4 hal yang aneh dalam film otomatis romantis

Gambar di ambil dari www.21cineplex.com

Sebuah film yang mengatakan bahwa dirinya adalah sebuah drama komedi. Film yang mempunyai cerita cukup sederhana ini di bintangi oleh Marsha Timoti (Nadia), Tora Sudiro (Bambang), Tukul Arwana (Dave) dan Wulan Guritno (Nabila).

Film tersebut menceritakan tentang kisah Nadia yang selalu di kejar-kejar untuk menikah oleh bapaknya, tetapi dia merasa takut untuk menikah di karenakan ketakutannya dia untuk mendapatkan pasangan yang tidak sepadan (cakepnya). Ditambah juga cerita si Bambang seorang pekerja administrasi yang sedikit mempunyai kekurangan mental (menurut saya), dan bercita cita menjadi reporter di perusahaan dia bekerja, juga diselingi oleh kisah cerainya Nabila yang akhirnya gak jelas, jadi cerai atau tidaknya.

Banyak kejanggalan yang terlihal selama film itu berlangsung, sebenernya saya gak mau ambil pusing, karena ini adalah film komedi, tapi menurut saya film ini kurang komedi untuk disebut komedi, film ini hanya mengexploitasi bibir tukul dan menonjolkan kebodohan bambang, seandainya ada lembaga perlindungan bibir, saya akan mengadukan exploitasi bibir yang terjadi dalam film ini, dan saya minta didampingi oleh kak Seto untuk menemani saya melaporkan exploitasi yang terjadi.

Hal-hal yang aneh

1. Anaknya Dave mempunyai ilmu menghilang mirip ilmunya naruto, pada adegan Dave berantem dengan Nabila di kantor Nadia, anaknya dave hilang dengan tidak wajar, padahal anak nya dave itu di jaga ketat oleh si baby siter nya, dan di ruangan itu juga banyak orang, dan setelah mereka sadar kalo anaknya Dave hilang, mereka lalu sibuk mencari, dan secara misterius anaknya Dave ditemukan sedang bermain kuda-kuda an bersama Bambang, aneh gak.

2. Adegan Bambang gak jelas, Setelah selesai acara makan malam, Bambang terlihat menunggu mobil untuk pulang, dan Nadia menghampiri Bambang dan mencoba untuk menawarkan untuk pulang bersama menggunakan mobilnya, dan Bambang menolaknya dengan halus, disini saya pikir Bambang menolak pulang bareng dan memilih naik angkutan umum, ternyata dia malah pulang jalan kaki, dodol banget kan, bukan Bambangnya lho yang dodol, kalo Bambang emang udah gak normal, yang menurut saya aneh adalah ceritanya. Karena sibambang menolak pulang bareng, kan harusnya dia pilih naik angkot, bukan jalan kaki, karena awalnya dia ingin naik angkot, dan kalau dia emang pingin pulang jalan kaki, kan harusnya dari tadi saja dia jalan kaki, aneh gak.

3. Adegan Bambang makin gak jelas, bambang memang seharusnya gak normal, bakhan saat dia di di cium mesra oleh Nadia, dia malah nyebut-nyebut, tapi anehnya pada saat dia di minta utuk buat artikel tentang anak buah pacaran dengan majikan dia malah ngerti banget kalo ternyata Nadia suka sama dia, di cium dia gak ngerti di sindir ngerti, aneh gak.

4. Dave juga gak jelas, Dave kemana mana selalu di kawal ketat, eh kok tiba tiba dia sendirian di kandang kuda sampe di tibanin pelana sama Bambang. Ngapain dia di kandang kuda, aneh gak.

Sebenernya saya nonton film ini hanya karena sebuah isu, kalo di film ini ada adegan Wulan Guritno ciuman sama Tukul, tapi ternyata sampai akhir film selesai, gak ada adegan ciumannya, yang ada hanya adegan ciuman Tora sama Timoty, mana Tukulnya, saya mau Tukulnya... Tukulnya.... x(

Share this:

CONVERSATION

19 comments:

  1. Bisa kasih komentar panjang lebar karena udah nonton filemnya
    Boleh pinjem filemnya Put...? :)

    BalasHapus
  2. Itu sebabnya sy suka males klo ntn film Indonesia. Suka ga puas...

    BalasHapus
  3. yah gue gak tertarik nonton nih film btw kok lo nonton put? ngarep tukul nyiyum wulan ( mimpi kali yee)

    BalasHapus
  4. saya blm sempat nonton di bioskop..namun spt nya pilem ini bakal bosenin..hehehe..

    BalasHapus
  5. waduh, ni puput mana ya? puput melati ato puput novel? ato bukan dua2nya? hehe

    salam kenal ya

    BalasHapus
  6. ekploitasi bibir? setuju put.

    gua juga gak suka komedi dengan bawa bawa anatomi. kapan ya kita punya komedian yang cerdas

    BalasHapus
  7. nunggu tukul nyium Tora aj ahhh....ahakhahkhakkhahk..

    BalasHapus
  8. kayaknya lucu juga tuuhhh ada adegan tukul nyium toraaa...
    bikiiinnn petisiii dongg... hehehe...

    BalasHapus
  9. @sigit
    udah mas, dan bukan pengalaman yg menyenangkan :p

    @zee
    saya jg males, cuma gosipnya itu lho yg bikin pesanaran, tapi saya tetep menyemangati film Indonesia biar maju, "maju terus perfilman Indonesia" *luna maya mode ON* :p

    @aberror
    gw nonton karena ad yg nemenin dil :p hehehehehe

    @sluman
    heheheh sluma sudah terbiasa rupanya

    @cempluk
    silahkan tonton, lumayan bisa buat bobo :D

    @steelheart
    bukan dua2 kekekeke, salam kenal :D

    @herru
    komedi cerdas kayaknya kalo lagi nonton komeng sama kelik deh, menurut saya lho.. lagi pula mereka kan cukup cerdas sudah bergelar SH, sarjana humor.. kekekkekekkek

    @ekowanz
    kyaaaaaakzzz... gubrak
    brilian

    @mela
    bakal jadi apa tuh judul filmnya...
    mungkin jadulnya bisa "otomatis sadis"

    BalasHapus
  10. jangan2x kenak sensor tuh adegan ciuman wulan ama tukul. apes banget wulan ! hahahah

    BalasHapus
  11. saya belum nonton... :D

    BalasHapus
  12. halo put..:) lama gak main nih..he..
    Btw, padahal pingin banget nonton film ini, kos kliatannya seru..emang banyak yang aneh ya.?? sayang blom ada yang upload ntu pilm di youtube..he

    BalasHapus
  13. @mercury
    wihihihi bisa jadi di sensor karena gk baik untuk kesehatan masyarakat :p

    @ghatel detnot
    segera tonton, dan buat tuslis pengalamannya di blog mas2 :D

    @yola
    hi yola, makasih yah udah mampir :D
    memang keliatannya seru, tapi kecewa sie, ternyata gak lucu2 banget, masih mendingan get maried :D

    BalasHapus
  14. Satu lagi keanehan, kamu mengaharapkan Wulan sama Tukul ciuman, hohoho ^o^

    BalasHapus
  15. bisanya komentar...aja coba lo bikin film

    BalasHapus
  16. @lisan
    hohoho padahal itu yang di tunggu2

    @wewww
    hahahahah.. ada yg esmosi sama komentar.
    maaf mas mbak, saya bukan pembuat filem bisanya komentar...
    kalo nyuruh saya bikin donat maaf juga saya bukan koki.. bisanya cuma ngerasain donat enak atau enggak ... :)

    BalasHapus