Menghadapi Nilai Rapor Yang Buruk

Biar nilai rapot bagus dan baik

Apakah kalian masih ingat rasanya nunggu pembagian rapor?

Ngeliat dari jauh muka orang tua yang lagi ngobrol sama wali murid. Deg-degan khawatir dapet angka merah.  Ngedumel sendiri mempertanyakan, kenapa harus orang tua yang mengambil rapor. Apakah khawatir kita akan memalsukan rapor, memanipulasi angka, atau berbohong batal bagi rapor karena gedung sekolahan dipakai kondangan.

Waktu itu, yang paling gw khawatirkan adalah nilai rapor yang buruk. Karena memang pikiran gw masih pendek banget.  Kalo term tenar-nya saat ini adalah sumbu pendek. Gw selalu beranggapan kalau nilai rapor adalah "tujuan akhir" dan "goal banget". Padahal rapor adalah selembar kertas yang menunjukan kekurangan dan kelebihan kita. Sehingga kita paham bagian mana yang harus kita tingkatkan. Untuk menjadi pribadi yang berprestasi.

Seandainya kita mendapat nilai jelek di bahasa Indonesia. Coba ingat lagi,  apakah kita terlalu banyak menggunakan bahasa asing?. Contohnya nonton film,  apakah selama ini menggunakan subtitle? Buka lagi koleksi film jepang yang kalian sembunyikan di folder khusus yang besarnya bergiga-giga. Cek dengan benar,  apakah ada subtitlenya?.  Kalau tidak ada,  coba gunakan subtitle biar gak luntur bakat alami bahasa Indonesia-nya.

Nilai seni dan budaya jelek artinya kita kurang atau gak pernah clubing,  dugem dan jeduk jeduk lainnya. Seringlah dengerin lagu pop,  rock, techno.  Kalau suka dangdut jangan terlalu memahami lirik-nya.  Perhatikan goyangannya,  cari sisi yang paling menonjol. Banyakin posting Intagram,  Youtube,  Musically dan sejenisnya karena itulah kesenian masa kini.

Nilai bahasa Inggris jelek pasti karena kurang menggunakan LOL, Dafuq, DM, CMIIW dan lainnya. Masukan internet slang tadi sebagai bagian dari diri kita. Latihlah walau terpaksa karena bisa bahasa Inggris itu karena terbiasa.

Ilmu pengetahuan alam dibawah standart menandakan kita kurang banyak menjelajahi alam maya.  Sering main game online,  chat online dan  manfaatkanlah virtual reality.  Saat ini alam nyata adalah Internet.  Kalau kita jarang memanfaatkan Internet merasakan sendiri alamnya, kita akan kesulitan menjawab soal pendidikan alam.

Kalau jelek nilai matematika. Berarti kekurangan uang kembalian saat disuruh orang tua beli bawang dan cabe sangat wajar.  Kita bisa informasikan ke orang tua.  Kalau uang kembalian kurang karena kita gak pandai menghitung,  bukan karena kita embat dengan sengaja.

Apabila pendidikan sosial mendapatkan nilai buruk juga. Pertanyakan satu hal ini.  Apakah kalian sering share hoax? Kalau jawabannya tidak.  Kalian kurang bersosialisasi di jaman modern ini.  Gak tau bagaimana menempatkan diri di dunia modern ini.

Sekarang gw mau ngasah pengetahuan matematika dulu. Dimintain tolong beliin cabe dan bawang di toko depan rumah.

Share this:

CONVERSATION

9 comments:

  1. Kata "embat" sudah semakin langka dipergunakan dewasa ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma orang dewasa aja yg pake kata embat2an, atau orang tua

      Hapus
  2. Dulu jaman gw sekolah film jepang gak gw simpen dalam folder di hard disk tapi masih bentuk VCD dan dipatah-patahin ama bokapnya temen (tetangga) karena ke gap nonton film jepang sama anaknya, lalu patahan vcd nya di kasih ke nyokap gw, walhasil nyokap gw murka.

    BalasHapus
  3. Trus sekarang pikirannya udah panjang belom?
    Perpanjang gih disamsat terdekat

    BalasHapus
  4. Gw dulu ngak pernah takut tuch tiap rapotan, cuek aja bawaan nya sebodoh mau merah banyak atau nilai pas2an. Yang penting naik kelas aja. Dan nyokap juga ngak pernah marah ama nilai akademis di sekolah, yang terpenting anak nya di bekali agama yg kuat hehehe jadi kalo ngak ikutan mengaji al quran baru kita di sambit

    BalasHapus
    Balasan
    1. beeeeh... jago pak, canggih didikannya, insya Allah dengan niat seperti itu anak akan punya bekal agama cukup, untuk dunia akhirat..

      Hapus
  5. Wah kalau anak saya nanti sih, yang penting nilai pelajaran yang disukainya dapat bagus, dan bener-bener bisa dia terapkan.

    jadi dia lebih fokus ke pelajaran yang dia sukai aja.

    BalasHapus