Malaysia, Indonesia, Mungkin dan Mungkin

Gambar diambil dari http://www.surabayatourism.com Salam dari puputs
Beberapa hari ini gw sering dapet email mengenai reog yang di klaim oleh Malaysia, sepengetahuan gw reog itu dari jawa timur, atau selama ini gw yang salah, walaupun gw bukan ahli sejarah dan bukan warga negara Indonesia yang baik -pernah ngulang 2 sks mata kuliah kewarganegaraan-, gw tetep yakin kalo reog itu dari Indonesia.

Ternyata bukan cuma reog doang lho yang di klaim, dari lagu tarian dan lain-lain juga di klaim, apa yah yang sebenernya terjadi?. Kalo di liat dari sejarah -nilai sejarah gw di sma memprihatinkan- "katanya" jaman dahulu Malaysia belajar dari Indonesia, berarti mungkin Malaysia menganggap kita(Indonesia) sebagai guru atau orang tua, jadi ada kemungkinan Malaysia menganggap dirinya sebagai anak didik dan merasa bahwa dia berhak atas warisan orang tua atau gurunya, dan juga mungkin karena orang tuanya lagi sibuk ngurusin negara dan perangkatnya, sebagai anak yang sudah mandiri Malaysia merasa berkewajiban memoles warisan orang tuanya, hanya saja anak sama orang tuanya gak kompromi dulu.

"Plok cape deeeh", ibarat anak sama bapak dalam satu rumah, bapaknya lagi sibuk cari duit dan cari bini baru buat ngurus rumah, si anak enak2an ikut gank motor, udah gitu dia bilang kalau motor itu punya dia, "warisan babe gw" katanya, dan dia mo jual murah kalo ada cewe yang mo cium dia, kebetulan ada cewe yang mo beli tuh motor (masalah yang cium jangan di pikirin), si anak pulang bawa duit segepok, pada saat si bapak pulang dan tahu keadaan yang sebenernya, kontan aja si bapak ngamuk-ngamuk, coba si anak kompromi dulu sama bapak trus bilang nanti bisa dapet ciuman dari cewe, kan ada kemungkinan bapaknya mengijinkan motornya di jual.

Kalau gw liat kebudayaan Indonesai sendiri, selain dari kebudayaan aslinya juga terdiri dari bermacam macam kebudayaan negeri lain, India, arab, cina dan banyak lainnya, hanya saja kita (mungkin)mengakui bahwa kebudayaan kita itu terpengaruh juga dari kebudayaan negeri lain. Hmmmm jangan2 sebenernya Malaysia sudah mengumumkan bahwa kebudayaan dia juga banyak terpengaruh dari kebudayaan Indonesia. hmmm kayaknya enggak deh, eh atau jangan2 udah yah. :p

Share this:

CONVERSATION

15 comments:

  1. pertamax!

    kalo soal colong menyolong, pernah ngitung gak berapa banyak lagu india yang didangdutin dalam bahasa indonesia :P

    BalasHapus
  2. ayo kita sosialisasikan budaya kita kepada malaysia!!!

    BalasHapus
  3. @ herru
    setuju.. , kita juga kan banyak terpengaruh kebudayaan lain, dan kita sendiri juga harus (mungkin kayaknya sudah) mengakui kalo dangdut terpengaruh dari india.

    @cempluk
    hyuuuk mari :p

    BalasHapus
  4. Hehehehe.. kalo kata duta besarnya Malaysia untuk Indonesia...
    Konon kebudayaannya itu memang campuran dan ada kebudayaan yang dibawa oleh orang2 jawa yang hijrah ke Malaysia pada masa 150 thn yg lalu... :D.
    Tapi seharusnya mereka tetap mencantumkan asalnya yeh... "ini adalah budaya yang dibawa dari Indonesia"... getow yeh.. jadi akar budayanya ya tetap sama.

    BalasHapus
  5. @nunik
    wah ternyata udah ada pernyataan seperti itu yah, tapi itu juga secara tidak langsung mereka juga sudah mengakui kalo kebudayaannya dari daerah yang sekarang bernegara Indonesia

    hmmm ya ya ya...

    BalasHapus
  6. Semalam saya lihat keterangan resmi dubes malaysia, bahwa sebenarnya dia tidak pernah mengklaim bahwa reog itu seni budaya asli malaysia, tetapi dia memainkan tarian itu sebagai warisan budaya leluhurnya yg kemungkinan dulu orang indonesia.

    BalasHapus
  7. biasanya kita ndak begitu peduli, tapi setelah ada yg "mengusik" dikit, kita dengan emosional langsung nyolot.

    kita ini lucu. sama kebudayaan sendiri kadang bilang kuno, ketinggalan jaman, dan memuja-muja kebudayaan orang..

    setelah itu kita baru mencak-mencak setelah orang lain yg "lebih menghargai" kebudayaan kita..

    yah, semoga ini jadi pelajaran buat kita semua. :)

    BalasHapus
  8. @totok
    waah gitu toh, kok pada bisa nonton keterangan dubes yah, harus sering nonton tv nie :D

    @zam
    memang kadang rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau, tapi jangan harap orang lain menginjak rumput ku, bener mas kita harus banyak belajar :D

    BalasHapus
  9. bener,..
    berapa banyak lagu india yang didangdutin
    berapa banyak dorama jepang yagn disinetronin

    tapi keterlaluan juga seh,, masak reog mau diambil juga

    BalasHapus
  10. yah kalo udah gini deh, feeling cinta indonesia na baru kliatan,,hehehehe tapi gak usah pake di klaim duluan, kita emang harusnya mencintai budaya sendiri... :)

    BalasHapus
  11. @funkshit
    wah banyak tuh.. hihihi

    @ika
    mulai dari sekarang ah.. cinta budaya sendiri..

    BalasHapus
  12. duh.. apa ya :-?
    *no comment deh*

    BalasHapus
  13. lah,, mari kita sebut "malingsia.."
    kmaren dia baru ngambil lagu "rasa sayange" negara kita loh..
    hahahaha
    padahal itu kan milik orang ambon

    BalasHapus
  14. walau lag india banyak di dangdutin ama indonesia, tapi kan g di hak paten sama kita. malah kita ngebantu pariwisata india. sedangkan malaysia lagu indonesia malah dia patenin. sama sekali g ngehormatin negara kita.

    GANYANG MALAYSIA

    BalasHapus
  15. walau lag india banyak di dangdutin ama indonesia, tapi kan g di hak paten sama kita. malah kita ngebantu pariwisata india. sedangkan malaysia lagu indonesia malah dia patenin. sama sekali g ngehormatin negara kita.

    GANYANG MALAYSIA

    BalasHapus