia (ini yang paling gw suka).

Biasanya mereka gak akan tetep diem, tapi akan goyang goyang sambil gangguin sodaranya sendiri, dan bakal banyak laporan laporan lucu.

“Mas put, si anu gerak tuh, aku liat tadi kakinya goyang.”

“Maaaaas, si anu nyenggol aku.”

“Maaaaaaaaaas ada yang joget joget tuh.”

Kalo denger laporan gitu cukup bilang “Mana mana, mas catet ya nanti yang goyang goyang” kalo udah gitu gw lanjutin lagi nonton TV nya, sambil senyum senyum sumringah denger kelakuan mereka.

Biasanya ini gak akan bertahan lama, hanya sampai mereka bosan. Tapi nantinya mereka akan bilang capek, trus akan deketin gw sambil tanya, mas hadiahnya mana. Bilang aja, gak ada yang menang pada gerak semua, kalo udah gitu bakal rebut lagi, si anu lah yang joget si anulah yang colak colek.

Tinggal bilang “udah capek kan”, ya udah nonton TV aja yuk sini, karena mereka juga capek akhirnya mereka duduk manis nonton tv, tentunya sambil senggol senggolan sama sodaranya.

Intinya bikin mereka capek dulu, baru mereka bisa duduk manis. Caranya, kibulin aja mereka, mumpung masih anak kecil. Ghayakakakkaak :p

Share this:

CONVERSATION

4 comments:

  1. nice.. worth trying.. makasih Put :)

    BalasHapus
  2. Puput...
    bener banget... anak kecil itu sangat banyak sekali pergerakannya... ada aja yang ditanya... ada aja yang di laporin... dan pikiran mereka yang ada cuma main main dan main. But I love them...
    eh iya... dulu waktu gw masih 4 SD kan gw udah di suruh nyapu sama nyokap gw.. terus dia bilang gini ke gw "nit, kmu kalo nyapunya ga bersih, nanti cowoknya brewokan lo"
    gw juga selalu dibilangin gitu sama nenek gw juga. Terus semakin gw beranjak gede, gw jadi mikir, wah.. klo misalnya gw suka cowok yang brewokan... *which is kata banyak orang seksi* hahaha, berarti gw nyapunya asal-asalan aja dong... iya ga seee... ahhaha

    BalasHapus
  3. @nee
    huakakakka,.. iya kan nee, orang tua suka asal... :p

    BalasHapus
  4. Weh, contek contek ilmunya...

    BalasHapus